Salam Aidilfitri

Selamat menyambut lebaran kepada semua pembaca Darimejastabux!

KEDAI KASH : Khidmat Rekaan Grafik, Laman WEB dan Fotografi

BARU! Portal servis dan barangan online - GRAFIK, FOTOGRAFI, REKAAN LAMAN WEB. Klik untuk lebih lanjut!

Facebook Kash

Ingin tahu aktiviti harian saya, mana saya pergi, apa saya buat? Jadi kenalan saya di FB hari ini. :) Jumpa di sana!

Pages

Tuesday, December 6, 2011

30 Hari Menanti Terakhir (Saya Bebas)


"Yang, you sure?". Tini sugul. Ada riak sedih di wajahnya sebaik saya menghulur surat. 
Saya renung wajahnya dalam-dalam sebelum mengangguk perlahan. "I pasti...".
"You jangan lupakan I tau…". Ah, Tini masakan. Saya cuba tersenyum sebelum melangkah keluar dari bilik Pengarah. Tini, gadis kecil molek setiausaha pejabat antara yang rapat dengan saya.
Ya, 30 hari dari sekarang, saya bakal menjadi seorang yang bebas. Sementara menanti untuk memulakan pekerjaan baru, Bali menunggu saya. Peluang yang akan saya gunakan untuk berehat sepuasnya.
Saya pandang ke luar. Di padang yang luas, ada basah di situ. Saya kesat airmata. Berat juga mahu meninggalkan kampus dan ruang pejabat yang telah banyak mengajar saya menjadi dewasa, mengenalkan saya akan erti hidup sebenar.
Di sini saya mampu melompat, berlari dan berkelana- mencipta daerah sendiri, dari sepi ke penuh warna-warni.
Teringat kali pertama tiga tahun lalu sewaktu Abang Rudy menawarkan saya untuk berkerja di sini, saya pantas bersetuju. Saya tak lupa jasa Abang Rudy yang telah membantu saya. Saat saya terkapar-kapar mencari haluan waktu itu, Abang Rudy hulurkan kemudi, saya kayuh hingga ke tahap ini- biar bersimpang-siur laluannya, namun sekurang-kurangnya saya belajar, belajar dan terus belajar menjadi seorang manusia yang matang.
Hidup saya, terlalu banyak mereka yang hadir dan membantu. Saya mungkin  dikira bertuah kerana begitu disayangi dan ditatang sepanjang masa, hingga kadang saya terlupa, tak selalu hidup kita didatangi pertolongan.
Saya pernah jatuh, tersungkur, ditinggalkan dan disingkir- itu saya anggap pengajaran yang paling berharga. Buat saya lebih tabah dan berhati-hati.
Apa pun terima kasih, terima kasih buat mereka yang pernah singgah di hati. Hidup kita tak selalunya cerah dan indah bukan? Itu saya jadikan pegangan.
Bakal memulakan penghidupan di tempat baru, perasaan saya berbaur. Pelbagai persoalan bergaul- itu ini, begitu, begini? Saya usap hati- "Ya, bisa-". Saya tahu saya mampu.
Ke Langkawi, menghabiskan masa bersama Marina, teman saya dan keluarga, bertemu rakan-rakan dan kenalan baru buat saya yakin dan gembira. Saya tidak gusar jika tersilap membuat pilihan kerana inilah pilihan dan impian yang saya cari. 
Sekian lama bermimpi untuk ke sana, akhirnya Tuhan makbulkan doa saya. Dari hanya kata-kata, nah sekarang saya sudah bisa mengarang satu cerita. Tidak sia-sia sabar dan penantian saya.  
Terima kasih buat Marina dan Sara, dua sahabat saya- kalian antara yang percaya, saya bukanlah hanya berangan kosong.
Terkenang wajah Ereen, satu-satunya teman saya yang paling rapat saya di sini- hati saya terusik. Ereen istimewa. Dia teman susah dan senang saya.  Selama beberapa tahun di sini, Ereen yang paling memahami. Saya tidak tahu (jujurnya, sukar untuk saya bayangkan) bagaimana hari-hari saya selepas ini tanpanya.
"Ereen, sahabat saya, saya harap awak tidak akan lupakan saya. Ingat janji kita- awak akan dapatkan gred 48, nanti senang bila saya kembali dan mahu minta kerja di sini lagi ya?". Teringat yang saya pernah bergurau dengannya.
Jangan sedih. Saya percaya ini yang terbaik. Setiap dari kita sudah ditentukan haluan dan hakikat hidup masing-masing.
Biar sukar, pergi dan meninggalkan adalah saat-saat yang paling payah untuk saya harungi. Teman, sahabat dan kenangan di sini adalah harta yang sukar saya cari ganti. Memori- itu antara yang akan saya bawa hingga ke mati. 
Buat teman-teman yang mengenali, doa saya agar sejahtera di sana. Saya tunggu anda jika ke Langkawi ya. Jangan lupa untuk mengutus berita. Teruskan membaca kemaskini saya di sini. InsyaAllah.
Salam,
Stabuxguy.

Wednesday, November 23, 2011

PROMO KEDAI KASH : English Proofreading+Editing Services

CLICK IMAGE FOR LARGER VIEW

Provide English language proofreading and editing services for graduate and undergraduate students. Call us and watch us turn your problem into a solution :)



LAMAN RASMI : http://www.facebook.com/kedaikash

TERIMA KASIH!

Friday, November 18, 2011

Pakej Design : CORPORATE IDENTITIY+LOGO+WEBSITE

CLICK IMAGE FOR LARGER VIEW

Wednesday, November 16, 2011

Selamat Datang Ke KEDAI KASH, Kawan!

 

Berkonsepkan "one stop centre", sebagai permulaan, fokus utama KEDAI KASH adalah bidang grafik dan fotografi selain rekaan laman web dan khidmat mencetak (printing).

PENERANGAN

KEDAI KASH merupakan perniagaan atas talian (online) yang diusahakan bagi menempatkan pelbagai keperluan/produk pengguna.

KEDAI KASH turut menawarkan perkhidmatan tertentu sesuai dengan kehendak dan permintaan semasa.

Kami mempunyai barisan designer/web dan jurufoto berpengalaman dari pelbagai bidang.

Khidmat percetakan juga disediakan dengan harga yang minima.

Selain itu KEDAI KASH turut mempunyai business sampingan di mana bagi penggemar-penggemar barangan berjenama dari luar negara, KEDAI KASH ada menawarkan anda himpunan barangan dari koleksi terkini (beg, aksesori, baju, topi) yang diperolehi oleh kami khas untuk anda. 

Jenis Produk/Perkhidmatan Yang Bakal Ditawarkan Di KEDAI KASH

SERVIS/PERKHIDMATAN :

1. Rekaan/Grafik - poster, (any sizes), business card, bunting, flyers, stage backdrop, billboard, wedding card, brochures dll.
2. Fotografi - outdoor/indoor, majlis-majlis keramaian/harijadi dll.
3. Rekaan laman web



PRODUK :

1. Produk Susu kambing "Nanny Therapeutic Beauty"
2. Batik Indonesia (Rekaan Ekslusif dari Padang)
3. Barangan berjenama dari luar negara - wallet, handbag, cap, t-shirt dsbg.
4. Lukisan dari Bali
5. Tempahan cupcakes
6. Facial mask

LAIN-LAIN :

1. Event Planning/Event Services
2. English proofreading & editing services.
3. Copywriting - corporate/company profiles, brochures, magazines.
4. Video editing

MAKLUMAT TAMBAHAN


KEDAI KASH turut mengalu-alukan pengguna yang ingin mempromosikan restoran, kedai jualan atau sebarang perkhidmatan dan produk.

