Friday, March 9, 2018

Wisata Trinity, Kembara Bersama The Nekad Traveller


Hampir ke jam sepuluh pagi, sudah lima belas minit kami meninggalkan Harbour Park. Hari ini trip saya membawa beberapa orang gadis Jepun untuk bersnorkling di Koh Lipe.   

Sebagai mengisi waktu, saya membuka dan menonton The Nekad Traveller (TNT) di telefon bimbit (secara offline). Cadangnya mahu menonton sewaktu penerbangan ke Lombok April nanti (kena dengan mood travelling), tapi ulasan yang berkobar-kobar (dari internet dan media Indonesia terutamanya) membuatkan saya segera menontonnya hari ini.  

    
Trinity, si gadis yg juga travel blogger terkenal asal Indonesia (http://naked-traveler.com/), yang juga pemeran utama (wataknya dibawakan dengan baik oleh Maundy Ayunda) di dalam filem terbitan Tujuh Bintang Sinema (Produksi Indonesia) ini. 

Filem garapan dan hasil arahan Rizal Mantovani ini (antara pengarah handalan dari Indonesia kegemaran saya sejak daripada siri pertama filem Kuntilanak), bukan sahaja mengenengahkan perjalanan Trinity semata-mata, tetapi Rizal juga berjaya memukau audiens dunia dengan membawa kecantikan dan pesona tempat-tempat wisata tersorok dan terbaik di Indonesia. 

Selain Maudy, filem ini juga dibintangi oleh Hamish Daud (Paul), Babe Cabiita (Ezra), Rachel Amanda (Yasmin) dan Anggika Bolsterli (Nina).   


Hanya dengan 30 minit pertama, Rizal membawa saya terbang bersama kembara Trinity, meneroka suasana di Kota Lampung dan juga puncak Krakatau yang memukau. 

Sebagai pemandu pelancong di Langkawi, watak pemandu pelancong yang humor dan sungguh-sungguh bercerita tentang Krakatau, pulau gunung berapi yang terletak di Selat Sunda, sedikit sebanyak terasa dekat dengan saya. Itulah peranan kami, mengolah cerita dan menjadikan tempat tarikan itu lebih menarik dan pesona di mata pelancong.   

Berbalik kepada TNT, dari satu babak ke satu babak, kita di pukau dengan sinematografi indah tempat-tempat wisata luar dan dalam negara Indonesia. 

Saya kira filem Malaysia juga patut mempunyai garapan seakan TNT, sekaligus memperkenal keindahan Malaysia kepada aundies luar. Barangkali Bernard Chauly antara calon pengarah yang boleh menggalas tanggungjawab ini (berdasarkan hasil dua hasil terbaik beliau - Manisnya Cinta di Cappadoccia & Istanbul Aku Datang).   

Ketika babak akhir, Trinity disoal wartawan,"Apa yang anda takutkan di dunia ini?".  

Trinity menjawab,"Sama juga seperti orang lain, cuma mungkin ada satu ketakutan saya yang besar dan unik, kalau nanti tua, saya menyesal, saya dulu tidak ke sana ya, oh dulu saya tidak lakukan ini ya... makanya saya jalan-jalan...".   

Filem yang baik, harus juga mempunyai barisan pemeran yang baik. Syabas saya ucapkan buat team TNT. Terkesan dengan bait akhir penutup filem ini,"Banyak bahasa dan bangsa sudah ku jelajah, tapi tetap saja tanah airku, yang punya ruang khusus dalam sukma. Karena kemanapun kaki melangkah, rumahku Indonesia."  

Wan K. 

Thursday, October 27, 2016

Stabuxguy & Dua Tahun (Rehat) Yang Panjang



Assalamualaikum & apa khabar :-)

Dua tahun tanpa muat-naik dan cerita-cerita terkini, saya berkira-kira, masih adakah ada di kalangan anda yang sudi singgah dan membaca cerita-cerita dan coretan saya?

Sudah acapkali sebenarnya saya cuba untuk kembali menulis - usia meningkat, kemahuan berubah, arus hidup yang kadang-kadang antara faktor yang mengekang dan meliatkan saya.

