Salam Aidilfitri

Selamat menyambut lebaran kepada semua pembaca Darimejastabux!

KEDAI KASH : Khidmat Rekaan Grafik, Laman WEB dan Fotografi

BARU! Portal servis dan barangan online - GRAFIK, FOTOGRAFI, REKAAN LAMAN WEB. Klik untuk lebih lanjut!

Facebook Kash

Ingin tahu aktiviti harian saya, mana saya pergi, apa saya buat? Jadi kenalan saya di FB hari ini. :) Jumpa di sana!

Pages

Wednesday, October 28, 2009

Showcase KD, Zara, Teater Cuci dan Beli Pokok Di Sungai Buloh

Hujung minggu, ditunggu-tunggu dan paling menyeronokkan- macam-macam aktiviti, keluar bersama rakan-rakan, tengok wayang. Masa yang sesuai untuk bersantai.

Ada beberapa agenda menarik untuk saya kongsi dengan anda minggu lalu. Showcase Kris Dayanti (KD) di Borneo Baruk Club, Jalan Kia Peng, adalah antara persembahan malam minggu yang paling ingin saya saksi. Bertuah, si manis Sara mengajak saya. Tidak lepas peluang, kami meredah kesesakan malam Jumaat ke sana.

Oh, saya sempat membeli dvd-cd terbaru KD, "Aku Wanita Biasa" di pintu masuk. Tambah teruja sebaik ditayang klip "Aku Wanita Biasa" di skrin berhadapan pentas- melankolik yang sedap didengar, dan jika berkali-kali, anda pasti menangkap maksud yang tersirat.

Aku ini wanita biasa
Bisa sakit luka karena cinta
Dingin sepi kerap menyapa
Air mata jatuh lukisan raga

Kadang ku kuat setegar karang
Kadang ku rapuh lemah liar merana

Maafkan aku bila hasratku keliru
Sulut gairah jiwamu
Ku yang dosakan cinta kekasih

Teringatkan sesuatu?

Apa yang lebih istimewa, selain persembahan amal, KD turut menjemput rakan baiknya, Dato' Siti Nurhaliza (hadir memberi sokongan dan derma) untuk berduet. Siti yang sporting, segera naik ke pentas dan menghangatkan lagi persembahan dengan lagu Penasaran Dan Kopi Dangdut.

Memang lucu melihat Dato' Siti cuba bergelek. Puas dapat melihat kedua-duanya beraksi.

Bersahaja, anggun dan vokal yang sungguh mengujakan- biarpun hanyalah sebuah persembahan showcase dan malam amal mengutip tabung bencana (gempa bumi di Padang baru-baru ini), impak kehadiran KD sungguh luar biasa. Serasa saya turut merasai apa yang dilalui diva dari Indonesia ini, kedukaannya, kesedihan hatinya, KD turut berkongsi dengan para fans-nya di Malaysia.

Pagi Sabtu, Ir kejut saya untuk bersiap. Hari ini kami akan membawa Zara untuk bersarapan di Pantai Dalam.

Zara, yang juga merupakan teman Ir dari Miri kini berada di Kuala Lumpur bagi beberapa urusan.

"Zara mahu sangat makan di kedai Kelantan awak tu. Nanti boleh lah kita ajak dia esok." Ujar Ir berkali-kali semalam sebaik kami pulang ke rumah dari menonton showcase KD.

Kami mengambil Zara di Damansara di rumah abangnya berhampiran Amani Terrace. Kali pertama bersua, orangnya kecil sahaja, pendiam tapi cute. Saya lihat Zara malu-malu untuk berborak.

"You should try nasi kerabu ni, makan ngan budu. Haha!", saran saya sebaik kami tiba di Anis Corner, restoran masakan Kelantan popular di Pantai Dalam.

"Tapi i allergic ngan nasi kaler-kaler...". Saya pandang Zara. Mukanya serius, lalu saya cadangkan dia mengambil nasi dagang.