E-mail KEDAI KASH : kedaikash@rocketmail.com untuk pertanyaan/maklumat.

Terima kasih :)


LAMAN RASMI : http://www.facebook.com/kedaikash

Thursday, November 10, 2011

Cerita Langkawi


Renyai hujan tidak sedikitkan pun membasahkan angan saya. Tambah berbunga, lebih indah sebaik dikhabarkan berita gembira. 

"Anda betul? Benar-benar betul?? Bila temuduga?", soal saya bertubi-tubi kepada si penelefon. Jauh panggilannya, dari Langkawi. 

"Encik dijemput datang untuk lapor diri dan bertemu kami hujung bulan ini." Saya teruja!

Saya ke ruang hadapan, segera membelek-belek beberapa cd terbaru di ruang penyimpanan, saya membuka trek terbaru dari album Anuar Zain. Seketika "Nadi Terhenti" bergema menguasai ruang. Antara trek kegemaran, fikiran saya kembali melayang.

"Walau kini sesaat terasa... Bagaikan nadimu terhenti... Aku harus pergi membawa diri"

Langkawi


Paling akhir saya ke sana kira-kira tiga tahun lalu, saya untung kerana mempunyai dua orang sahabat karib waktu itu, Sara dan Marina, mereka adalah nadi saya sewaktu hati dan fikiran saya bercelaru. Dek kerana patah hati, saya mengikuti Sara ke Langkawi meraikan sambutan tahun baru.

"Ingat, you kena lupakan semuanya- just enjoy yourself. Nanti kita bbq sama Marina and the rest!". Sara tak henti memberi saya semangat sewaktu dalam penerbangan. 

Saya suka Langkawi. Sebagaimana saya menyukai Pulau Pinang dan Bali, Langkawi tersenarai antara destinasi percutian mesti kunjung saya. Cuma faktor dan kekangan kerja beberapa bulan ini yang semakin sibuk sedikit-sebanyak telah membataskan saya. Jujurnya saya rindu sewaktu menetap dan berkerja di Pulau Pinang. Hidup yang ringkas dan mudah, punya pemandangan yang indah, begitulah juga yang saya harapkan dengan Langkawi.

Begitu banyak perancangan yang bermain di kepala. Usia yang (kian) meningkat, ditambah dengan naluri semulajadi saya yang mudah bosan dengan sesuatu yang rutin, saya tekad untuk melakukan sesuatu yang lebih bermakna sebaik menginjak ke angka tiga puluh.

Pernah saya war-warkan kepada beberapa orang teman (yang paling rapat), saya ingin mencuba pengalaman-pengalaman baru yang tak pernah terfikir. Hidup tanpa apa-apa perancangan- menjadi sebahagian dari isi pulau (sebagai contoh), bebas ke sana-sini.

Kata mereka, nah itu payah untuk kelangsungan hidup.

Tak semua orang berani mengambil risiko. Saya anggap itu cabaran. Jika tak sekarang, bila lagi? sekurang-kurangnya saya punya kemahiran. Itu memberanikan saya. Ulat dalam batu pun boleh makan kan?

Saya mahu jadi jurufoto bebas. Bergerak membawa lensa ke sana-ke mari. Menyapa si polan-si polan, encik pelancong yang barangkali mahu fotonya diambil. 

Hidup lebih ringkas. :)

Saya juga mahu menjadi pereka grafik bebas- tak perlu hidup bermewah-mewah. Barangkali itu lebih memberi makna buat saya. Dari hidup di kota, yang alirannya menyesakkan kepala.

Tuhan sesungguhnya memberikan khabar yang indah buat saya. Mungkin untuk menguji, saya anggap itu sebagai rezeki. Segala-galanya umpama mimpi menjadi realiti. Malah lebih indah, kerana yang diberi adalah 'pembuka jalan' kepada yang semua saya impikan.

Cita-cita saya bukan hanya setakat di Langkawi, seperti anak-anak Laskar Pelangi, saya juga mahu menjejak mimpi hingga ke bumi Eropah. Ya, saya mahu berhijrah. Kunjungan dua teman saya Martin dan Frank dari Germany baru-baru ini ke Kuala Lumpur semakin membuat perasaan saya berkobar-kobar. Frank, paling memahami, beliau banyak menasihati saya.

Saya tahu laluannya tak mudah, namun dengan sedikit bekal dan perancangan, saya yakin ada jalan untuk semuanya.

Terbayang malam-malam saya tidur beralaskan deru ombak, beratapkan kilau bintang. Oh, tenang dan indah bukan?

Stabuxguy

Monday, November 7, 2011

Zaiton, Ceritaku Menaruh Harapan Di Tangan Nadia Aqilah


"Dulu aku sendiri.. Kini masih sendiri... Hadapi hidup ini... Susah senang diri ku... Tak bertempat mengadu... Seperti burung kepatahan sayap... Dihati kecil ku menaruh harapan... "

Memutar kembali trek "Menaruh Harapan" dari koleksi iTunes saya, seolah mengembalikan nostalgia zaman persekolahan. Sering menjadi siulan, "Menaruh Harapan" adalah antara nyanyian popular zaman itu (hasil dendangan Zaiton Sameon).

Tidak pernah terlintas yang saya begitu teruja untuk menulis ulasan tentang biografi dari kisah hidup primadona yang pernah 'hangat' suatu ketika dulu ini.


Versi awal, filem ini telah dilakonkan oleh Mislina (Bukak Api, Talentime, Anal Halal & Puaka Tebing Biru). Saya mula menyukainya sebaik menonton Anak Halal suatu ketika dulu. Mislina bagus dan bijak menjiwai setiap peranan yang diberikan. Malah saya pernah memujinya secara berdepan sewaktu di tayangan perdana Puaka Tebing Biru dulu di Midvalley. Beliau hanya tersenyum dan mengucapkan terima kasih.

Atas sebab-sebab teknikal (saya pasti audiens maklum mengetahui kontroversi yang melanda), filem ini dibuat semula dan diberikan 'suntikan' baru.


Tahniah Nadia Aqilah, gara-gara foto mirip Zaiton yang digayakannya di Facebook, terus buat hati saya terpalit dan melekat untuk melhat koleksi gambar-gambar berikutnya seterusnya mengikuti perkembangan di sebalik pembikinan semula filem ini. Beberapa kali menonton persembahan Nadia (paling terbaru di The Secret Life of Nora), gadis ini nyata tidak mengecewakan. Bisa bernyanyi dan berlakon dengan baik, saya kira Nadia bintang yang paling tepat bagi membawakan watak Zaiton versi baru. Aura Zaiton bisa kita lihat dari wajahnya. Saya suka gayanya yang asli dan bersahaja. Tak salah jika saya memberikan kredit tambahan buat Azma Aizal Yusoof (Isma Yusoof) selaku pereka produksi filem ini, dari dan dulu hingga sekarang saya cukup kagum dengan hasil seninya. Terbaik!

Zaiton Ceritaku

Menggantikan pengarah asal, Fauziah Nawi, Zaiton Ceritaku kini diarahkan oleh pelakon berpengalaman, Isma Daniel. Saya kira idea meletakkan Isma sebagai pengarah adalah sesuatu yang baru dan segar. Mungkin ada yang ragu-ragu dengan kebolehannya, tak cuba tak tahu kan? 

Saya petik kata-kata Nadia di akhbar Harian Metro hari ini,

“Saya tidak boleh menjadi Zaiton, apa yang boleh saya buat adalah menyampaikan hasrat hatinya kepada orang ramai. Saya melakonkan gambaran Zaiton daripada kaca matanya, apa yang dia percaya dan rasa."


