Pages

Monday, August 8, 2011

Kita Masih Ada Kenangan

Minggu kedua, hari kelapan Ramadhan. Terasa cepat benar masa berlalu. Mungkin ada yang sudah memikir-mikir persiapan raya- oh, warna apa baju Melayu? corak langsir yang mahu diganti baru?

Tidak terlalu teruja, saya masih berkira-kira ke mana hala tuju saya seterusnya. Tidak di atas, tidak di bawah, saya di tengah-tengah. Turun ke bilik S, teman sepejabat, S ralit membuat kerja.

"Kau okey?". Saya dengus, tangan meraup. S tersenyum menyambut kedatangan.

"Tak." Sepatah saya jawab. Saya jengah ke luar, seronok jadi pokok, bergoyang-goyang bebas di tiup angin. S kembali menaip, biarkan saya menerawang sendirian.

"Jangan jauh sangat 'berjalan'. Kadang kena tahu macam mana untuk 'lepaskan'." S berkias tiba-tiba. Saya tenung wajahnya. Tak sangka pujangga S boleh tahan juga.

Saya senyum menatapnya. "Hey, sejak bila hah?". Kami sama-sama tergelak.

Seronok berbuka bersama keluarga MB semalam di Kajang belum hilang. Buat pertama kalinya menu buka puasa saya begitu meriah, melihat anggota keluarga yang sama-sama menyediakan juadah, ada Tok Su (sudah sebulan beliau di KL), Mak Ngah, Kak Long, Iskandar dan paling best sudah tentulah MB, kakak angkat saya yang paling vogue di muka bumi. 

Bertemu MB dan keluarga buat saya 'lenyap' di dalam dunia mereka. MB lebih-lebih lagi, walau kadang kompas kami berlainan, tetapi semacam ada magnet untuk kami terus terlekat antara satu sama lain. Kimia yang susah untuk saya terangkan. 

Jika bisa diputar waktu (ini telah saya ucap berkali-kali), mahu saja saya terus tinggal di Pulau Pinang. Pulang ke Kuala Lumpur (mungkin) bukanlah satu kesilapan, banyak yang saya kutip dan belajar. Namun hidup di pulau lebih memberi saya ketenangan. Hidup yang ringkas, tidak terkejar ke sana sini- serius, saya rasi di sana. 

Rindukan keluarga Dr. Juliana (apa khabar Daniel dan Iman?), keluarga Kak Intan (suami dan anak-anak), Kak Ida & hubby juga (oh, i miss your bluberry cheesecake even saya tak makan cheese hehe...).

Jujur, mereka adalah teman dan keluarga saya. Saya harap mereka juga (masih) mengingati saya, sebagaimana saya mengingati mereka. :)

Mungkin esok, mungkin lusa, saya pasti akan tinggalkan KL. Mencari sesuatu yang baru dan rasi dengan jiwa kita itu perlukan perubahan bukan? 

Stabuxguy

0 comments: