Pages

Monday, October 13, 2008

Raya Situ Sana Sini Kash

Raya, raya-0 raya! Mana saya menghilang? Lama juga tidak menulis apa-apa di sini. Dari berambut hinggalah ke bo- ops, nanti dulu ya. Kita simpan itu dulu di akhir-akhir gitu. Kasi suspen katanya.

Ya, mana saya menghilang? Raya bagaimana, Kash? Gembira? Meriah di kampung ya?

Ada yang fikir saya sakan beraya sampai lupa dunia. Hahaha! Boleh jadi juga. Erm. Bukan, saya bukanlah seorang yang gila beraya- saban tahun lebaran saya simple sahaja. Banyak berhabis untuk orang-orang sebenarnya. Diri sendiri- seadanya sahaja. Dah tua-tua macam ni, mana lagi seronoknya. Lagikan kanak-kanak juga sudah agak bosan saya kira. Raya sekarang pasti dicop mahu duit sahaja kerjanya. Mana-mana si Kak Yam, Kak Timah*- "alah, kanak-kanak. Minum air ajelah. Nah, jamah aje lah biskut atas meja tu ya!."

*maaf- bukan nama sebenar

Layan umpama kelas ketiga.

"Wangnya mak cik? Alah kedekut betul mak cik rumah sebelah tu, kasi seringgit aja!".

"Jom kawan-kawan, pegi rumah mak cik si polan-si polan tu, dia kasi wang banyak. Adikku sudah dapat limaaa ringgit!".

"Tunggu, rumah sana tu lagi banyak. Tadi pagi dia kasi aku sepuluh ringgitt!".

Pesta duit raya. Lumba-lumba siapa dapat wang paling banyak.

Anngap sahaja sedekah. Jangan selalu mengomel. Rezeki yang diberi tidak bagus jika menjadi bahan cerita. Sia-sia sahaja pahala.

Saya? Duh, beri semampunya sahaja.

Oh, sungguh bosan rupanya raya kali ini. Terpaksa bertoleransi dengan banyak perkara. Dari peristiwa terlepas penerbangan pulang- dua hari sebelum raya (nasihat saya, jika anda telah membuat booking berbulan-bulan lamanya, harap segera menyemak jadual terkini ya!) hinggalah ke masalah (kami) adik-beradik yang terpaksa 'melambung dadu' (nak raya rumah siapa) tiap kali menjelang raya. Bukan senang jika anda wujud dari kalangan broken family.

Sarah dan saya- si manis yang title-nya masih menjadi tanda tanya. Antara foto 'hari raya' kegemaran saya.

Dari Kelantan, saya singgah di KL (untuk beberapa hari). Mujur punya teman-teman yang bisa memahami. Kami sempat makan-makan (gathering) seadanya sementara saya mempunyai rencana lain untuk beberapa hari akan datang. Was-was untuk pergi kali ini- namun perasaan saya kuat berkata,"Cuba aja. Untuk kali ini saja. Tiketnya pun sudah ada. Minimakan sengketa, banyak sabar. Insyallah-". Seorang teman menasihati, "Kamu lebih kuat. Butakan telinga." Saya pandang si dia, tidak berkedip. Cuba menghabiskan beberapa suap rendang di meja.

"Mahu nasi himpitnya?".

"Please, itu tidak lucu ya!". Saya cubit dia, perlahan.

Raya yang berbaur saya kira. Kalau dari grafnya, bisa diistilahkan menurun mendadak, pertengahan lalu melonjak setinggi-tingginya sebelum kembali mendatar di paksi mula. Ada suram, suka dan balik kepada sebuah perasaan yang biasa.

Oh, btway, saya sudah botak! Ya itu rahsia- jangan bilang sama siapa-siapa ya.

Selamat Hari Raya Minggu Ketiga!

Budak Kopi.

7 comments:

dewd...budak kopi or budak botak? ops...hahaha...have a nice day ahead...by the way, who's that lovely girl hah? comey la..kem salam sama dia yaa...

x mention pon nama kite yek...
btw, what hapen 2 ur head?

wenkt : kembali :)

aju,

sorry lupa nak letak caption... tu kat bawah tu maybe si sarah la tu... hehehe... sorry ya kak... eh terpanggil akak plak.... *larikkkk...

Anonymous,

ampun ya manis... lupa nak letak caption... hehehe...

pala me? saja potong ala-ala terfeeling beach boy gitu..

c yu this Sat kat umah AM ya!

K.

oh, hahaha! tot my fren, Sarah... maaf ya Joe! *wink wink*

K.

Anda sudah membesar yakni tembam