Nah, itu jujur bukan?

Sungguh, saya teruja untuk menonton!

Like Facebook Nadia Aqilah, Zaiton Ceritaku

Stabuxguy

Sunday, October 16, 2011

Al Fatihah Buat Encik A....

Lewat malam, saya dan keluarga menghantar Sue ke KLIA. Antara ibu saudara yang paling memahami, senyuman sentiasa tak lekang dari wajahnya. Selama beberapa minggu, Sue akan berada di London atas urusan kerja. Kali pertama ke Kota London, saya tahu Sue teruja. Sebagai anak saudara, saya mendoakan yang terbaik buat dirinya. Selamat pergi dan kembali ya Sue!

Beepp! Enak menikmati hidangan makanan segera di KLIA, talian bimbit saya berbunyi. Wajah saya berkerut. Tulisan di skrin membuatkan fokus saya terganggu.

"Kash, Azli dah tiada...". Saya terkedu. Seketika ada dua lagi khidmat pesanan yang masuk, pun berbunyi kandungan yang sama. Saya pandang wajah-wajah ahli keluarga di sekeliling. Sungguh mereka tidak memahami perasaan saya tatkala ini. Saya lihat si A ketawa, si B gembira- tidak sampai hati untuk rosakkan kegembiraan mereka.

"Kamu okay? Makan la fries tu, nanti sejuk," gesa sepupu di sebelah. Saya angguk. 

Baru sahaja hendak bangun, telefon saya berbunyi lagi. Kali ini panggillan dari MB yang dah lama saya tak dengar khabar berita. 

"Kash, you dah tau? Azli- dia-". Sekali lagi perasaan saya bergolak. Kali ini lebih hebat. Sesiapa pun tak mungkin akan faham. Saya cuba menyembunyikan perasaan. 

"Veena bagitau I...". "Thank you," ujar saya kelu namun saya pasti butirannya jelas sampai ke hujung gagang. MB letak. Wajah saya terus terbayangkan Kak Veena, kali pertama Azli bawa saya bertandang ke rumahnya di Hari Raya Haji enam tahun lalu. 

Kak Veena yang ramah, juga teman rapat Azli senang menerima saya. 

Hati saya semakin sebak.

"Minta diri, saya ke toilet sekejap." Saya tolak kerusi.

Air mata kian deras. Sungguh saya tidak tahu kepada siapa saya harus berkongsi. Ardly? Abang Man? Saya pasti mereka sedang bersedih dan sibuk menguruskan jenazah di hospital. Mungkin bukan waktu sesuai untuk saya menelefon keduanya. 

Perasaan saya berbelah bahagi. Teringat kali pertama saya mendapat tahu Azli atau dulu sering saya bahasakan beliau sebagai Encik A, di masukkan ke hospital (setelah terbaca status di Facebook Ardly) tiga minggu lalu, saya gegas mengirimkan pesanan teks kepada Abang Man. 

"Dia okey?".

"Tak. Kash bacalah Yaasin. Sama-sama kita doakan semoga Azli kembali pulih." Hati saya berdebar. Teruk sangatkah dia?

Terkilan kerana tidak diberitakan dari awal, atas sebab-sebab tertentu (yang saya sendiri tidak tahu), saya di'tegah' dari melawat Encik A @ Azli. 

"Azli perlu rehat dan cuma kawan-kawan terapat sahaja dibenarkan melawat." Sungguh enam tahun jarak yang jauh dan telah meletakkan saya antara mereka yang telah renggang dengannya. 

Saya redha.

Buat arwah (demi Tuhan saya janggal memanggilnya begitu), saya harap awak kini berada di kalangan mereka yang dijanjikan kebahagiaan di akhirat. 

Saya percaya kami masih ada kenangan. Dia pernah istimewa di mata saya. Gaya dan senyum tawanya mengusik masih saya ingat. Tetap tak terluput sampai bila-bila.

Buat arwah, semoga tenang di sana. 

Al Fatihah. 

Stabuxguy.

Monday, October 3, 2011

Rahsia Terbongkar, Nora Bukan Zain

 

Mendengar war-war Muzikal The Secret Life Of Nora (TSLON) bakal dipentaskan kira-kira 3 bulan yang lalu, hati saya begitu teruja, lebih-lebih ia diangkat dari filem terbitan awal 50-an, Nora Zain, ejen wanita 001, lakonan Allahyarmah Seniwati Saadiah. Saya gemar versi filemnya, watak ejen perisik wanita yang bijak, bagaimana tangkas dan hebat Saadiah beraksi, begitulah juga yang saya harapkan untuk versi teaternya.

 

Mungkin di waktu kehangatan teater TSLON ini berlangsung sekarang, sesuai jika ada pihak dari stesen tv misalnya menayangkan kembali filem ini. Saya percaya ramai antara kita nak tahu siapa Nora Zain?

Diteraju 'generasi baru' perfileman dan teater berprofil tinggi seperti Datin Seri Tiara Jacquelina (Tiara), disokong pula mereka-mereka yang hebat dalam industri, saya pasti jelmaan "Nora Zain" versi teater pastinya tidak menghampakan. Itu keyakinan saya di awal-awal.

Beberapa jam sebelum teater bermula, ingatan saya tak putus mengingatkan tarian ala perisik Tiara menerusi muzik video (mv) lagu Siapa Dia yang ditonton berkali-kali menerusi internet.

Siapa Dia yang catchy, rentak yang bersahaja dan sedap didengar, segera menangkap halwa telinga saya. Merupakan sebuah lagu lama yang digubah semula, saya percaya promo mv  ini secara tak langsung telah berjaya mencuri perhatian para peminat teater tanahair. Harapan kami tinggi. Aras cemerlang dua muzikal terdahulu, Puteri Gunung Ledang dan P. Ramlee telah meletakkan Tiara dan Enfiniti Vision Media (Enfiniti) di dalam kelas yang tersendiri.

Teater bermula

Saya kejap di kerusi. Mata saya tatap ke tiap inci pentas, tak berkedip, tak sabar menunggu jelmaan "Saadiah" di depan mata. Biar terganggu dengan insiden kecil pertindihan tempat duduk di kalangan penonton, tidak sedikit pun mencuri perhatian saya kepada TSLON.


Bermula persembahan, sebaik "Nora" keluar bersama kumpulan penari-penari kabaret, hati saya berkata, "Yesss!!", kombinasi pergerakan dan dendangan Siapa Dia benar-benar mengikat saya di tempat duduk. Tiara kelihatan yakin sebagai "ratu" persembahan. Cuma lucu bila ada yang berbisik,"psstt.. tidakkah dia kelihatan sedikit tua dikelilingi penari-penari muda?". Namun bagi saya, Tiara sebagai Nora tetap hebat.


Babak demi babak berlarut, audiens mula diperkenalkan kepada seorang demi seorang karakter terlibat. Ryan Silverman, si kacak bintang Broadway yang telah banyak menjayakan pementasan yang bertaraf antarabangsa seperti The Phantom of the Opera, Mamma Mia dan West Side Story khususnya di kota raya New York dan London (terima kasih kepada Encik  Anonymous kerana telah membetulkan saya) sebagai Ejen Roger Foss barangkali penerima tepukan paling gemuruh, namun Adibah Noor (Khatijah) dan penampilan bersahaja Tony Eusoff (Ejen Farouk) paling menarik perhatian. Tarikan kimia keduanya begitu ketara, ada sesuatu yang istimewa pada gandingan ini. Tak salah jika saya katakan, Adibah-Tony adakalanya penyelamat dan penyeri utama beberapa babak dalam pementasan ini.