Salahkan Facebook? Tidak juga. Baik Facebook mahupun Instagram, antara dua medium popular dan terkini untuk kita saling bertukar-tukar khabar dan memuatnaik cerita hidup masing-masing. Efisyen dan pantas, mungkin buat kita lupa, saluran blog pernah menjadi peneman utama untuk kita mencanang dan mengetahui perkembangan semasa.

Betapa cepat betul masa berlalu bukan? Jujurnya saya rindu untuk kembali di waktu di mana gajet bukanlah kepentingan utama.

Kita berbual-bual tatkala berjumpa, bertukar cerita dan bergelak ketawa. Berbanding kini, masing-masing tak lekang dengan membelek-belek apps dan telefon di tangan.

Teringat dulu sewaktu makan-makan sebaik selesai pelancaran salah satu filem terbitan Tayangan Unggul, saya duduk bersama petugas dan kru produksi. Salah seorang di kalangan mereka menegur, "Ooo- inilah rupanya Stabuxguy, penulis blog Darimejastabux tu ya? Selama ni dok baca blog you aje... tugas kami ni baca blog-blog korang lah, habis je waktu pejabat kena check review dan komen semua...".

Betapa penting review dan komen-komen para blogger waktu itu.

Saya kira ada di antara barisan kami yang masih aktif malah ada juga yang sudah menongkah arus Perdana - Budiey, SultanMuzaffar, Ajami & Klubbkidd, antara rakan blogger popular dan pernah seangkatan yang masih saya ingat.

Keputusan untuk berpindah dan berhijrah ke Langkawi enam tahun dulu mungkin antara keputusan drastik saya waktu itu. Biarpun barangkali bukan yang terbaik, sekurang-kurangnya ia beri satu perubahan dalam hidup dan membuka sisi lain yang tidak pernah saya terfikir selama ini.

Terlalu banyak yang berlaku sebenarnya, tak terkarang jika mahu saya ceritakan satu-persatu. Semua saya kumpul dan olah menjadi pegangan yang lebih mematangkan hidup.  

Jujurnya, Langkawi banyak merubah saya, memberi tunjuk-ajar, mendewasakan serta memberitahu betapa hidup ini tiada noktah, kita sentiasa terkejar dan tercari cita-cita dan halatuju hidup kita yang sebenar.

Buat rakan pembaca yang baru mengenali saya, Selamat Datang ke Darimejastabux dan selamat menyelami cerita dan hidup saya.

Buat rakan pembaca maya yang masih sudi untuk singgah, terima kasih atas sokongan. Selamat kembali berkongsi cerita-cerita saya selepas ini, jangan jemu dan oh- jangan lupa, anda juga bisa meninggalkan komen-komen bernas di ruangan yang tersedia.

Akhir kata, salam dari saya dan semoga bertemu kembali.

Stabuxguy
Darimejastabux

Saturday, May 3, 2014

Masih Aku Cinta - Shila Amzah



Biarpun kau tak lagi ada dengan ku
Takkan ku bisa melupakan mu
Caramu memanggil nama ku
Terasa seolah kau masih ada

Jauh di dalam sanubari ku
Tak ku relakan pemergianmu
Namun ku,’kan selalu doakan mu
Agar kau takkan terus terluka

Kau kan temui bahagia
Walaupun aku tidak bersama
Jangan kau gusar
Aku akan selalu ada
Dari jauh engkau masih ku cinta
Dari jauh aku masih mencinta

Takkan pernah ada penggantimu
Yang mem pertahankan ku sepertimu
Satu dunia,menentang cinta kita
Akhirnya kita terpisah jua

Yang mengenal mu cuma aku
Tidak ku menyesal mencintaimu
Yang ku harapkan
Kau juga mendoakan ku

Sunday, February 2, 2014

Sayang (KRU)


Tak kupinta malapetaka
Yang jatuh menimpa dan menguji cinta kita
Namun daku tak sanggup lihat mu
Mengorban hidupmu semata-mata untukku

