Salam Aidilfitri

Selamat menyambut lebaran kepada semua pembaca Darimejastabux!

KEDAI KASH : Khidmat Rekaan Grafik, Laman WEB dan Fotografi

BARU! Portal servis dan barangan online - GRAFIK, FOTOGRAFI, REKAAN LAMAN WEB. Klik untuk lebih lanjut!

Facebook Kash

Ingin tahu aktiviti harian saya, mana saya pergi, apa saya buat? Jadi kenalan saya di FB hari ini. :) Jumpa di sana!

Pages

Friday, May 15, 2009

Hari-Hari Sibuk Kash

Gembira bercampur lega. Hampir sebulan memerah idea, cuba merealisasikan apa yang terdaya, dari logo baru ke barangan cenderamata untuk Hari Keluarga MCC 2009, buat saya tersenyum puas. Itu yang penting.

[ klik untuk maklumat lanjut ]

Kali kedua dalam masa seminggu, saya meredah ke Central Market di tengah-tengah Kuala Lumpur untuk urusan dan hal-hal berkaitan.

Bukan senang.

Saya kutip sebagai pengalaman.

Semalam hari yang agak padat juga. Berkejar dari hujung ke hujung, hujan lebat, masuk ke pusat bandar hinggalah ke USJ, oh nasib juga trafik menyebelahi saya. Tidak pernah-pernah perjalanan hari sibuk saya sebegitu senang. Satu demi satu urusan saya berjaya dilaksanakan :

1. Meeting dengan Tourism - PWTC
2. Tempah badge/button & mug - Central Market
3. Tempah bunting/banner & car sticker (print) - USJ
4. Ambil laundry & call card - Bandar Permaisuri

Pertama-tama saya akan terbang ke Sabah hujung minggu ini untuk beberapa hari. Tawaran dari Majalah GTN (Gaya Travel Nusantara) beberapa hari lalu untuk mengikuti rombongan Tourism (kali kedua selepas Ba'Kelalan) tidak saya lepaskan. Teruja melihat sendiri bagaimana Tadau Ka'Amatan diadakan, buat saya tidak berfikir lama.

Sebagaimana Ba' Kelalan, saya pergi selaku penulis untuk ruangan pelancongan atau wartawan.

Peluang yang jarang-jarang kita dapat. Terima kasih GTN kerana memberi saya peluang keemasan.

Balik dari Sabah, saya bakal memulakan tugas baru minggu depan di salah sebuah syarikat produksi filem tempatan. Kerja baru, suasana baru- pastinya satu cabaran buat saya.

"Encik Wan, permohonan anda diterima. Anda lulus temuduga dan anda ditawar berkerja di syarikat kami. Boleh mula minggu hadapan?".

Bohong jika saya tidak gembira. Namun dalam hidup sering ada persimpangan. Buat saya serba-salah untuk memilih.

Menerima umpama satu bonus yang paling berbaloi saya kira. Antara dream job saya sepanjang hayat. Tidak sekarang bila lagi?

Dalam hidup, biarpun tak semua bisa kita dapat, saya harapkan yang terbaik. Saya percaya pada rezeki dan ketentuan.

Terima kasih pada yang sering mendoakan.

Kejayaan ini untuk kita.

Sabah, tunggu saya datang.

Jumpa anda minggu hadapan!

p/s : Jangan lupa mendapatkan Majalah GTN terbaru di pasaran - ada cerita Bali saya!

Stabuxguy

Tuesday, May 12, 2009

Kerja, Oh! Kerja!

Ada peristiwa lucu berlaku pagi tadi. Sementara itu, oh ya saya dah dapat kerja. Bukanlah di firma-firma atau konsesi besar-besar, penat menunggu jawapan syarikat P yang tak kunjung datang, saya terima tawaran syarikat pengiklanan kecil yang terletak tidak jauh dari kawasan rumah. Untung rezeki saya di situ barangkali. Suasana kerja? Hmmm... sukar untuk dicerita. Saya percaya kepada perkataan 'mengutip pengalaman'.

Ok, berbalik kepada peristiwa lucu tadi, pagi-pagi lagi saya ke tempat kerja. Semangat bangun pagi, hantar ke Ir sebagaimana biasa- duh, trafik benar-benar teruk hari ini ya! Kiri-kanan, atas bawah jalan bersimpang-siur... saya sabar, getap bibir sambil mengira-ngira waktu ke 'tempat kerja'.