Saya senyum sebaik Betty lakonan cute Stephanie Van Driesen pelat menyebut,"Betul kak, betul? Bila Betty boleh nyanyi?". Satu-satunya dialog comel yang saya hafal sebaik menonton wajah gadis ini pertama kali di kaca tv.


Berehat seketika di bahagian pertama, saya keluar untuk menerima dan membuat beberapa panggilan. Kelihatan kelibat Chedd, rakan blogger saya yang juga orang kuat teater ini (Chedd adalah pembantu pengarah bagi TSLON). Sempat saya menegur beliau di luar panggung. Tak banyak yang dapat kami bualkan, Chedd yang merupakan 'orang penting' malam itu, "later we chat on bbm k!". Saya masuk untuk menghayati Nora di bahagian kedua.

Nora, Bahagian Kedua

Masih samar-samar siapa Nora sebenarnya, saya ibarat tertanya-tanya, banyak persoalan yang bermain di kepala. Sabar, babak kedua kini bermula. Saya pasti Steven Dexter, selaku pengarah tersohor bisa menjanjikan sesuatu. Saya cuba memujuk diri sendiri.


Rangkaian lagu-lagu popular Britney dan Pink menjadi pembuka pentas bahagian kedua (kenapa Pink, Britney?!). Penari-penari yang menari di set-set bertingkat, saya cuba mengingat, bukankah itu props/set yang sama seakan-akan dipakai di dalam Teater Muzikal Terima Kasih Cinta (klik untuk membaca review) awal tahun lalu? Tiara sekali lagi keluar sebagai Nora tetapi kini membuat persembahan di sebuah kabaret baru bernama New New World. Agak mengelirukan sebenarnya. Menarik kerana imej Nora kini bertukar agak "wild" dan lasak (kerana beliau kini seorang ejen perisik) namun mengekalkan ciri-ciri kejelitaan sebagai seorang primadona terkenal.

Keliru



Biar saya jelaskan di sini. Ada dua persoalan yang bermain di kepala saya, pertama- berdasarkan pemahaman saya (dari pembacaan artikel-artikel di internet), Nora yang mewarisi perniagaan kabaret kelab malam selepas kematian ayahnya, telah ditangkap dan diberi kata dua untuk menerima tawaran interpol menjadi perisik sebaik kegiatan sebenar perdagangan wanita di sebalik perusahaan kabaret kelab malamnya terbongkar. Tapi di persembahan sebenar, Nora tidak ditangkap, sebaliknya diperdaya oleh Ejen Farouk yang menyamar sebagai pengarah filem konon-kononnya Nora dikehendaki menjalani latihan untuk filem terbaru sebagai ejen perisik wanita (ala Nora Zain). Nora yang teruja pada awalnya tidak tahu dirinya telah menjalani latihan ketenteraan untuk menjadi perisik sebenar!

Di situ sekali lagi kekeliruan saya timbul, makanya filem ini bukanlah seratus-peratus adaptasi dari filem Nora Zain lakonan hebat Allahyarmah Seniwati Saadiah, ianya sekadar mengambil sedikit inspirasi dan menggunakan nama pangkal Nora sebagai tarikan. Betapa saya sangat kecewa sebaik mengetahuinya di pertengahan cerita. Graf minat saya mulai menurun.

Watak Nora di tangan Tiara kelihatan semakin kelam-kabut di mata saya. Ceritanya mula bercelaru dan merepek-repek. Semakin tidak jelas dan kebudak-budakkan. Tidak pernah sepanjang menonton kedua-dua produksi hebat
Enfiniti sebelum ini, saya begitu gelisah. Tujuan saya jelas, saya seakan 'ditipu' dan mula tidak dapat menghayati perjalanan persembahan dengan begitu selesa.

Kecuali babak Nora-Roger di atas bukit (kawasan berbatu-batu), saya beri lima bintang kerana kecemerlangan gandingan mereka. Satu-satunya babak beremosi (romantik) yang menarik perhatian saya. Saya suka adegan di mana Roger dan Nora menyanyi bersama waktu ini, diselang-seli dengan bercakap (secara bergilir-gilir), lagu
'A Twinkle in the Dark' kelihatan sangat asyik dan indah.  

Lampu dihalakan mewakili giliran mereka bernyanyi. Kelip-kelip sebagai latar? Saya anggap sebagai sesuatu yang sangat bijak, kemas dan berjaya menaikkan cantik bagi adegan ini. Antara babak yang mengagumkan saya (teringat babak air terjun dari kain renda waktu pertemuan puteri dan tuah di dalam PGL). Oh, terkenang!


Mr. J


Kemunculan Aznil sebagai Profesor Klon err... Mr. J awalnya memang antara karakter yang paling saya nanti-nantikan. Lakonan Aznil biasa-biasa sahaja namun pujian harus diberikan kepadanya, sukar untuk membayangkan jika karakter Mr. J di tangan pelakon lain. Namun Mr. J di mata saya terlalu "lembut" berbanding si Sharif (Aaron Khaled), orang kanannya sendiri. Sharif yang bersifat penggoda, pandai bermain kata-kata, lebih villain dan 'keras'.

Lucu pula bila elemen dari filem barat, The Stepford Wives 'dicedok' dan dijadikan sebahagian dari inti cerita. Saya dah mula tersenyum dan geleng kepala.

Jika Mr. J adalah dalang utama di sebalik kehilangan wanita-wanita kabaret di kelab malam Nora, jadinya ayah Nora bukanlah "orang jahat" sebenar dan kelab malam yang diwarisi Nora dari arwah ayahnya itu adalah bersih dari sindiket perdagangan wanita bukan? Aduh, pening saya sebab awal-awal sudah tersumbat dengan fakta yang salah. Itulah susahnya bila rajin membuat kajian sebelum menonton persembahan tapi hasilnya yang ditonton bercanggah. Bukan menebak kesalahan, tetapi saya suka jika sesuatu pementasan itu bisa membuatkan kita gembira dan seronok untuk menikmati (tanpa ada sebarang teka-teki).

Saya langkau saja pengakhiran teater ini. Terlalu kebudak-budakkan dan sukar untuk saya terima bagi sebuah produksi gah seperti
Enfiniti. Bukan menebak kesalahan, tetapi saya suka jika sesuatu pementasan itu bisa membuatkan kita gembira dan seronok untuk menikmati (tanpa ada sebarang teka-teki). Saya faham jika mereka mahu cepat-cepat mengejar penamat sehingga ada teman nakal berbisik, "itu set dari siri kanak-kanak Joe Jambul kah?".

Mungkin pemahaman saya teater itu lebih sesuai untuk latar klasik atau cerita dahulu-kala. Saya kagum dengan Siti Zubaidah, Puteri Gunung Ledang, Laksamana Cheng Ho, Natrah, Rubiah malahan P. Ramlee sekalipun. Saya mungkin belum bersedia untuk menerima teater-teater moden sebegini. 

Teringat pula sewaktu pementasan teater M! (Khir Rahman) dahulu. Terlalu sukar untuk dihayati sehinggakan saya angkat kaki keluar dari IB sebelum babak kedua bermula. 

Masih seronok untuk ditonton, TSLON mungkin terbaik dalam kelasnya, namun mungkin bukan untuk saya. 

Maaf jika review saya menyinggung. Buat Chedd anda tahu saya sayang anda (benar Chedd, sumpah!!). Nora bukan silap, mungkin kerana tiada "Zain" di hujung-hujung, makanya harus tonton dan hayati tanpa apa-apa pengharapan. Lihat dari mata atau gaya Broadway mungkin?
 
