Salam Aidilfitri

Selamat menyambut lebaran kepada semua pembaca Darimejastabux!

KEDAI KASH : Khidmat Rekaan Grafik, Laman WEB dan Fotografi

BARU! Portal servis dan barangan online - GRAFIK, FOTOGRAFI, REKAAN LAMAN WEB. Klik untuk lebih lanjut!

Facebook Kash

Ingin tahu aktiviti harian saya, mana saya pergi, apa saya buat? Jadi kenalan saya di FB hari ini. :) Jumpa di sana!

Pages

Tuesday, June 28, 2011

Saya, N dan I - Satu Harapan


Hidup ini penuh dengan kebarangkalian. Adakalanya menakutkan dan tidak adil. Saya percaya selagi kita punya opsyen, kita berhak untuk memilih. Jika beberapa minggu lalu saya mula yakin dan melihat kerjaya dari sudut yang agak positif, hari ini graf motivasi saya kembali merudum.

Awal pagi saya dipanggil masuk ke pejabat oleh I. 

Mulanya saya dan I tidaklah begitu rapat. Tidak sependapat, kami lebih banyak bertelagah (baik dari segi rekaan atau idea yang mahu diketengahkan). Beberapa kali I buat saya geram dan marah. Namun kami menjadi akrab setelah melalui beberapa fasa perkerjaan. Kata orang, tak kenal maka tak cinta. Nyata I bukanlah seteruk yang saya gambarkan. Dia mula bertoleransi.

Sebenarnya tugas I dan saya saling memerlukan. I merupakan seorang penulis (bahasa Inggeris) atau dalam bahasa pengiklanan, she's a copywriter. 

Pengalaman sebagai seorang copywriter dan branding manager di beberapa syarikat pengiklanan sebelumnya banyak digunakan untuk penghasilan bahan-bahan penerbitan dan pengiklanan promosi di universiti.

"I want to quit. I dah tak tahan dengan kerenah birokrasi di sini... masing-masing nak tunjuk kuasa." Itu ayat I sebaik saya memasuki ke bilik beliau.

Saya tergamam. Mata I saya pandang.

"Bukan beberapa minggu lalu, you yang bagi I motivasi, minta I jangan berhenti? Suruh I tahan dan sabar. Apa dah jadi?".

"Long story. I made a mistake dengan menerima this position. I don't want this...". Saya cuba menyelami apa sebenarnya yang ingin I sampaikan.

Sebenarnya bukan I seorang sahaja yang merasa demikian. Ada beberapa orang lagi teman-teman saya di pejabat (termasuk diri saya) juga berpendapat demikian. Sebaik pertukaran kuasa dan perubahan organisasi beberapa bulan lalu, keadaan agak menjadi 'haru-biru'. Ada yang lega menerima, tak kurang yang mula berfikir tiga empat kali untuk berhenti kerja.

"Apakata kita mulakan kerja-kerja freelance? You, me and N. We can work as a team!." Saya terbayangkan N, my photographer yang berkali-kali minta saya carikan kerja lain untuknya. N pun tak tahan dengan apa yang berlaku sekarang.

"You are not serious, aren't you?". Saya pandang lagi I dengan tidak berkedip.

"I takkan panggil you dan berbincang macam ni kalau I tak serious." I senyum. Dia kelihatan begitu optimis.

Kata-kata I buat saya yakin dia bersungguh.

"Ada few staff tak berapa suka dan senang dengan kedudukan I sekarang. You pun tahu siapa kan?". Saya cuba-cuba mengagak. Kabur-kabur beberapa nama terlintas.  

Itu adalah sebahagian dari cerita yang berlaku di pejabat. Kadang buat berkobar-kobar, namun saya sedar realiti perlukan perancangan yang berhati-hati. Tidak boleh bertindak melulu. Ibarat menarik rambut di dalam tepung, jangan putus dan berterabur.

Teringat juga tawaran-tawaran lain yang datang. Saya fikir masak-masak. Tidak mahu menyesal, sebetulnya saya senang di sini. Tanpa masalah-masalah major sekarang, saya pasti saya dapat membuat lebih baik.

"You there?". Saya pandang I. Dia masih menantikan jawapan.

"I'll think about this." I senyum.

Saya langkah keluar dengan seribu satu persoalan. Teringat perjalanan ke Jakarta minggu hadapan. Peluang untuk lari seketika bagi menonton Musikal Laskar Pelangi dan bertemu Bang Rudy di sana akan saya gunakan sebaik-baiknya bagi memikirkan semua perkara. 

Bang Rudy, teman yang saya anggap sudah seperti abang sendiri, dia banyak membantu dari segi emosi dan spritual. Moga hati saya masih kuat. 

Saya lirik jam, hampir ke jam lima. Setengah jam saya hanya mendengar lagu dan melayan perasaan. Mujur I mengarahkan saya turun ke tingkat bawah untuk siapkan rekaan laman web baru.

"I know you need privacy." Tukas I memahami.

Saya ambil peluang untuk mengerah idea, jauh dari hiruk pikuk teman-teman sepejabat di tingkat atas.

"Jom turun minum. Kerja sampai mati pun takkan habis bro!". N tiba-tiba muncul. Saya pusing ke belakang. N hati-hati meletakkan kamera. Kagum saya dengannya. N dedikasi. Biar saya tahu hatinya tak suka.

"Kau turun dulu. Aku nak upload ni jap. Nanti aku join." N angguk.

"Jangan lambat bro. Aku orderkan kau air dulu kay!".

"Milo 'O' suam- cam biasa."

"Wokeh!".

Itulah hubungan saya dan N. Saya mula bayangkan saya, N dan I sebagai satu pasukan.

Bisakah menjadi kenyataan?

Stabuxguy.