Wahai sayang
Kau sepatutnya dicinta jejaka yang lebih sempurna

Pergilah sayang
Dirimu kan tetap daku kenang
Setiap malam berlinang airmataku
Jadi perangsang merindu mu sayang

Jangan pula dikau salah sangka
Kumungkiri janji ku tak mencintai lagi
Tapi kini izin kuundur diri
Kerana ku tak mampu untuk membahagiakanmu

Memang sayang untukku melepaskanmu
Biarku tanggung deritaku

Pergilah sayang
Dirimu kan tetap daku kenang
Setiap malam berlinang airmataku
Jadi perangsang merindu mu sayang

Dakaplah daku untuk kali terakhir
Oh kasihku
Berikanku peluang ku menatapi wajahmu
Agar abadi di ingatanku

Lirik : Sayang (KRU)

Saturday, November 16, 2013

Ku Tetapkan Menunggu - Hady Mirza



















Ku tetap kan menunggu mu
Walau apa pun berlaku
Ku tetap kan bersama mu
Hanya waktu yang berlalu

Ku impikan dikau selalu
Hanya itu yang ku mampu
Masih terasa sentuhmu
Kapan lagi kan bertemu

Ku berjanji kan selalu
Di sampingmu walau jauh
Jauh ke hujung dunia ini
Ku tetap kan menunggu mu
Jangan bimbang jangan ragu
Kau tetap bintang hatiku
Kekal sehingga akhir hayatku
Ku tetapkan menunggu
Ku tetapkan menunggumu

Ku impikan dikau slalu
hanya itu yang ku mampu
Masih terasa sentuhmu
Kapan lagi kan bertemu

Petikan dari album kedua Hady Mirza - Sang Penyanyi (2009)

Saturday, September 7, 2013

Hari-Hari Yang Takkan Sama

Saat-saat kesempitan teramat dan tiada siapa pun bisa membantu... Saya redha... Mungkin Tuhan dah catatkan rezeki saya di mana2, cuma belum sampai masa....

Amin.

Melihat Tina dan Aliff, kedua-duanya yang saya anggap adik, mereka teman-teman rapat saya di sini, berjalan melepasi balai berlepas di lapangan terbang malam tadi, hati tersentuh seketika. Mereka 'pergi' demi perjuangan hidup yang masih berbaki. Longlai langkah Tina, sesekali dia toleh ke belakang, sayup-sayup dia melambai. Saya pasti dia harapkan masih cukup masa untuknya dia bersama-sama kami di sini.

Aliff dan Tina.

Keduanya masih muda. Usia yang sempurna untuk mula merancang dan mencarik kehidupan. Silap atur, pasti tersungkur. Saya pernah seusia mereka, saya arif bagaimana perasaannya mengadap buku dan menelaah pelajaran. Deadline assignment yang menggila kadang-kadang, ditambah dengan bebanan untuk menghafal topik pembelajaran. Semuanya demi segenggam kertas. Dan itu bakal merubah masa depan :) 

Aliff dan Tina.

Saya doakan yang terbaik buat mereka.

"Kalau rindu dan suka Langkawi, habis belajar, langsung kerja di sini." Tukas saya kepada Tina. Dia senyum.

"InsyaAllah, Bang Wan. Langkawi Tina semat dalam hati...".

Sedar tak sedar, kini masuk tahun ketiga saya di Langkawi, jujurnya saya gembira di sini. Teman-teman, biarpun berbeza galur dan latar-belakang, namun hubungan kami erat. Anda tidak akan dinilai di sini untuk bersahabat, itu yang paling membahagiakan.

Anda tidak perlu menyarung Prada atau membimbit Burberry di sini. Hebat bukan?

Jadi mereka yang jujur, ramah, sentiasa senyum- nah, itu jenama. Menjadi kesukaan dan disenangi adalah kunci untuk survive di Langkawi.

Ramai yang menyoal, "Kash, you menyesal pindah ke sini?".

"Um-umm." Saya yakin menggeleng.

