Pages

Monday, October 20, 2008

Rambut, Cincin Di Tangan Dan Sebuah Masa Depan

"Kash, what happened to your hair?"

"Aiyoo.. dah botak ke?"

Ramai yang bertanya. Tak kurang yang mula memanggil saya "si botak". Hahaha. Tak kisah la. Saya tak fikir panjang sebenarnya. Langsung terdetik terus aja ke salon berhampiran.

"Semua?". Tanya Purnama, orang yang bertanggungjawab memotong botak rambut saya.

"Ya, semua." Ujar saya tanpa ragu.

"Pasti ya? Kok tak menyesal nanti?". Saya geleng.

"Ganteng!*". Ayat pertama yang saya dengar dari mulut Purnama sebaik kerjanya selesai.

*Ganteng (Bahasa Indonesia) = Kacak/Handsome

Hampir dua minggu gaya 'botak' ni saya bawa ke sana-sini. Terasa ringkas dan benar-benar "saya-tak-perlu-fikir-apa-apa-lagi".

Minggu lalu sekali lagi saya turun ke Kuala Lumpur. Selain 'mengubat kerinduan', juga bagi memenuhi beberapa jemputan rumah terbuka teman-teman yang tinggal di serata KL.

Gambar masa open house kat rumah AM Sabtu lepas- sila abaikan 'pemandangan belakang' tu ya...

Terima kasih kepada yang menjemput. Ted, AM, Karl, Andre- pada yang tak sempat untuk saya kunjungi, maaf saya pinta. Kesuntukan waktu yang mengekang, selain faktor perut yang kekenyangan. Ada rezeki, tahun depan kita jumpa lagi ya-

Kembali ke Pulau Pinang, tempat saya sekarang bukanlah sesuatu yang menggembirakan namun saya senang di sini. Jauh dari kehidupan di kota, kawan-kawan. Jika ada pun Starbucks Coffee atau Borders di sini, perasaannya tidak sama. Peluang bersama anda-anda, teman-teman saya selama beberapa hari saya di Kuala Lumpur, selain mengenali beberapa orang rakan baru- Shain (WenKT), Toby (Rudy), Ewan (Ted) dan Syam (Irwan) buat saya terfikir sejenak, "Oh, masih ada 'kehidupan' buat saya di KL rupanya". Diterima malam itu di kalangan teman-teman buat saya sedikit terharu.

Kehadiran Aidit, Alif dan Siddiq serta Helmi, (antara teman-teman rapat saya) juga buat saya sekali lagi terkenang zaman-zaman kemeriahan dan 'seronok-seronok' sewaktu di KL. Seronok maksud saya di sini bukan tearah kepada maksud-maksud negatif sahaja, kami melepak, minum-minum kopi dan berbual di Starbucks, Dome KLCC (mahupun di mana sahaja), masak-masak dan jemput kawan-kawan di hujung minggu, keluar menonton wayang beramai-ramai ataupun konvoi ke Port Dickson jika punya kelapangan. Itu seronok yang saya maksudkan.

Kesal? Ah, tidak juga.

Itu harga yang perlu saya bayar sebaik membuat keputusan untuk berpindah ke mari.

Awalnya, saya gembira. Terlalu gembira. Selain faktor membawa diri (saya sedikit terluka waktu itu) saya juga punya satu misi di sini. Antara kerjaya dan masa depan, sekembalinya dari Germany, saya tekad memilih Pulau Pinang sebagai destinasi untuk saya membentuk jati diri dan memperbaiki kelemahan diri sendiri. Terlalu susah untuk menjadi seorang manusia yang sempurna. Saya bukanlah seorang yang kuat namun apa yang saya harungi hari ini, saya pasti, bakal memberikan saya sesuatu yang berharga sebagai bekal untuk saya tempuhi pada waktu mendatang.

Dan, oh- jika ditanya apa yang paling menggembirakan saya saat ini, saya pasti yakin seraya tersenyum dan berkata, "Dia!".

Saya pandang cincin BVLGARI di tangan. Sebuah masa depan berada di genggaman.

Budak Kopi.

6 comments:

ishhhhhh

cinta berputik ok antara sh i dgn sh u. heheheh

Apabila si Dia menjadi milikmu, bukanlah satu tiket di Zon Selesa sehingga kamu leka dan mengabaikan dietasi kamu.

Jangan salahkan si Dia jika si Dia memilih yang lain akibat kelalaian kamu. Ia memotivasikan untuk kamu lebih bergaya dan menjaga penampilanmu. Pastikan hari hari kamu bersama si dia seperti hari pertama kamu mengenali nya dan serikan majlis minum petang kamu bersama tas tas tangan pemberian si Dia. Romantis bukan!

Semoga pilihan kamu bersama si Dia merupakan pilihan tepat untuk dirimu.

Salam Sayang

Aidid

wénkt,

wah wah.. ye ke cinta berputik antara sh u ngan sh i... meriah gitu.. tapi lain pula ya yg sampai kat tinge i nih... dgr2, sh i tu dah pilih org jauh kat negeri minyak sana nuh... ehem ehem...

apa kata survey??

dit,

haks... thanks dear for the ayat-ayat cintamu itu. sungguh bermakna sekali. pasti kujaga dietasi agar body menjadi ramping seperti kak ani idolamu itu...

semoga berkat doamu sahabat...

jaga diri diperantauan...

ikhlas... sh... eh silap, kash... hehehe...

K.

i like the statement. " SEBUAH MASA DEPAN BERADA DALAM GENGGAMAN. "

Ironi skali..

U ols.. Semoga berbahagi and tamau sedih2 lagi k..

Tabah u ol

I wish you dan Dia have everlasting Love & hand in hand in the journey of good and bad. May each of you will take great care of this relationship. As an advice, relationship can be 'like a glass'. Once it is broken or damaged; it is also like a broken-string-guitar; where the same sound/chord of do re mi.. is never same tune again.

Best Regards.