Syabas buat produksi terlibat. 

Lain-lain review menarik :


Stabuxguy

Thursday, September 22, 2011

Rumah Terbuka (Catatan Selepas Raya)

Ralit membuat kerja sambil mendengar lagu-lagu terbaru Dato' Siti (dari album All Your Love) di laman web, tak sedar sudah masuk ke waktu makan tengahari.

"Encik Kash tak ke open house BPK*?".

*Bahagian Perancang Korporat, pejabat jiran saya

Saya senyum melihat Ifa, pembantu pejabat yang ramah. "Kejap lagi. You pergi dulu. Saya kenyang lagi." Teringat yang saya baru sahaja turun bersarapan dengan Ereen jam sebelas tadi di cafe. Biarpun cuma semangkuk kecil kuah tomyam (dan sedikit isi), cukup buat saya kenyang hingga ke tengahari.

 Open house a.k.a. rumah terbuka. Biasanya suasana ini cuma dapat kita rasa seusai sahaja sambutan Aidilfitri. Saban tahun, rakan-rakan dan kenalan saya mengadakan rumah terbuka. Ada di Klang, Shah Alam, Cheras, malah merata-rata di Kuala Lumpur ini. Ada juga daerah-daerah di KL ni yang belum pernah saya jejak, mujur ada encik GPS, kalau tidak tergaru-garu kepala saya mencari-cari arah rumah teman-teman.

Terima kasih pada yang telah menjemput. Bagi saya yang sudah agak jarang bersosial dan bercampur dengan teman-teman, rumah terbuka adalah waktu terbaik bagi merapatkan kembali silaturrahim.


Percaya atau tidak, saya untung mempunyai kenalan yang ramai, biarpun tak semua kami berteman rapat namun saya hargai kenalan-kenalan saya sebagaimana mereka turut menyumbang dan menjadi sebahagian dalam hidup saya. 

"Maaf ganggu ya Encik Kash, nah ada sedikit makanan. Makanlah ye!". Datang pula Suriati memberikan sepinggan kuih-muih dan rendang. Saya menanggalkan headphones. "Alamak, habis diet saya!". Suriati cuma tersengih.

"Alah, Encik Kash ni, makan je sikit. Takde kesannye...". Takde kesan? Bayangkan kalau satu rumah saya dah makan sepinggan nasi, kalau sepuluh rumah dalam seminggu? Haha!

"Okay, thanks ya Su. Nanti saya makan. Letak je kat situ." Baik betul teman-teman sepejabat saya ni. Cukup mengambil berat. Saya cubit sedikit karipap (antara makanan kegemaran saya), hmmm sedaapp... hihi.

Jika minggu lalu saya bertandang ke hampir tujuh rumah, minggu ini beransur ke tiga rumah sahaja. Lega saya. Yang penting niat kita menziarah tu kan.

Mak cik saya di Shah Alam awal-awal lagi memberi amaran suruh datang. "Tak datang siappp! Tak nak lagi auntie masak ikan kicap kegemaran kamu!". Hehe... "Ya ya, saya datang," ujar saya.

Manja dengan mereka, hanya mak cik-mak cik di KL nilah pengganti ibu saya. Kalau berlapang, akan saya pandu ke rumah mereka (saya ada beberapa auntie di Cheras, Shah Alam). Telefon, rengek-rengek sikit, yaaaa... makan tengahari di sini, di sini ya? Hahaha- best kan? Sayaaaang auntie-auntie saya yang baik-baik.

Oh ya, semalam AM bbm. "Mahu ke Singapore? Doa selamat Kak Mush. Dia ke Mekah hujung bulan depan."

Tentu sahaja saya mahu! Lama tidak bersua Kak Mush dan keluarga di Singapura, seingat saya paling akhir kira-kira lima tahun lalu. Satu tempoh yang agak lama.

Kak Mush adalah kenalan AM sewaktu berkerja di Singapura dulu (sekembalinya AM dari US). Kunjungan saya kali pertama ke sana telah merapatkan kami.

Tak sampai setengah jam AM bbm lagi. "Okay flight semua sudah book. Confirm 21hb, last flight."

Saya pantas menghantar teks pesanan kepada Kak Mush. "Kami confirm ke Singapura. Jumpa di sana ya kak!".

"Sabtu ni awak free? Abang akan dapat kunci rumah baru. Mahu follow tengok?". AM bbm lagi. Saya senyum. Saya tahu AM teruja. Kondo barunya yang terletak di Subang Jaya itu telah pun siap sepenuhnya.

Jujurnya, dah lama saya tak begini dengan AM. Hampir tujuh tahun bersama, AM sudah saya anggap seperti darah daging sendiri. Saya pernah terasa 'kehilangan'nya seketika. Mungkin faktor saya ke Germany dan kemudian menetap di Pulau Pinang 'merenggangkan' seketika hubungan kami.

Saya percaya, masing-masing berperanan untuk menjaga setiap perhubungan- tak kira bagaimanapun rupa bentuk hubungan itu. Saya (mungkin) pernah tersilap, merosak dan memilih sesuatu yang tidak sepatutnya.

Sesal pendapatan, sayang saya sudah terlambat. Ibarat dah terlajak perahu kata orang. Mungkin AM bisa saya cuit, saya rangkul dan pegang erat-erat, namun mereka yang terlepas pandang, cuma bayang-bayang- sedih bukan bila kita mula merasa kehilangan?

Saya cuba menjadi dewasa yang berjaya. Biar gagal, saya berusaha. Saya elak jadi orang meminta-minta, saya faham, tak semua kita bersedia untuk menghulur dan membantu. Sekurang-kurangnya, biar dia dan mereka tahu, tak sia-sia apa yg telah dikorbankan.

Kita tak mampu menyenangkan hati semua orang bukan?


Oh, ya. Selamat kembali buat teman saya Jaja dari Kotaraya Bangkok (saya gelar dia si Kila Fairy sebab rupa dia yang cute!).

*Jajaaaa... you dah habis belajar tapi entri Bangkok Trip I dan Fawaz masih tertangguh! Ampunn!!

Jumpa lagi....



p/s : dengar preview lagu-lagu terbaru Dato' Siti Nurhaliza (album All Your Love) di sini. Klik!

Stabuxguy.

Thursday, August 25, 2011

Mode Berangan (Menjelang Lebaran)

 #counting for lebaran... tik, tokk!!

Tuesday, August 23, 2011

Kad Raya Kash & Cerita Hujung Ramadhan


Salam Lebaran. Teruja memiliki kad raya sendiri, saya hadiahkan khas buat anda rakan pembaca yang singgah di sini. Ringkas, tapi ikhlas dan tulus dari hati. :)

Menjelang Aidilfitri, jujurnya tak banyak persiapan saya kali ini, baju pun tak terbeli. Semalam jalan-jalan di Midvalley, sementara menunggukan berbuka dengan Nani, teman saya, sempat juga menjamu mata. Macam-macam warna ada. Tak perlu susah-susah ke Jalan Masjid India. Berkenan, saya capai sepasang dua untuk mencuba. Boleh tahan. Berkira-kira seketika. Saya buat keputusan untuk berbuka dulu. Saya gemar begitu. Lebih-lebih di saat sukar membuat pilihan.

Turun ke Chili's, Nani telah sedia menunggu. Lama saya tidak bertemu Nani, macam-macam topik yang kami bualkan. Nani seperti biasa, ceria dan happy go lucky. Antara yang buat saya senang dengannya.

"I baru ganti phone. My old one hilang." Saya ambil belek-belek X2 Nokia yang baru dibeli Nani. Lama tak pakai Nokia. Saya sudah hilang mengingati turutan sirinya.