Tiba sahaja- 'ofis' baru dibuka. Ada seorang pekerja ni bertanya,"Ya bang, mahu tempah barang?". Tak semena saya angguk. Saya duduk. Keluarkan senarai, "Okay saya nak tempah itu, ini, boleh buat?". Kertas bertukar tangan. Dia kelihatan mencatit-catit seketika.

"Err.. bos mana?".

"Ke Melaka. Petang baru balik." Ooo- saya angguk. Masih tidak tahu untuk memulakan perkataan,"Eh, ini hari pertama saya kerja. Kamu designer juga ya?".

"Ok, saya simpan senarai ni. Nanti bila bos dah balik saya bagitau. Saya call abang nanti?". Saya terus angguk dan berlalu keluar.

Duh, kenapa saya keluar? Habis la dah segan nak masuk balik... "Err, saya kerja di sini hari ini...".

Puas memikir-mikir ayat terbaik, saya masuk kembali.

"Eh, Eddie ya? Saya baru telefon bos kamu. Dia minta saya tunggu." Eddie kelihatan terkebil-kebil sejenak. Dia mencapai telefon.

"Ya, bos, bukan bos.. bukan... customer ni nak datang tempah barang, bukan our new designer...". Erk?

"Ooo maaf ya- bos saya tersilap. Dia ingat awak designer baru kami. Saya dah bagitau dia abang datang nak tempah barang." Duh! Apa lagi saya nak cakap ni...

"Ok, saya datang lagi besok...". Kali ni terasa seperti mahu orbit terus ke kereta.

Saya menelefon Ir, menceritakan apa yang terjadi.

"Takpe, besok pergi lagi. Salah faham je tu...".

Sampai rumah, saya menelefon pula Wardy. "You free? Buat apa hari ni?".

"Mahu ke apartment showroom, nak bayar instalment rumah. Nak ikut?". Pantas saya bersetuju.

"I pegi gym dulu. Jumpa kat area Taman Melati jam dua petang."

Itu terapi saya. Kalau ada hal-hal yang 'tak-sepatutnya-berlaku' terjadi macam tadi, saya perlu 'lari' untuk berbuat sesuatu. Selain ke gym dan menemani Wardy ke apartment barunya- oh hanya itu yang dapat saya fikirkan (buat masa sekarang!).

Ternyata saya sukakan idea melihat-lihat showroom hari ini. Terima kasih Wardy kerana menyelamatkan saya.

"You see... nampak tak partition ni, hah nanti I nak buat macam ni la... nice kan...". Saya lihat-lihat sekeliling sambil mendengar penerangan Wardy. Saya tahu dia teruja. Saya juga!

"Mana bilik I?". Soal saya berlucu sambil melihat ke arah pelan rumah.

"Ni, bilik you... suka tak?". Tunjuk Wardy kepada salah satu bilik.

"Okay, I nak balkoninya sahaja. Boleh tatap KLCC hari-hari. Puas!". Hahaha-

"Jom makan. Lapar?". Semestinya! Kami tuju ke Memori Corner tak jauh dari situ. Hmmm... makanannya tip-topp, boleh tahan.

"Kalau nak tahu makanan sesuatu tempat tu sedap ke tak, kena cuba tom yamnya dulu," ujar saya berpetua. Entah dari kitab mana saya dapat.

Saya hirup kuah tom yamnya, duh, memang sedapp.. rojak juga... teh-kopi tiga lapisnya... hmmm... okay la nak buat iklan kejap... sedapppp memang sedap. Dalam hati,"Habislah diet saya hari ni..".

Paling saya suka dekorasinya. Pada anda yang pernah ke sini, tentu tahu apa yang saya maksudkan. Berimejkan konsep dekorasi ala-kampung dan suasana dusun, saya sarankan anda singgah di sini, murah, selesa- macam-macam ada!

"Nak tengok wayang?". Tawar saya. Teringat yang Wardy belum lagi menonton Wolverine. Oh, Ir juga.

"Wolverine mahu?". Aju saya lagi belum sempat Wardy menjawab.

"Bukan you dah tengok ke?".