"Jangan ambil banyak sangat, nanti you muak. Rasanya macam pulut, tak boleh makan banyak kalau tak biasa." Pesan saya sebaik melihat Zara telah mencedok nasi dagang ke dalam pinggan.

Memang lucu melihat Zara makan. Tak sangka gadis genit ni banyak jugak pantang larang.

Pagi itu kami turut disertai oleh Shasha, teman Ir sewaktu di universiti dulu. Lama tak jumpa Shasha. Biarpun Shasha tiba agak lewat, kami sempat berbual dan bertukar-tukar cerita.

Habis sarapan, saya bawa Zara ke IKEA. Dah lama tak ke sini, antara tempat kesukaan untuk menghabiskan masa di hujung minggu saya. Seronok dan ralit kalau berjalan di IKEA. Tidak sedar waktu berjalan. Seperti biasa juga, jika anda tidak merancang untuk membeli, tapi akhirnya terambil jua satu dua barangan.

"What time you musical theatre tu start?". Ir pandang saya seraya melihat jam.

Duh! Hampir terlupa saya. Sudah berjanji dengan Ted dan Ash mahu ke Istana Budaya (IB) petang nanti bagi menonton pementasan teater Cuci The Musical. Ash antara penari yang bakal membuat persembahan di dalam muzikal ini nanti.

Balik dari menghantar Zara, saya bergegas pulang untuk bersiap. Terima kasih ya Ir kerana menghantar saya ke IB. Nasib baik jalan agak lengang hari tu.

"Habis bagitaulah. Saya ke KLCC, mahu lepak-lepak baca buku di Kinokuniya-".

Cuci The Musical (CTM)

"Kelakar!". Hanya itu yang dapat saya simpulkan. Berbeza dengan beberapa siri pementasan teater yang pernah saya saksikan sebelum ini, Cuci ternyata lain dari yang lain. Lucunya tidak slapstik, bertempat dan relevan.

Jujur saya agak pesimis pada awalnya, namun Cuci memberi saya satu interpretasi baru dunia teater. Tidak skeptikal, gabungan AC Mizal, Afdlin Shauki, Awie dan Hans Isaac berjaya mengangkat naskah ini menjadi sesuatu yang berkualiti dan patut dihargai.

Saya gamam sebaik Adibah Noor menyanyi, aura diva di beberapa babak, di selang-seli dengan kemunculan bersahaja Vee (Vanida Imran) yang anggun membuat saya terpaku di tempat duduk. Anda bisa dengar dekahan ketawa penonton setiap beberapa saat sebaik para pelakon bersuara. Memang lucu!

Saya, Ted dan beberapa orang teman ketawa terbahak-bahak dan tak putus-putus bercakap mengenai teater berkenaan hingga ke habis waktu pementasan.

Lima bintang plus-plus buat Hans Isaac selaku penerbit serta kru-kru terlibat. CTM sememangnya hebat!

Sungai Buloh dan Beli Pokok

Jika Jumaat dan Sabtu saya terisi dengan aktiviti-aktiviti bercorak hiburan, saya memilih untuk mengikut AM ke Sungai Buloh pada Ahadnya.

Kami ke sana bagi mencari pokok baru menggantikan pokok lama di dalam rumah yang telah mati. Tidak sukar ke Sungai Buloh, hanya beberapa minit mengikuti Lebuhraya Damansara dari rumah.

Kami sempat berhenti bersarapan di Restoran Jejantas Sungai Buloh. Pelbagai variasi pilihan makanan dan gerai di sini, dari restoran makanan segera hinggalah ke makanan panas tempatan.

Selesai mengisi perut, kami menyambung kembali perjalanan ke kebun pokok dan tanaman di Sungai Buloh.

Pada yang tak tahu, Sungai Buloh adalah 'syurga' bagi mereka gemar bercucuk tanam. Pilihan pokok dan tanaman yang pelbagai, dari yang bersaiz kecil hinggalah ke besar, sesuai untuk ditanam di halaman dan dalam rumah, juga bagi mereka yang memiliki kondo/apartment.

