Salam Aidilfitri

Selamat menyambut lebaran kepada semua pembaca Darimejastabux!

KEDAI KASH : Khidmat Rekaan Grafik, Laman WEB dan Fotografi

BARU! Portal servis dan barangan online - GRAFIK, FOTOGRAFI, REKAAN LAMAN WEB. Klik untuk lebih lanjut!

Facebook Kash

Ingin tahu aktiviti harian saya, mana saya pergi, apa saya buat? Jadi kenalan saya di FB hari ini. :) Jumpa di sana!

Pages

Thursday, August 25, 2011

Mode Berangan (Menjelang Lebaran)

 #counting for lebaran... tik, tokk!!

Tuesday, August 23, 2011

Kad Raya Kash & Cerita Hujung Ramadhan


Salam Lebaran. Teruja memiliki kad raya sendiri, saya hadiahkan khas buat anda rakan pembaca yang singgah di sini. Ringkas, tapi ikhlas dan tulus dari hati. :)

Menjelang Aidilfitri, jujurnya tak banyak persiapan saya kali ini, baju pun tak terbeli. Semalam jalan-jalan di Midvalley, sementara menunggukan berbuka dengan Nani, teman saya, sempat juga menjamu mata. Macam-macam warna ada. Tak perlu susah-susah ke Jalan Masjid India. Berkenan, saya capai sepasang dua untuk mencuba. Boleh tahan. Berkira-kira seketika. Saya buat keputusan untuk berbuka dulu. Saya gemar begitu. Lebih-lebih di saat sukar membuat pilihan.

Turun ke Chili's, Nani telah sedia menunggu. Lama saya tidak bertemu Nani, macam-macam topik yang kami bualkan. Nani seperti biasa, ceria dan happy go lucky. Antara yang buat saya senang dengannya.

"I baru ganti phone. My old one hilang." Saya ambil belek-belek X2 Nokia yang baru dibeli Nani. Lama tak pakai Nokia. Saya sudah hilang mengingati turutan sirinya.

Habis berbuka, saya terus pulang. Kepenatan seharian di pejabat (bulan puasa kepenatan saya berganda), memaksa badan saya untuk segera balik berehat.

"Sorry ye Nani, tak dapat nak teman you jalan-jalan."

"It's okay yang., Next time je. Thanks berbuka!".

"No prob!".

Hari ini saya jemput Sara, Karl dan AM, antara mereka yang paling rapat, datang berbuka di rumah. Lama tidak bertemu mereka, Sara lebih-lebih lagi. Seingat saya sejak Sara mendirikan rumahtangga Mei lalu, kami dah jarang keluar bersama. Goshh, I miss herr!!

"What time should I be there?". Karl, teman saya menelefon.

"Datang la awal. Kita ke Bazar Ramadhan di Sri Serdang dulu. Banyak pilihan situ."

Saya tak sabar. Harap-harap Karl muncul kali ni. Saya rindu nak berbual-bual dengannya. Teringat yang Karl rajin membuat biskut raya. Saya paling suka 'Rihanna' dan 'Britney' dari air tangannya. Entah apa pula nama jenama biskut rayanya tahun ni.

Kash, you tak balik kampung?

Saya senyum. Masakan tidak! Biarpun tidak begitu ghairah menyambut raya kali ni, tapi balik kampung seakan sudah wajib. Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya menumpang AM pulang ke Kota Bharu. Selalunya kami akan pulang melalui jalan KL-Simpang Pulai. Selain kurang kenderaan dan agak lengang, AM mahu singgah membeli sayuran segar di Cameron Highlands. Cuma berdua, kami akan bertolak (awal) pagi Sabtu. Mungkin ada yang nak berkonvoi, boleh menyertai kami nanti ya.

Sementara menantikan Sabtu, Ramadhan saya habiskan memenuhi undangan berbuka dan sahur bersama teman-teman. Seronok bila dapat bersama, lebih-lebih lagi mereka yang jarang-jarang kita dapat jumpa. Nikmat yang hanya setahun sekali saya kira. Percaya atau tidak, itu antara kelebihan Ramadhan. Feel-nya lain macam.

Saya harapkan kita semua telah dapat menjalani puasa dengan sebaiknya. Buat yang memandu, hati-hati bila pulang ke kampung, rancang perjalanan, insyaAllah semua ok dan selamat.

Oh, tak sabar- tunggu cerita suasana raya di kampung pula ya!

"SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI- Maaf Zahir & Batin."

Stabuxguy

Monday, August 8, 2011

Kita Masih Ada Kenangan

Minggu kedua, hari kelapan Ramadhan. Terasa cepat benar masa berlalu. Mungkin ada yang sudah memikir-mikir persiapan raya- oh, warna apa baju Melayu? corak langsir yang mahu diganti baru?

Tidak terlalu teruja, saya masih berkira-kira ke mana hala tuju saya seterusnya. Tidak di atas, tidak di bawah, saya di tengah-tengah. Turun ke bilik S, teman sepejabat, S ralit membuat kerja.

"Kau okey?". Saya dengus, tangan meraup. S tersenyum menyambut kedatangan.

"Tak." Sepatah saya jawab. Saya jengah ke luar, seronok jadi pokok, bergoyang-goyang bebas di tiup angin. S kembali menaip, biarkan saya menerawang sendirian.

"Jangan jauh sangat 'berjalan'. Kadang kena tahu macam mana untuk 'lepaskan'." S berkias tiba-tiba. Saya tenung wajahnya. Tak sangka pujangga S boleh tahan juga.

Saya senyum menatapnya. "Hey, sejak bila hah?". Kami sama-sama tergelak.