Habis berbuka, saya terus pulang. Kepenatan seharian di pejabat (bulan puasa kepenatan saya berganda), memaksa badan saya untuk segera balik berehat.

"Sorry ye Nani, tak dapat nak teman you jalan-jalan."

"It's okay yang., Next time je. Thanks berbuka!".

"No prob!".

Hari ini saya jemput Sara, Karl dan AM, antara mereka yang paling rapat, datang berbuka di rumah. Lama tidak bertemu mereka, Sara lebih-lebih lagi. Seingat saya sejak Sara mendirikan rumahtangga Mei lalu, kami dah jarang keluar bersama. Goshh, I miss herr!!

"What time should I be there?". Karl, teman saya menelefon.

"Datang la awal. Kita ke Bazar Ramadhan di Sri Serdang dulu. Banyak pilihan situ."

Saya tak sabar. Harap-harap Karl muncul kali ni. Saya rindu nak berbual-bual dengannya. Teringat yang Karl rajin membuat biskut raya. Saya paling suka 'Rihanna' dan 'Britney' dari air tangannya. Entah apa pula nama jenama biskut rayanya tahun ni.

Kash, you tak balik kampung?

Saya senyum. Masakan tidak! Biarpun tidak begitu ghairah menyambut raya kali ni, tapi balik kampung seakan sudah wajib. Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya menumpang AM pulang ke Kota Bharu. Selalunya kami akan pulang melalui jalan KL-Simpang Pulai. Selain kurang kenderaan dan agak lengang, AM mahu singgah membeli sayuran segar di Cameron Highlands. Cuma berdua, kami akan bertolak (awal) pagi Sabtu. Mungkin ada yang nak berkonvoi, boleh menyertai kami nanti ya.

Sementara menantikan Sabtu, Ramadhan saya habiskan memenuhi undangan berbuka dan sahur bersama teman-teman. Seronok bila dapat bersama, lebih-lebih lagi mereka yang jarang-jarang kita dapat jumpa. Nikmat yang hanya setahun sekali saya kira. Percaya atau tidak, itu antara kelebihan Ramadhan. Feel-nya lain macam.

Saya harapkan kita semua telah dapat menjalani puasa dengan sebaiknya. Buat yang memandu, hati-hati bila pulang ke kampung, rancang perjalanan, insyaAllah semua ok dan selamat.

Oh, tak sabar- tunggu cerita suasana raya di kampung pula ya!

"SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI- Maaf Zahir & Batin."

Stabuxguy

Monday, August 8, 2011

Kita Masih Ada Kenangan

Minggu kedua, hari kelapan Ramadhan. Terasa cepat benar masa berlalu. Mungkin ada yang sudah memikir-mikir persiapan raya- oh, warna apa baju Melayu? corak langsir yang mahu diganti baru?

Tidak terlalu teruja, saya masih berkira-kira ke mana hala tuju saya seterusnya. Tidak di atas, tidak di bawah, saya di tengah-tengah. Turun ke bilik S, teman sepejabat, S ralit membuat kerja.

"Kau okey?". Saya dengus, tangan meraup. S tersenyum menyambut kedatangan.

"Tak." Sepatah saya jawab. Saya jengah ke luar, seronok jadi pokok, bergoyang-goyang bebas di tiup angin. S kembali menaip, biarkan saya menerawang sendirian.

"Jangan jauh sangat 'berjalan'. Kadang kena tahu macam mana untuk 'lepaskan'." S berkias tiba-tiba. Saya tenung wajahnya. Tak sangka pujangga S boleh tahan juga.

Saya senyum menatapnya. "Hey, sejak bila hah?". Kami sama-sama tergelak.

Seronok berbuka bersama keluarga MB semalam di Kajang belum hilang. Buat pertama kalinya menu buka puasa saya begitu meriah, melihat anggota keluarga yang sama-sama menyediakan juadah, ada Tok Su (sudah sebulan beliau di KL), Mak Ngah, Kak Long, Iskandar dan paling best sudah tentulah MB, kakak angkat saya yang paling vogue di muka bumi. 

Bertemu MB dan keluarga buat saya 'lenyap' di dalam dunia mereka. MB lebih-lebih lagi, walau kadang kompas kami berlainan, tetapi semacam ada magnet untuk kami terus terlekat antara satu sama lain. Kimia yang susah untuk saya terangkan. 

Jika bisa diputar waktu (ini telah saya ucap berkali-kali), mahu saja saya terus tinggal di Pulau Pinang. Pulang ke Kuala Lumpur (mungkin) bukanlah satu kesilapan, banyak yang saya kutip dan belajar. Namun hidup di pulau lebih memberi saya ketenangan. Hidup yang ringkas, tidak terkejar ke sana sini- serius, saya rasi di sana. 

Rindukan keluarga Dr. Juliana (apa khabar Daniel dan Iman?), keluarga Kak Intan (suami dan anak-anak), Kak Ida & hubby juga (oh, i miss your bluberry cheesecake even saya tak makan cheese hehe...).

Jujur, mereka adalah teman dan keluarga saya. Saya harap mereka juga (masih) mengingati saya, sebagaimana saya mengingati mereka. :)

Mungkin esok, mungkin lusa, saya pasti akan tinggalkan KL. Mencari sesuatu yang baru dan rasi dengan jiwa kita itu perlukan perubahan bukan? 

Stabuxguy

Tuesday, August 2, 2011

Catatan Hari Kedua Ramadhan

Sebetulnya saya ingin memulakan penulisan semalam, dek keletihan, saya menangguhkannya ke hari ini. Memulakan pertama Ramadhan, syukur saya tidak sendiri. Berbuka bersama dua orang sahabat saya, Arep dan Feroz di kediaman mereka di Putrajaya, sementelah Feroz yang kurang sihat, saya berniat untuk turut menziarahinya. Feroz mujur kerana mempunyai teman serumah yang baik menjaganya, buat saya senang jika berkunjung ke sana.

“Mana you?”. Arep menelefon.

“Parkir. Baru nak kuar keta…”.

“Ok, ok I saw you. Come, wait you kat gerai-gerai ni.”

Buka puasa saya ringkas. Berjalan-jalan bersama Arep di Pasar Ramadhan di Presint 15, tiada apa yang menarik perhatian. Mungkin kesan keletihan di hari pertama mematahkan selera saya untuk membeli juadah macam-macam.

Teringat jika di kampung, waktu-waktu begini saya dan keluarga akan berkumpul, baik beli mahupun masak, sama-sama akan menyediakan hidangan untuk berbuka.

Mama saya paling sibuk. Betapa dia tegar melayan kehendak papa dan kami adik-beradik.

“Boy nak apa? Nanti mama masakkan?”.

“Err, nasi ayam ma. Boy suka nasi ayam!”.

Masing-masing teruja menunggu di depan meja.

“Mahu ke pasar Ramadhan, beli kuih!”. Laung saya. Teringin makan “bunga tanjung” tiba-tiba.

“Jangan banyak-banyak, nanti bazir.” Pesan mama.

“Papa nak apa? Air tuak ya?”. Saya tahu itu minuman kegemaran papa saya. Hanya di bulan puasa, air tuak cukup popular di Kelantan. Tak pasti sekarang masih dijual atau tidak.

“RM11.30 dik…”. 

"dikk...".

“Hah?”, terpinga-pinga saya.

“RM11.30. Jumlah semua…”, senyum si jurujual. Saya tersipu-sipu. Sempat menerawang.

Saya mengeluarkan dua keping not sepuluh ringgit.