Hampir tiga jam juga kami menghabiskan masa di sini, mencari-cari pokok yang sesuai. Dari satu kebun ke satu kebun, akhirnya saya memilih tiga jenis pokok untuk diletakkan di balkoni rumah serta depan pintu masuk.

Saya pandang AM. "Mana pokok abang?".

"Entah. Takde yang sesuai pun." Duh, cerewet juga abang angkat saya sorang ni. Rasanya dah habis keliling satu kawasan kebun di Sungai Buloh ni kami geledah, takde satu pun yang menetapi citarasanya.

Hari hampir petang. Cuaca tidak begitu mengizinkan untuk kami berlama-lama.

"Jom balik. Nak hujan."

"Ok, minum air kelapa dulu!".

p/s : Kepada mereka yang meminati Dato' Siti Nurhaliza, jom ramai-ramai kita memeriahkan Konsert Seribu Warna Siti Nurhaliza pada 14 November ini di Stadium Melawati, Shah alam. Tempat duduk terhad. Jumpa di sana!

Stabuxguy.

Friday, October 16, 2009

Peluang Kedua

Sami Yusuf. Pertama kali mendengar nama ini, saya terpinga-pinga sendiri. Siapa dia?

Pernah juga mendengar war-war di akhbar dan juga internet tentang kemunculan lelaki istimewa ini. Terbuai dengan alunan lagu Asma Allah yang didengar melalui Youtube (bersama video hebat), buat saya tertarik untuk mendengar lagu-lagu beliau yang lain, seterusnya mendapatkan info lebih lanjut tentang beliau di Google.

Menjadikan muzik sebagai medium dakwah, sama seperti fenomena yang pernah dicetuskan oleh Yusuf Islam tidak lama dulu, Sami yang dilahirkan di Kota Tehran, Iran tetapi membesar di Britain ini juga merupakan antara figura atau ikon terkini dunia Islam.

Berusia 29 tahun, Sami juga berkebolehan bermain piano, biola, percussion selain berbakat dalam penciptaan lagu.

Asma Allah lebih dari sekadar lagu. Himpunan nama-nama Allah, selain alunan merdu vokal Sami sendiri berjaya membuatkan lagu ini lebih sedap didengar.

Saya ke dapur, menuangkan Twister ke dalam gelas. Menghirup perlahan-lahan, tersandar di hujung pintu beranda sambil mata menerawang ke Kota Kuala Lumpur. Alunan Asma Allah benar-benar membawa saya jauh. Selain memberi semangat, untuk lebih teruskan kehidupan, juga memberi saya suatu sinar baru. Seolah menyentakkan saya dari lena.

Benar kata beberapa rakan di laman sosial Facebook saya beberapa hari lalu, "tidak guna jika terus berpeluk tubuh. Rezeki harus dicari, bukan ditunggu seperti buah yang takkan gugur."

Itu perumpaan yang jarang-jarang saya ingati. Sesekali diperingatkan, bisa buat saya bangun dan kembali berlari.

Hidup kadangkala memaksa saya untuk tersenyum, meski saya tahu ada calar-calar yang tidak bisa saya hindarkan. Saya percaya masih ada sinar untuk saya tuju.

Saya tersedar sebaik mendengar bunyi sms. Bait-bait yang tertulis begitu menguntumkan. Saya kembali ke meja tulis. Buka komputer dan sambung menaip beberapa kali patah perkataan. Hidup kena terus. Mesti. Sesekali saya mendongak, memandang Kota Kuala Lumpur yang tersergam. Benar-benar inspirasi.

Saya cuba menyambung kembali perkara-perkara yang tertinggal. Biarpun tak terkejar, namun saya akan cuba.

Saya pejam mata. Biarkan Asma Allah terus berkumandang.

Semoga masih ada ruang.

Stabuxguy.

