Pages

Wednesday, November 5, 2008

Esok Yang Indah

Minggu yang agak kelam-kabut buat saya- terkejar sana-sini, tekanan terkadang buat saya tidak tentu arah juga. Mana nak kejar dateline, urusan itu, ini- berpeluh naik turun tangga.

Bimbang dicop 'tidak mampu menjalankan tugas', saya cekalkan hati. Harus kuat semangat. Sedikit sahaja lagi. Januari kian menggambit saya, selain aras usia yang semakin meningkat, ada sesuatu yang bakal menyinari hidup saya. Satu-satunya kekuatan saya.

Perkara yang buat saya positif pada diri sendiri.

Syukur segala-galanya beransur pulih semalam. Terbayang wajah MB (yang jauh di mata), sedikit kata-kata perangsang buat hari saya melangkah dengan penuh bergaya.

Ya, saya tahu saya bisa. Pesanan MB sebelumnya berkali-kali bermain di telinga, sering juga itu menyedarkan saya dari alpa.

Terbayang AM di Kuala Lumpur. Cukup sekali saya pernah buat dia kecewa.

Jika beberapa ketika dulu saya pernah mengulang kesilapan yang sama- ini satu-satunya peluang saya untuk menebus semuanya. Tiada dua, tiada tiga-

Manusia itu tidak pernah serik, bukan?

Hati terlayang seketika di Kota Bharu.

"Kamu tidak mahu balik ke sini lagikah? Kasihan ****, dia terlalu rindukan kamu." Saya telus wajah sugul nenek. Perlahan saya engsot ke ribanya.

"Saya sayang nenek. Kita jangan lagi cakap pasal itu ya." Ada air jernih bergenang di matanya. Saya menyeka perlahan.

Saya tidak berdendam dengan siapa-siapa, jauh lagi menyimpan benci. Hanya berkecil hati, mungkin. Tak apalah. Hidup saya hanya untuk diri sendiri dulu (sekurang-kurangnya). Biarlah mereka bahagia. Saya tahu mereka gembira.

Ada yang bertanya, "sampai bila ya?". Saya geleng. Tidak tahu. Oh, jikalah mereka tahu betapa saya benar-benar rindukan ****.

Hari saya- ada ketika saya di atas, dan ada waktu saya jatuh ke bawah. Biarpun hanya sezarah sisa gembira, sudah cukup buat saya tersenyum sampai ke telinga.

Hari ini, saya terus melalui hari-hari sebagaimana sebelumnya. Rehat yang sepuasnya (kerja-kerja yang hampir beres), menghitung untuk kembali (sekali lagi) ke Kuala Lumpur minggu ini buat saya tak sabar-sabar menunggukan penerbangan keesokkan malamnya.

"Nanti jangan lupa jemput saya di Subang ya!", pesan saya berkali-kali pada AM. Bimbang, takut terlupa.

Kelebihan- anda jika anda berada jauh (di mata orang yang kita sayang)- rasa hati, lebih disayangi, rasa jiwa, lebih bermakna.

Sentuh dada, tidakkah ia mempunyai sesuatu maksud yang istimewa buat anda?

Jumpa saya di KL hujung minggu nanti ya!

Stabuxguy a.k.a. Budak Kopi

5 comments:

tiba2 rinduku pada nenek kian bertambah...

lumrah manusia..mula menghargai sesuatu setelah ia hilang di mata..mula mengharapkan sesuatu setelah ia pergi..
....pesanku..selagi ia digengamanmu hargailah ia semampunya..cinta hanya ada untuk sekali.. yang kedua atau seterusnya belum tentu ianya cinta..

hidney,

rindukan nenek ya? lawat saja dia. nendamu juga di miri bukan? :)

ceritakuceritamu,

katamu benar. saya antara manusia yg cepat alpa. terima kasih krn kata-kata anda.

K.

hid,

maaf- maksud saya bintulu. ya, bintulu. hik!

K.

kalau jauh orang sayang? ermmm.. if family yes. other than that i no comment.