"Tak kisah. I suka Gambit. Mahu tengok lagi sekali." Saya menyeringai. Memang kalau cerita-cerita fiksyen macam tu ajaklah saya berkali-kali pun tak kisah.

"Ok set. Nanti i book kan malam ni. Pavillion?".

"Ya, senang Ir habis kerja kita terus ke ke tonton!".

"Ok... ok...".

Dan malam ini saya masih memikirkan soal kerja. Sampai bila?

Tiba-tiba handphone berdering.

"Salam... hang buat apa? Ganggu?". Suzana!

"Taklah. Depan laptop ni hah. Buntu."

"Artwork?". Saya angguk walaupun tahu Suzana tak nampak.

"Aku nak inform hang. Interview syarikat P Khamis ni. Depa nak panggil hang. Prepare la apa yang patut." Antara teruja dengan tidak, saya menyoal Suzana sekali lagi, inginkan kepastian.

"Hang pasti ke?".

"Yelah... depa inform aku tadi. Good luck ya!".

"Terima kasih."

Saya telan liur. Tiba-tiba teringat lagi tentang kerja baru esok.

p/s : Pergi tak pergi?

Monday, May 11, 2009

KU INGIN SELAMANYA


cinta adalah misteri dalam hidupku
yang tak pernah ku tahu akhirnya
namun tak seperti
cintaku pada dirimu
yang harus tergenapi
dalam kisah hidupku

ku ingin slalu bersamanya
mencintai diriku
sampai saat ku akan
menutup mata dan hidupku
ku ingin selamanya
ada disampingmu
menyayangi dirimu sampai waktu
kan memanggilku

ku berharap..
abadi dalam hidupku
mencintamu… bahagia…
untukku…
karena kasihku…
hanya untuk dirimu..
selamanya kan tetap milikmu…

UNGU - KU INGIN SELAMANYA

p/s : selamat ulangtahun :)

Sunday, May 10, 2009

Hari Ibu : Dedikasi Untuk Siapa?

Lucu sebaik terjaga pagi ini, hampir semua media, baik tv mahupun radio menwar-warkan sambutan Hari Ibu. Saya hampir terlupa bila kali terakhir saya menyambutnya, lebih-lebih lagi memanggil seseorang dengan panggilan 'ibu'.

"Selamat pagi, ibu. Hari ini hari anda."

Benar. Malah saya juga hampir terlupa bagaimanakah rasanya dibelai dan dicuit, andai kita tersilap sesuatu, ditegur dengan penuh mesra dan kasih.

Saya tidak percaya dengan kata-kata kasar untuk mengajar anak-anak, apatah lagi mengeji dan memaki, itu adalah ketidakwarasan yang paling tidak normal pernah saya lalui.

Sehingga kini saya menemui begitu ramai ibu-ibu yang baik dan terbaik di dunia. Buat saya terharu, alangkah bertuahnya anak-anak mereka. Ada yang liberal, bersikap terbuka, namun dalam masa yang sama masih tegas dengan anak-anak, malah ada juga yang terlalu obses dalam menjaga anak-anak, namun dalam sesetengah perkara, kebebasan masih menjadi kepercayaan utama.

Ingat, apa yang diajar itu akan diturunkan kepada anak-anak.

Baru-baru ini saya ke Temerloh lagi, bermalam di sana sebagaimana biasa, bangun pagi sarapan sudah tersedia. Saya dan Ir makan dengan penuh selera.

Bersarapan dengan nasi lemak yang serba ringkas, namun dek kerana dimasak dengan penuh kasih-sayang, buat saya tak putus-putus memuji Ir dan ibunya. Sekali lagi saya merasakan Ir begitu bertuah. Bukan hanya itu, komunikasi keduanya juga buat saya tersipu-sipu sendiri memikirkan yang saya tidak pernah mempunyai perbualan sebegitu dengan ibu sendiri. Lihat, betapa rapat dan mesranya mereka.

Paling terharu sewaktu babak hendak pulang ke Kuala Lumpur, Ir akan memeluk ibunya erat-erat, seakan tidak mahu melepaskan. Ada air jernih yang bergenang di antara keduanya, namun diseka perlahan. Sekali lagi saya seakan terlupa perasaan itu. Atau, pernahkah saya merasakannya suatu masa dahulu?