Apa saya beli untuk hari ni? Sebungkus nasi minyak berserta tiga ketul daging kurma (buat sahur sekali). Oh, dan sedikit sayur acar.

Jauh benar puasa saya dulu dan sekarang- beli dan bungkus sahaja.

Saya rindu nak makan masakan mama. Rindu nak duduk-duduk bersila atau mengadap meja makan, menanti-nanti waktu berbuka bersama keluarga.

Saya pandang Arep. Terima kasih kerana menerima saya hari ini untuk berbuka sama. Terubat juga, mungkin kerana saya dan Arep senegeri, dia bisa faham perasaan saya.

Hari ini.

Izzu, seorang lagi teman saya berkali-kali mengingatkan saya di FB, jangan lupa berbuka sama di Vista Amani kediamannya pula. Tak sangka hari kedua Ramadhan saya juga ada yang sudi menjemput.

“You tak payah bawa apa-apa Kash, datang makan je. Nama pun jemput kan?”, ujar Izzu berlucu. Saya senyum dalam hati.

“InsyaAllah, kalau dapat keluar awal hari ini sampailah I ke Amani.”

Saya senang bergaul dengan Izzu dan rakan-rakan. Gila-gila, namun mereka semua bijak-pandai. Kalau berbincang, banyak info dan fakta yang boleh dipakai. Tertanya, kenapa agaknya saya tidak bercampur dengan mereka sejak dulu?

Saya tutup buku. Habis mesyuarat, saya gegas kembali ke meja. Banyak juga kerja-kerja harus diselesaikan.

Saya kerling jam, duh, setengah lagi nak ke empat setengah. Bulan puasa, cepat pula masa berlalu.

Saya pejam mata. Terbayang perancangan akan datang. Kira campur-tolak-bahagi semuanya, tak sampai setahun sahaja lagi. Sabarrr, ya tak lama je lagi, setahun.

Bersediakah saya?

Stabuxguy.

Thursday, July 28, 2011

Bermimpi, Bertahan Dan Terus Bertahan


"Yes or no?". Saya garu kepala. Tidak tahu bagaimana mahu memberi jawapan. 

"Saya beri awak tempoh seminggu. Nanti datang balik ke bilik saya." Saya hampa. Pelik bagaimana saya bisa kaku sebaik disoal 'orang atas' tadi. Mungkin saya juga keliru dengan keputusan yang saya buat.

"Awak pasti?". Dia, teman rapat saya pula menyoal. Saya tunduk. Tangan menguis-nguis roti di pinggan.

"Kalau tak pasti jangan pergi dulu. Sabar, bertahan...". Ringkas Dia menasihat. Saya senyum. Memang Dia teman yang baik. 

"Jom, naik! Dah setengah jam kita turun. Kang cari pula bos-bos di atas tu." Terkocoh-kocoh Dia menghabiskan minum.

Bukan mudah membuat keputusan sebenarnya. Ikut hati, mahu saja saya pergi. Melaksanakan apa yang sekian lama terbuku di hati. Jika tiga, empat tahun lalu, barangkali saya tidak serasional ini. Pantas sahaja membuat apa-apa keputusan (tanpa pertimbangan). Saya untung kerana ada Dia dan teman-teman lain menasihati.

"Banyak kemungkinan- harus memikirkan banyak perkara", ujar Dia berkali-kali buat saya terfikir sendiri.

Ah, komitmen buat kaki saya terpasak di bumi. Tak bisa lari!

Protes.

Saya sebenarnya percaya pada sebuah kehidupan yang mempunyai pilihan. Hidup tidak perlu terlalu lurus dan berada di garis yang betul. 

Pelik bila kita tegar menyesakkan fikiran. Membayar bil-bil contohnya, saban bulan harus menyediakan sekian-sekian peruntukan. Ibarat hidup adalah sebuah kelangsungan- lebih tepat sekadar untuk membayar hutang. 

Bukankah hutang tercipta kerana setiap dari kita mahu menonjolkan kesempurnaan?

Salahkah?

Tidak.

Tapi saya hanya mimpikan sebuah kehidupan yang mudah dan ringkas.

Alangkah baiknya jika itu pilihan yang mampu dilaksanakan!

Mungkin saya tidak akan menjadi kaya dan begitu berharta, namun saya bisa bahagia dengan pilihan yang saya buat. Mengembara, mengenal dunia, bertemu si dia dan si dia, mereka dan mereka, sekurang-kurangnya itu adalah mimpi saya. 

Membuka pilihan dan meneroka peluang-peluang baru (yang mungkin tak terfikir), saya percaya itu bisa membawa kepada kehidupan yang lebih baik. 

Setiap dari kita berhak untuk bermimpi bukan?

Stabuxguy

Monday, July 18, 2011

Kembara Laskar Pelangi, Mimpi Terlakar Di Teater Jakarta


Musikal Laskar Pelangi (MLP)

Panggung sesak. Audiens yang kelibut di dalamnya gamat menunggu lampu dipadamkan, tidak sabar menunggu cilik-cilik dan gerombolan peran musikal beraksi. Saya paling teruja. Tiada kata-kata yang bisa saya huraikan, tak sangka mimpi-mimpi yang diralit sejak dari awal Januari lalu (saya terlepas menonton pementasan pertama musikal ini dulu), kini terlakar di depan mata.

"Namaku Ikal. Aku orang asli Belitong." Tutur "Ikal" memintal semangat saya.

Turun dari van (kenderaan sebenar) ke tengah-tengah pentas, Ikal memulakan monolog pertama pembukaan dengan begitu meyakinkan.

Babak berganti, graf emosi mula meninggi sebaik sekumpulan peran Kuli-Kuli menyinggah lantai teater, mengalunkan lagu dan babak seterusnya, air mata saya berderai.


Bagai diperah-perah keluar, saya tidak peduli. Melihat kelibat peran Kuli-Kulinya sahaja sudah cukup menggambarkan kehebatan cerita, buat saya tidak sabar menunggukan babak demi babak.

Saya barangkali beruntung kerana ditemani oleh saudara Rudy Bluehikari, yang juga merupakan teman rapat saya (beliau kini berkerja di Jakarta). Bang Rudy (saya memanggilnya abang tanda hormat) turut mengenalkan saya dengan beberapa pelakon terlibat.

“Kenalkan teman abang, Febri. Febri.. ini Kash, dari Malaysia. Dia datang ke Jakarta semata-mata mahu menonton Laskar.” Ada riak gembira di wajah Febri. Terharu barangkali. Saya dan Febri berjabat salam.

“Febri juga berlakon dalam teater ini.” Nyata mimpi ini menjadi semakin luar biasa. Hanya Tuhan tahu betapa terujanya saya!

Diangkat dari novel pertama karya Andrea Hirata (karya terbaik beliau) yang diterbitkan oleh BENTANG Pustaka pada tahun 2005.

Mengisahkan kehidupan 10 anak dari keluarga miskin di Pulau Belitung yang berupaya menuntut ilmu di sebuah sekolah daif meskipun terbatas dari segi kemudahan.

Kecekalan guru-guru serta kerajinan murid-muridnya yang luarbiasa, merupakan jalan cerita yang menjadi latar utama Laskar Pelangi.

Kini dipersembahkan ke skala teater, yang pastinya menjanjikan impak yang lebih besar dan dekat di hati para pengikut setia novel ini.

Babak Kesukaan

Ada banyak namun saya cuma mahu ringkaskan beberapa-

Satu di mana Pak Bakri (Cikgu) melagukan ‘Sekolah Miring’ dengan penuh syahdu dan bertenaga.