Friday, October 9, 2009

Coretan Kash Di Pulau Pinang Bhgn.2

Tidak jauh beberapa kilometer di hadapan, kami melintasi Empangan Teluk Bahang, buat saya semakin teruja untuk mengambil gambar. Sesuatu yang jarang atau tidak bisa saya dapat di Kuala Lumpur- pemandangan alam yang mengagumkan!

Melintasi perkampungan penduduk setempat di Teluk Bahang, buat saya terbayang sewaktu melalui aktiviti yang sama di Pulau Pangkor. Majoriti masyarakat Cina yang mendiami kawasan-kawasan ini.

Dari Teluk Bahang, saya sempat singgah di Hotel Hard Rock dan cafenya yang baru sahaja beberapa bulan di buka di kawasan Batu Feringghi. Eksklusif dan moden, dua perkataan yang dapat saya gambarkan tentang tarikan terbaru ini.

Tak sah jika ke Pulau Pinang jika tidak mencuba pasembor, antara makanan tempatan popular di sini. Langsung ke Padang Kota, saya ajak MB singgah di sini. Sambil menikmati pasembor dan air kelapa, anda dapat juga melihat pemandangan laut (sambil dihembus angin sepoi-sepoi bahasa) dan Seberang Prai yang mengasyikkan.

Kami sempat membeli sedikit jeruk buah-buahan di gerai berhampiran sebagai buah tangan untuk dibawa kepada Tok Su di Perlis.

Lebih banyak aktiviti menanti di sana, ziarah Tok Su, ke Padang Besar, makan pulut ayam dan banyak lagi.

MB dan saya memilih untuk menaiki feri, sementelah kami berada di kawasan Georgetown. Biarpun kepenatan, masing-masing merasa teruja. Dah lama kami tidak melakukan aktiviti seperti ini bersama-sama.

Saya pasti Tok Su juga tak sabar menunggukan kedatangan kami.

Saat ini, hanya tinggal tidak sampai empat jam penerbangan pulang saya ke Kuala Lumpur. Tambahan dua hari dari rancangan asal, jujurnya, masa begitu cemburukan saya. Terlalu banyak kehidupan di sini yang tidak sempat saya jengah, namun saya bersyukur, masih ada mereka-mereka yang baik hati dan tetap sudi menerima kunjungan saya biarpun berkali-kali.

Terima kasih Dr. Juliana dan anak-anak, Iman dan Danial, sudi menemani saya makan malam di Teluk Tempoyak malam tadi, terima kasih juga kepada Dr. Intan (Kak Intan) dan keluarga, kerana menjemput saya dan MB makan malam di rumah mereka.

Juga tak lupa buat MB pastinya, yang tidak jemu membantu dan meluangkan masa untuk saya sepanjang berada di sini. Berat hati hanya Tuhan yang tahu. Saya harap anda sentiasa kuat untuk teruskan kehidupan.

Terima kasih juga untuk sherpard pie (yang sangat awesome!) dan sabun-sabun dari Bali.

Maaf pada Kak Intan tidak dapat hadir ke rumah terbuka hujung minggu nanti, sudah ada 'agenda nasional' di Kuala Lumpur. Hal-hal domestik yang tidak dapat dielakkan.

Saya susun sepuluh jari- mohon ampun dari hujung rambut ke hujung kaki, pada mereka-mereka yang saya kasihi, pembaca-pembaca yang masih setia singgah di sini, juga hati-hati yang pernah saya lukai, meski secara sedari atau tidak, semoga kehadiran Aildilfitri kali ini telah memberi kita cahaya dan kehidupan yang lebih bererti.

Selamat berhujung minggu!

Stabuxguy

Thursday, October 8, 2009

Coretan Kash Di Pulau Pinang Bhgn.1

Jujur saya akui, menulis adalah sesuatu perkara yang agak liat saya lakukan sejak kebelakangan ini. Kekangan, di samping atmosfera yang tidak begitu mengizinkan, buat idea dan niat saya lari terbantut.

Saya cuba gagahkan diri. Kata MB, menulis perlukan kreativiti. Lebih mulus dan dekat dari hati.