Di Pulau Pinang, saya mengenali dua orang ibu hebat, berbeza karakter, sifat mahupun perlakuan. Kedua-duanya mempunyai ketabahan yang mendalam. Ibu satu, mempunyai sebuah perkahwinan yang hebat, suami yang pakar- dari membakar roti ke memasak pelbagai jenis nasi, tiga anak lelaki yang petah-petah dan cerdik-pandai, kuncinya? Berfikiran terbuka.

Ibu dua, biarpun menempuh perkahwinan yang gagal, namun punya dua anak comel yang kian membesar adalah hadiah yang tidak ternilai. Biarpun ke sana-sini semuanya harus melakukannya sendiri, si ibu dua tahu dia harus lebih tabah. Anak-anak adalah tunjang, barangkali itu yang sering terfikir dalam hati.

Semua-semua ini memberi saya suatu persepsi. Tidak, tidak semua wanita itu salah. Tidak semua ibu itu gagal menjalankan tanggungjawab. Namun saya memilih untuk percaya dengan apa yang saya lalui. Itu sebuah kepercayaan emosi yang tiada sesiapa pun bisa mengerti.

"Kamu anti-?". Pernah seorang teman perempuan saya menyoal suatu hari.

"Tidak, jangan salah menilai saya. Masakan saya- kamu juga wanita bukan? Masakan saya membenci?".

Namun, berbalik dengan apa yang saya lalui, saya percaya dengan emosi sendiri. Hanya itu yang saya tahu. Dan sekali lagi, sesiapa pun tak akan mengerti.

p/s : Selamat Hari Ibu buat semua. :)

Monday, May 4, 2009

Isu-Isu Dalam Hidup Saya

Sabtu lalu saya menghadiri makan-makan di Shah Alam dengan hati yang tidak (berapa) gembira. Balik dari menghantar Ir di KLIA, otak saya mula berfikir-fikir. Terlalu banyak isu yang bermain, terlalu banyak persoalan yang menyesakkan kotak fikiran.

Ada yang memberi saya (sedikit) masalah tak kurang buat saya sakit kepala.

Saya harus memandu Kia Sorenta kepunyaan ibu Ir sepanjang KLIA ke Batu Tiga, Shah Alam. Terlalu berhati-hati, saya pandu tak sampai 70km/j sambil berdoa semoga saya tidak terlepas simpang. Sampaikan lagu Siti di radio pun saya padamkan.

Ini masalah terbesar saya- fikir-fikir, adakah meluahkan apa yg kita rasa tu lebih baik dari terus-terusan menyimpannya? Bagaimana dengan hati? Bagaimana dengan perasaan? Perhubungan? Kawan-kawan? Orang terapat? Atau keluarga mungkin? Susah.. susahh...

1. Bergelumang hidup di Pulau Pinang selama lebih setahun memberi saya macam-macam. Ada yang seronok untuk dikongsi, tak kurang yang tak berapa elok untuk dicerita. Hidup saya sering disalahtafsir. Buat saya penat dan lebih suka menyimpan segalanya sendiri. Ke kiri pun saya alah, kanan pun saya rebah. Jujurnya, buat hati sering meronta-ronta untuk kembali ke Kuala Lumpur.

Saya cuba bersikap jujur, namun kekangan dan ketidakfahaman adakalanya menyesakkan saya, menjadikan saya seorang 'Saleh Kamil- lelaki jahat cerita melayu' di mata si polan-si polan.

Sehingga kini saya masih dihimpit dengan pelbagai soalan dan kerenah, hidup saya, apa saya buat, ke mana saya pergi, akan ada mata yang terus memerhati, dan terus berkata pada dirinya sendiri, "Oh, saya tidak kisah, itu hidup anda. Apa yang lepas, lepaslah. Saya ikhlas" tapi dalam masa yang sama terus mempersoal dan mempertikai. Kelakar. Manusia tidak akan mengulangi berkali-kali mengatakannya ikhlas. Lucu dan simpati. Berbaur dan buat saya mengambil sikap mendiamkan diri. Diam itu lebih baik dari terus mengeruhkan keadaan bukan?

Saya berteleku, jauh di sudut hati teringin untuk ke Pulau Pinang dan ke Perlis lagi, menjenguk dan bertanya khabar, beberapa nama yang benar-benar saya rindukan, 'keluarga' yang tidak pernah sepicing pun saya asingkan.