Biarpun di sesi saya (pementasan siang) bukan dinyanyikan oleh pemegang asal Pak Bakri (Gabriel Harvianto), namun kemampuan saudara Muhammad Bakhesty juga tak bisa dipertikai. Emosi Pak Bakri di tangan Bakhesty tercampur di antara konflik masa depan sendiri dan kasihankan Pak Harfan (Guru Besar) dan Bu Muslimah dalam menyekolahkan anak-anak murid yang lain di SD Muhammadiyah.

Saya gemarkan lagu ini kerana ianya merupakan ‘pertikaian’ dua jiwa antara Pak Bakri dan Bu Muslimah.


Baris Pak Harfan, “Pergilah Bakri… Kalau Harapanmu Tak Ada… Sepuluh Murid yang Luar Biasa… Adalah Karunia Allah. Dan Kami Belum Putus Asa…” amat menyentuh rasa. Tanda dia rela melepaskan kepergian Bakri yang sudah mahu meninggalkan.

Pak Harfan Meninggal

Babak kematian Pak Harfan (masih ingat tangannya terkulai di meja di bilik guru di versi filem?) paling menyentuh perasaan. Saya seolah-olah dapat merasai keperitan hati Muslimah yang terpaksa menanggung kesepuluhan anak-anak Laskar Pelangi seorang diri sepeninggalan Pak Bakri.

Jeritan dan suara hati Muslimah dilontarkan dengan penuh perasaan di dalam lagu “Hilangnya Harapan”.

Emosi terus direntap bersama-sama dengan pemergian Pak Harfan sebaik lagu "Blues Nasib Tak Akan Berubah" menyembah lantai teater. Merupakan kesinambungan dari pembukaan lagu "Nasib Tak Akan Berubah" di awal teater, versi kedua ini lebih perlahan.

Biarpun di pentas yang agak kecil dan tidak segah IB (Istana Budaya) di Kuala Lumpur, impak emosi mengatasi segala-galanya. Lupakan gerakan hidraulik set pentas yang bertukar-tukar mengikut babak, cukup dengan set rumput hijau bertingkat (digunakan hampir pada keseluruhan babak sebagai latar), MLP sudah cukup rempah ratusnya.


Nyanyian para pendukung yang memukau (saya kira Malaysia belum cukup dari segi yang satu ini), MLP hampi cukup serba-serbi. Penghargaan utama seharusnya menjadi milik Erwin Gutawa buat penghasilan lagu-lagu yang merdu serta susunan muziknya yang cemerlang.


Tiada kesan khas yang melebih-lebih di sini. Sekadar paparan "imej bergerak" yang terhasil di kain rentang telus pandang (diletakkan antara penonton dan para pelakon), babak di kelas Pak Harfan yang sedang menceritakan perihal bahtera Nabi Nuh terpancar di "skrin" berkenaan.

Seakan magis (imej berasap seperti di dalam filem Harry Potter), saya kira itu suatu idea yang hebat dan telah mampu memberikan kelainan yang tersendiri.


Idea ini sekali lagi digunakan sewaktu adegan "penjelasan" Lintang mengenai jawapannya di pertandingan kuiz antara sekolah.

Perkataan-perkataan serta angka-angka matematik yang timbul memperjelaskan lagi kepada audiens tentang kebijaksanaan anak pesisir ini.


Babak nyanyian dalam hujan (deruan air turun dari atas ke lantai pentas!) juga saya kira antara yang terbaik dihasilkan. Kali pertama adegan sebegini dizahirkan di dalam teater dan tampak realisitik.

Babak Paling Ditunggu


Babak paling ditunggu (antara penyebab utama saya kemari), nyanyian solo lagu "Jari-Jari Cantik" dari Ikal, si pemuja A Ling.

Tertawan sebaik melihat jari-jemari A Ling yang menghulurkan kotak kapur (babak di Toko Sinar Harapan), ekspresi Ikal, biarpun agak lucu namun diterjemahkan dengan begitu baik sekali.

Meskipun sedikit kecewa kerana bukan dilagukan sendiri oleh pelantun asal, si cilik Christoffer Nelwan, namun Jari-Jari Cantik versi Kelvin J. Sugiharto juga tidak menghampakan. Saya terbuai dalam menghayati bait demi bait liriknya- indah!


Simbolik susuk A Ling yang ditampilkan secara bayangan menerusi kanvas putih sewaktu kotak kapur bertukar tangan mendapat tepukan audiens, yang mana saya kira Riri Riza, selaku pengarah berjaya mencuit perhatian, menterjemahkan babak filem ke pentas teater.

Koreografi

Gerakan-gerakan tarian dan koreografi dalam MLP adalah terbaik, lebih-lebih sewaktu Kuli-Kuli mengambil tempat menyampaikan beberapa lagu. Tidak salah jika saya katakan, Kuli-Kuli adalah antara barisan hadapan penghidup teater ini.

Konflik, suka dan tawa, emosi melayang-layang berbaur pada yang bisa larut bersama teater ini. Saya sebati sepanjang durasi tiga jam persembahan berlangsung.


MLP bukan kisah yang divisualkan semata-mata, ia menterjemah seribu satu kehidupan terpinggir yang unik. Pada yang bijak menghalusi, MLP mampu memberi kesan emosi yang tersendiri.


Habis persembahan, saya sekali lagi dibawa bertemu dengan Febri. Lebih menarik, kali ini turut terlihat kelibat Gabriel Harvianto (Pak Bakri) dan juga Ferry Feliepo (Lintang dewasa). Saya tidak segan-segan menegur. Nyata keramahan mereka buat kami seakan sudah lama saling mengenali.

"Yuk, kita makan sama-sama di luar? Sementara menunggukan pementasan seterusnya bermula?".

Mata saya tak putus memandang ketiga-tiganya- tidak percaya!

Buat MLP dan sekalian yang terlibat, sutradara, Pak Riri hinggalah ke pelakon-pelakonnya, tahniah dari saya- anda terhebat dan teruskan lahir dengan karya-karya yang lebih hebat selepas ini.

Oh, ya! Pada yang terlepas menonton musim kedua, lebih-lebih peminat MLP di Malaysia, ada berita baik buat anda. MLP bakal dipentaskan sekali lagi di Kota Singa pada Oktober ini. Untuk maklumat lanjut sila layari atau klik di sini ya!

Moga MLP bisa ke Malaysia pula selepas ini. Saya tunggu kalian!

*kredit foto : www.musikallaskarpelangi.com

Stabuxguy

Sunday, July 17, 2011

Sepanjang Hidup (The Rest Of My Life - Versi Indonesia) - Maher Zain


Aku bersyukur kau di sini, kasih
Di kalbuku, mengiringi
Dan padamu
Ingin kusampaikan
Kau cahaya hati
Dulu kupalingkan diri dari cinta
Hingga kau hadir ubah segalanya
Oooo
Inilah janjiku kepadamu

Chorus:
Sepanjang hidup
Bersamamu
Kesetiaanku tulus untukmu
Hingga akhir waktu
Kaulah cintaku, cintaku

Sepanjang hidup
Seiring waktu
Aku bersyukur atas hadirmu
Kini dan s'lamanya
Aku milikmu

Yakini hatiku
Kau anugerah sang Maha Rahim
Semoga Allah berkahi kita
Kekasih, penguat jiwa
Kuberdoa, kau dan aku di Jannah
Kutemukan kekuatanku di sisimu
Kau hadir sempurnakan s'luruh hidupku
Oooo
Inilah janjiku kepadamu

*Repeat Chorus
Yakini hatiku
Bersamamu, kusadari inilah cinta
Tiada ragu,
Dengarkanlah kidung cintaku yang abadi