Seronok berbuka bersama keluarga MB semalam di Kajang belum hilang. Buat pertama kalinya menu buka puasa saya begitu meriah, melihat anggota keluarga yang sama-sama menyediakan juadah, ada Tok Su (sudah sebulan beliau di KL), Mak Ngah, Kak Long, Iskandar dan paling best sudah tentulah MB, kakak angkat saya yang paling vogue di muka bumi. 

Bertemu MB dan keluarga buat saya 'lenyap' di dalam dunia mereka. MB lebih-lebih lagi, walau kadang kompas kami berlainan, tetapi semacam ada magnet untuk kami terus terlekat antara satu sama lain. Kimia yang susah untuk saya terangkan. 

Jika bisa diputar waktu (ini telah saya ucap berkali-kali), mahu saja saya terus tinggal di Pulau Pinang. Pulang ke Kuala Lumpur (mungkin) bukanlah satu kesilapan, banyak yang saya kutip dan belajar. Namun hidup di pulau lebih memberi saya ketenangan. Hidup yang ringkas, tidak terkejar ke sana sini- serius, saya rasi di sana. 

Rindukan keluarga Dr. Juliana (apa khabar Daniel dan Iman?), keluarga Kak Intan (suami dan anak-anak), Kak Ida & hubby juga (oh, i miss your bluberry cheesecake even saya tak makan cheese hehe...).

Jujur, mereka adalah teman dan keluarga saya. Saya harap mereka juga (masih) mengingati saya, sebagaimana saya mengingati mereka. :)

Mungkin esok, mungkin lusa, saya pasti akan tinggalkan KL. Mencari sesuatu yang baru dan rasi dengan jiwa kita itu perlukan perubahan bukan? 

Stabuxguy

Tuesday, August 2, 2011

Catatan Hari Kedua Ramadhan

Sebetulnya saya ingin memulakan penulisan semalam, dek keletihan, saya menangguhkannya ke hari ini. Memulakan pertama Ramadhan, syukur saya tidak sendiri. Berbuka bersama dua orang sahabat saya, Arep dan Feroz di kediaman mereka di Putrajaya, sementelah Feroz yang kurang sihat, saya berniat untuk turut menziarahinya. Feroz mujur kerana mempunyai teman serumah yang baik menjaganya, buat saya senang jika berkunjung ke sana.

“Mana you?”. Arep menelefon.

“Parkir. Baru nak kuar keta…”.

“Ok, ok I saw you. Come, wait you kat gerai-gerai ni.”

Buka puasa saya ringkas. Berjalan-jalan bersama Arep di Pasar Ramadhan di Presint 15, tiada apa yang menarik perhatian. Mungkin kesan keletihan di hari pertama mematahkan selera saya untuk membeli juadah macam-macam.

Teringat jika di kampung, waktu-waktu begini saya dan keluarga akan berkumpul, baik beli mahupun masak, sama-sama akan menyediakan hidangan untuk berbuka.

Mama saya paling sibuk. Betapa dia tegar melayan kehendak papa dan kami adik-beradik.

“Boy nak apa? Nanti mama masakkan?”.

“Err, nasi ayam ma. Boy suka nasi ayam!”.

Masing-masing teruja menunggu di depan meja.

“Mahu ke pasar Ramadhan, beli kuih!”. Laung saya. Teringin makan “bunga tanjung” tiba-tiba.

“Jangan banyak-banyak, nanti bazir.” Pesan mama.

“Papa nak apa? Air tuak ya?”. Saya tahu itu minuman kegemaran papa saya. Hanya di bulan puasa, air tuak cukup popular di Kelantan. Tak pasti sekarang masih dijual atau tidak.

“RM11.30 dik…”. 

"dikk...".

“Hah?”, terpinga-pinga saya.

“RM11.30. Jumlah semua…”, senyum si jurujual. Saya tersipu-sipu. Sempat menerawang.

Saya mengeluarkan dua keping not sepuluh ringgit.

Apa saya beli untuk hari ni? Sebungkus nasi minyak berserta tiga ketul daging kurma (buat sahur sekali). Oh, dan sedikit sayur acar.

Jauh benar puasa saya dulu dan sekarang- beli dan bungkus sahaja.

Saya rindu nak makan masakan mama. Rindu nak duduk-duduk bersila atau mengadap meja makan, menanti-nanti waktu berbuka bersama keluarga.

Saya pandang Arep. Terima kasih kerana menerima saya hari ini untuk berbuka sama. Terubat juga, mungkin kerana saya dan Arep senegeri, dia bisa faham perasaan saya.

Hari ini.

Izzu, seorang lagi teman saya berkali-kali mengingatkan saya di FB, jangan lupa berbuka sama di Vista Amani kediamannya pula. Tak sangka hari kedua Ramadhan saya juga ada yang sudi menjemput.

“You tak payah bawa apa-apa Kash, datang makan je. Nama pun jemput kan?”, ujar Izzu berlucu. Saya senyum dalam hati.

“InsyaAllah, kalau dapat keluar awal hari ini sampailah I ke Amani.”

Saya senang bergaul dengan Izzu dan rakan-rakan. Gila-gila, namun mereka semua bijak-pandai. Kalau berbincang, banyak info dan fakta yang boleh dipakai. Tertanya, kenapa agaknya saya tidak bercampur dengan mereka sejak dulu?

Saya tutup buku. Habis mesyuarat, saya gegas kembali ke meja. Banyak juga kerja-kerja harus diselesaikan.

Saya kerling jam, duh, setengah lagi nak ke empat setengah. Bulan puasa, cepat pula masa berlalu.

Saya pejam mata. Terbayang perancangan akan datang. Kira campur-tolak-bahagi semuanya, tak sampai setahun sahaja lagi. Sabarrr, ya tak lama je lagi, setahun.

Bersediakah saya?

Stabuxguy.