Mungkin 'berbeza cuaca', buat saya tergerak untuk mengemaskini sesuatu di sini.

Kembali ke Pulau Pinang, negeri yang hampir setahun saya tinggalkan, kali ini saya bercuti habis-habisan- bukan, bukan untuk membeli-belah, tapi menikmati kembali apa yang telah saya tinggalkan.

Bukan mudah sebenarnya untuk berkongsi dan membuat mereka di sekeliling kita faham. Saya akur, hidup adalah untuk kebahagiaan diri sendiri, biarpun kadangkala kita harus sensitif dengan perasaan dan kehendak orang lain.

Peluang ini saya ambil untuk mengucapkan takziah dan sekalung Al-Fatihah kepada MB dan keluarga, di atas kehilangan ayahanda tercinta menjelang Aidilfitri lalu.

Semoga roh Bapak dicucuri rahmat dan di tempatkan di kalangan mereka-mereka yang beriman.

Amin.

Apa yang berbeza tentang kehidupan di Pulau Pinang?

Bagi sesetengah orang, mungkin biasa-biasa sahaja. Pulau Pinang pesat dengan pembangunan, sana sini jentera dan jalan dikorek pelbagai rupa- semuanya untuk pembangunan. Bina jambatan, rekreasi, riadah, paling penting hotel-hotel, tempat makan dan kompleks perniagaan tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan di sini.

Hari pertama jejakkan kaki, saya ajak MB.

"Mahu keliling pulau. Snappy-snapy dan nikmati pemandangan!". MB seperti biasa hanya menurut. Dia juga seperti teruja. Dah lama tak jalan-jalan macam tu katanya. Kerja menimbun, siapkan kertas kerja.

Hentian pertama kami, Gertak Sanggul.

Terletak di kawasan Teluk Kumbar, sebuah perkampungan Cina tempatan. Hanya beberapa minit dari Bayan Baru, tidak jauh sebenarnya dari Lapangan Terbang Antarabangsa Pulau Pinang.

Masih ingat lagi kali pertama saya ke mari, MB membawa saya- buat saya kagum dengan keindahan dan mula merasai keseronokkan bakal tinggal di sini, sementelah saya seorang yang sukakan laut.

Pernah juga saya membawa Suzana dan teman-teman sekerja, kami piknik dan makan-makan seharian di sini, juga sewaktu Ir dan Nazri, teman saya dari Miri berkunjung ke Semenanjung dua tahun lalu. Naz, tentu you masih ingat kan?

Hentian kedua- kami berhenti di Pondok Upeh untuk sarapan. Di sini terletak dua buah institusi penting milik MARA, Kolej Kemahiran Tinggi dan MRSM Balik Pulau.

Pilihan makanan di sini buat saya dan MB rambang mata. pelbagai jenis lauk-pauk hidangan tengahari, sedangkan waktu itu baru sahaja jam sebelas pagi!

Sepanjang setahun lebih saya di sini, inilah kali pertama saya dapat melihat dan merasai 'masakan asli' masyarakat tempatan. Jemu dengan hidangan nasi kandar merata-rata, saya cuba beberapa jenis hidangan yang tersedia. oh, ya- petua berguna, elakkan mengambil nasi, hanya ambil lauk (pelbagai) sahaja ya!

Dari gerai makan di Pondok Upeh, perjalanan diteruskan ke Air Terjun Titi Kerawang. Saya sukakan suasana di sini. Segar dan nyaman.

Terdapat deretan gerai buah-buahan di sepanjang kiri jalan berhampiran kawasan perkelahan. Pastikan anda meletakkan kenderaan betul-betul bagi mengelakkan kesesakkan. Ramai pelancong asing di sini. Saya sarankan anda berhenti dan rehat sebentar untuk mengambil gambar.

Sebaik melepasi Air Terjun Titi Kerawang, saya dihidangkan pula dengan pemandangan laut dan bukit bukau tersergam- buat saya terpegun seketika. Kami memperlahankan kenderaan.

bersambung...

Stabuxguy