Dia tidak akan faham, mengerti jauh sekali. Apa dia fikir hatinya, jiwanya dikhianati, dicalar sesuka hati. Sedang hakikatnya tidak begitu.

2. Saya punya keluarga yang agak besar. Punya persatuan sendiri, blog dan hari keluarga menjadikan saya sebahagian darinya. Mesyuarat keluarga minggu lalu benar-benar buat saya teruja. Saling berkumpul dan menayang muka, bertukar khabar ala kadar, selain itu tunjuk logo, hasil video yang telah saya sunting sedikit-sebanyak.

Hanya sebilangan yang menghargai, selebihnya buat tidak peduli. Jika anda seorang pereka, dan anda mereka sebuah logo untuk kegunaan persatuan keluarga, apa perasaan anda sebaik mengetahui logo yang dibuat dengan hasil titik peluh anda itu ingin digunapakai untuk tujuan peribadi?

Ya, logiknya logo itu telah menjadi milik persatuan, tapi atas dasar 'menghormati' dan tidak dibayar apa-apa royalti pun, apa salahnya meminta kebenaran si pereka atau sekurang-kurangnya memberitahu tujuan?

"Oh, bak copy logo kamu tu, ***** nak guna untuk sekian, sekian tujuan...". Itu dah lebih dari yang saya mahukan. Hormat.

Paling menyakitkan, si***** ni terus kutip duit dari ahli keluarga (termasuk saya) dan hebahkan pada semua, "***** nak buat t-shirt, kasi duit kamu RM30 sekarang."

"Official ke sendiri ni?". Saja saya mahukan kepastian.

"Untuk pakai sesaja je la. Waktu santai...". No way. Nak buat t-shirt, logo saya? Bro, hormat la sikit... tau kempen harta intelek tak?

Memang saya marah. Bukan tidak fikirkan soal sensitiviti, tapi sampai bila saya mahu biarkan orang lain memijak kepala? Hormat, hormat juga. Mesyuarat juga sepatutnya menjadi tempat untuk kita membangkitkan idea, sama-sama mendengar saranan dan pandangan, dengar sebelum bangkang. Kecewa saya bila terasa dipermainkan, dilayan seperti tiada maruah. Dari hari dia 'mengkhianati' hidup saya beberapa tahun lalu, rasa hormat saya padanya hilang sama sekali.

Gurau? Haha- ada batasnya. Ketuk kepala berkali-kali, pandang kiri-kanan sebelum berkata.

3. Ini pula tentang pilihan.

Saya punya adik yang masih belajar di SAS, Putrajaya. Saya cuba curahkan yang terbaik untuknya. Hubungan kami rapat, terlalu rapat, malah lebih dari adik-beradik yang lain. Mungkin kerana fahaman kami sama, lebih-lebih sayalah tempatnya bermanja.

Namun akibat kekangan-kekangan yang tidak dapat saya huraikan, dia seakan sukar membuat pilihan. Saya jauh hati. Terasa benar dengan beberapa keputusan yang beliau putuskan sejak akhir-akhir ini.

Kata si adik ketiga,"Biarlah. Jangan berkasar. Dia masih 'kecil'. Masih mentah untuk membuat pilihan."

Saya cuba membelek. Ah, menjadi abang yang baik bukan senang. Lebih-lebih lagi jika anda dari sebuah keluarga yang telah retak.

4. Ini satu lagi isu yang menarik. Beberapa kali terjadi dalam hidup saya, buat saya lali dan kepada sesiapa yang ingin mengenali saya, anda faham kenapa saya lebih suka menyendiri dan buat hal sendiri.

Mempunyai pasangan adalah perkara yang ingin dikecapi oleh setiap insan. Tak kiralah normal atau tidak, ianya adalah sesuatu yang membahagiakan. Tak percaya tanya Arep, kan Rep? Ops, lari skrip pula.

Dulu saya pernah dimaki dan dimarah oleh seorang yang sepatutnya menjadi kawan baik saya, tetapi gara-gara teman lelakinya tidak suka saya menghantar sms 'mesra' kepada kawan baik saya berkenaan, hubungan kami renggang dan terputus. Beberapa kali juga saya 'dituduh' macam-macam, 'buat' apa yang saya tidak buat, malah paling kelakar orang lebih tahu cerita hidup saya, apa yang saya lalui berbanding diri saya sendiri.