"Kena sungguh-sungguh. Jangan main-main." AM, beliau orang paling utama yang saya sanjung dan tempat untuk saya momohon nasihat.

Barangkali tuah saya memang di sini. Berlari-lari di kirmizi, saya pandang Ash, dan Ima, dua teman saya silih berganti. Mereka antara penyebab kenapa saya masih berdiri di sini. Saya lihat Langkawi sebagai nadi untuk saya terus bertapak dan memulakan sebuah kehidupan baru di sini.

Ayda, juga antara teman rapat saya yang sentiasa memberi perangsang dan semangat untuk saya terus berdikari. Tak lupa Ereen, biarpun jarak Selat Melaka memisahkan persahabatan kami, kata-katanya tetap saya benam dalam hati. Saya tahu gunung kesedihan yang beliau tanggung sebaik saya membuat keputusan untuk berhijrah ke Langkawi.

Perasaan di mana anda kehilangan sahabat, saban hari kami bagai belangkas, dan oh! Jangan kata saya tak faham, perpisahan itu sangat-sangat menyakitkan. 

Saya percaya, setiap perjalanan manusia telah ditentukan jalannya. Samada ke kiri, ke kanan, atau pun terpesong dan ke belakang, masing-masing sudah disuratkan bagaimana pengakhirannya.

Alang-alang menyeluk pekasam, itu azimat yang saya pegang. Tak cuba, kita tak tahu kan?

K.

Wednesday, December 5, 2012

Hati Seorang Solo

Anda solo? Belum berpunya? Di usia-usia begini (saya bakal menginjak 31 awal Jan nanti) barangkali sudah ada yang menerjah ke benak kepala,"Oh, dah lambat. Dah tak laku barangkali."

Anda mungkin silap. Kita berhak memilih. Mencari yang lebih baik di kalangan yang terbaik.

Mungkin saya seorang yang ringkas, tidak terburu-buru dan cuba menggembirakan diri sendiri dengan melalui hidup seadanya.

Saya percaya, jika ditanya betul-betul pada hati, kita barangkali punya alasan dan jawapan yang tersendiri.

Banyak kali di sini, saya jumpa mereka dan org yg saya suka, baik-baik, sedap mata memandang. Ah, itu bonus bukan? :)

Ada dari Malaysia, tak kurang dari luar negara. Ramah mereka melayan saya, kami keluar, makan-makan, berhibur. Kadang jalan-jalan di pantai, menghabiskan sisa-sisa senja bersama.

Itu rutin yang paling saya suka, momen di waktu kami bertukar-tukar mengenali hati dan keinginan masing-masing.

Tapi entah di mana silapnya, selama kami cuba berkawan, saya sedar, hati seakan dah kosong, tanpa apa-apa perasaan (saya rujuk kepada hampir semua mereka yang saya jumpa). Barangkali masa dan keadaan menjadikan saya kian betah sendirian. Tanpa kekangan, tanpa apa-apa ikatan.

Datang seribu yang baik, belum tentu mampu membahagiakan. Itu yang sering bermain di fikiran.

Saya angkat contoh beberapa orang yang terdekat, mereka idola saya. Sukses dalam kerjaya, solo tapi tetap bahagia.

Ya, tak mungkin kita dapat meneka hati manusia. Mungkin ada khilaf-khilaf yang tertera dalam hidup mereka, tapi saya cuba cedok perenggan yang positif sahaja. Hitam serdak kita tapis-tapislah, ambil yang jernih-jernih sahaja.

Saya sendiri tidak tahu sampai bila saya akan terus sendiri, tapi jujurnya, saya selesa begini. Saya hormat kawan-kawan, ada yang mencuba, mengenal-ngenal saya dengan si polan-si polan, namun seperti yang saya katakan di awal-awalnya, berkawan boleh, tapi belum tentu hati saya berkenan dan melekat.

Perasaan dan hati saya sekarang di paras sifar. Dan, oh- itu amat membahayakan.

Terfikir juga, adakah saya akan terus dewasa, meningkat tua, kekal solo dan sendiri selamanya?

Stabuxguy
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.