Antara sebab mengapa saya henti berparti dan bersosial sana-sini.

Tidak mudah jika hidup anda dikawal oleh orang lain. Jika saya tidak sukakan seseorang, atau gaya hidup yang beliau jalankan, tips saya, cepat-cepat hindarkan diri. Itu lebih baik dari buat anda terjerumus atau lebih terperangkap kelak.

Seseorang bertanya,"Kenapa anda tidak menghantar sms ucapan selamat hari jadi kepada saya?".

Jawapan saya mudah,"Saya tidak mahu ucapan saya kepada anda dibaca oleh orang lain, lebih-lebih teman lelaki anda. Nanti timbul salah faham pula."

5. Mahu tahu dari mana saya dapat kekuatan untuk berterus-terang kali ini?

Semalam saya ke Leisure Mall, Cheras untuk makan tengahari dan menonton wayang bersama AM dan dua orang anak angkatnya. Kami singgah di Secret Recipe.

Servis yang maha lambat dan menjemukan, saya tertarik memerhati seorang pelayan mengelap meja di belakang menggunakan kain pengelap (itu saya percaya telah digunakan berkali-kali) dan bahan pencuci khusus. Sebaik mengelap, dia ke kaunter dapur untuk mengambil pesanan yang telah siap. Saya pasti seratus-peratus lelaki itu tidak mengelap tangannya apatah lagi mencuci dengan air bersih.

Paling menarik dia membawakan pesanan saya ke meja. Dari jauh saya bersedia biarpun ditegah AM.

"Saya kena cakap. Kalau tak dia takkan sedar apa salah dia."

Dari awal-awal lagi AM meminta saya memerhatikan gelagatnya yang mengacau-ngacau air menggunakan straw di dalam gelas beberapa pelanggan, sambil mengetuk-ngetuk straw berkenaan sebelum dihidangkan. Yikes!

Demi Tuhan, itu adalah Restoran Secret Recipe!

Lebih bagus kalau saya terus ajak AM makan di gerai mamak sahaja. Dah terang-terang kita tahu kebersihannya kadang meloyakan tekak (walaupun masih ramai yang berselera ke sana).

"Bukan you baru je lap meja kat belakang tu kan? I tak nampak pun you basuh tangan tadi?", soal saya sinis tapi dia macam blur-blur dan buat tidak faham apa saya maksudkan.

Masih nak menafikan, beberapa ketika barulah dia meminta maaf dan terus berlalu.

Hanya itu yang dia mampu buat. Sedih bukan.

Teringat kata-kata regular yang selalu saya sebut,"Maafkanlah dia, dia tak pegi cabin crew class!".

Balik dari makan tengahari, AM singgah membeli goreng pisang. Saya turun. Habis tunjuk itu, ini saya gerak ke warung sebelah untuk membeli air kelapa.

"Minta bungkus air kelapa ni ya kak...". Dengan harapan penjual perempuan itu mendengar, saya tunggu dia melayan seorang lagi pelanggan.

Sebaik habis, dia terus membuat 'kerja' lain, sedangkan AM sudahpun habis membeli dan mahu pulang. Saya cakap,"Air saya...?".

Dia jawab, "Oh, adik nak air ke? (Adik ok), tak cakap...". Boleh?

Saya jawab,"Dah tadi. 'Akak' je yang tak dengar (pekak)."

Tunggu lagi... dia buat keje lain pula (goreng-goreng, betulkan plastik apa ntah). Saya terus ajak AM balik. "Airnya dik?".

"Cancel...".

"Laaa... merajuk ke adik ni...". (Depan-depan semua orang- pelanggan lain). Saya terus berlalu dan masuk ke kereta.

Yang menariknya, AM boleh pi tunggu air tu dan bawa pula ke kereta sambil melemparkan senyuman paling mahal di dunia. Duh, sabar saya ada batasnya.

Terasa kepala saya benar-benar ringan sekarang.

Stabuxguy - Terbayang sedang menemani Ir berseronok memberi biri-biri, Lamma makan berlatarkan Te Puia dengan suhu sesejuk 8 darjah di New Zealand.