Pages

Wednesday, November 12, 2008

Catatan Libur Di Kuala Lumpur Bhgn. 2

Dalam perjalanan...

Habis makan-makan, saya dan Ir gegas ke Temerloh pula. Memang saya agak teruja lebih-lebih lagi ibunya awal-awal lagi dah menyiapkan beberapa hidangan Pahang istimewa untuk saya. Kali kedua saya ke Temerloh sebenarnya. Biarpun ia hanyalah sebuah pekan kecil, Temerloh tetap tersendiri di hati saya.

Rumah Ir... cantik langsirnya. Saya suka... :)

Puas menikmati makan malam dengan hidangan ikan patin masak tempoyak dan laksa johor, selain melakukan rawatan muka siangnya, saya juga mengikut Irwan untuk melakukan reflexology di sana. Pertama kali mencuba, hasilnya boleh tahan juga.

Ting tong lepas habis facial... huhuhu...

Lucu bila saya asyik tergelak-gelak sebaik si tukang urut mengusap-ngusap kaki. Geli-

Besoknya, sebaik sarapan, kami kembali ke Kuala Lumpur. Aktiviti di Sunway Lagoon menunggu. Paling penting, saya tak sabar-sabar nak jumpa Alif, Helmi, Wardy, Ted, Siddiq dan rakan-rakan yang lain.

Basah bersama itik kuning...

Biarpun cuma separuh yang datang (yang tak dapat tu lain kali kita buat lagi kay!), namun tetap terasa kemeriahannya. Memang seronok dan kecoh dengan pelbagai gelagat sesama sendiri.

Macho la kunun... huhuhu...

Helmi paling awal tiba- diikuti saya, Irwan dan Ted (bersama Ash). Sorry ya Memey! Saya dan Ir menunggu Ted menaiki LRT di Bangsar (sempat pose-pose lagi kat bawah LRT).

Alif dan Siddiq kumpulan ketiga tiba diikuti dengan Wardy.

Mulut sapa paling luas menjerit?

Awalnya kami mahu mengambil pakej All-Park, tetapi akhirnya mengubah rancangan untuk memasuki Theme Park/Scream Park sahaja. Bimbang tak cukup masa.

Sesi 'mengenyangkan' diri.. blurrpp!

Karl dan kawan-kawan paling akhir tiba. Itupun kami jumpa dia dah hampir ke hujung-hujung. Meriah dan tetap dengan gaya 'bertopi'nya, Karl datang bersama Fadhil (berbaju kuning) dan Ein (tukang amik gambar).

Hampir ke jam enam petang, masing-masing bersurai. Saya dan Ir hantarkan Ted dan Ash ke LRT Kelana Jaya sebelum singgah mengambil Acai di Bandar Utama.

Biarpun sedikit penat, namun teringatkan penerbangan Aritha ke US malam ini, saya dan Ir gagahkan juga ke KLIA.

Atas tuntuan kerja, Aritha yang baru saya kenali kira-kira dua bulan lalu, bakal mengikuti suaminya ke Amerika Syarikat.

Bersama Aritha sebelum berlepas...

Sama seperti Acai, Zalina, Shasha- saya juga agak kurang mengenali Aritha. Hanya cerita-cerita Ir banyak mendekatkan saya dengan mereka.

Hahaha! Jangan risau- semua yang sampai ke telinga saya adalah yang baik-baik sahaja.

Dari kiri, Acai, Aritha, Ir dan Zalina

Saya kira, Ir bertuah punya sahabat seperti kalian- teman susah-senang.

Ahad, 9 November 2008.
10.30 pagi.

Saya menghantar Ir ke Hentian Pekeliling. Mahu pulang ke Temerloh, ada hal katanya.

"Kereta?".

"Tinggal di sini sahaja. Petang nanti Ir datang semula. Awak pandu la ke mana nak pergi. AM pun ke PD kan." Saya angguk.

Saya tunggu sehingga Ir menghilang.

Apa rancangan hari ni?

Saya pandu ke Pantai Dalam. Beli sedikit sayuran dan ikan segar- dalam hati berkira-kira meminta Sue, aunty saya memasakkan untuk lauk tengahari nanti.

"Shah, jangan lupa beli ikan tu. Jumpa di rumah Along tengahari nanti." Berkali-kali Sue, aunty saya memesan. Paling saya gemar ikan masak kicap dari air tangannya. Ringkas tapi harus kena dengan cara membuatnya. Baru selera!

Kazenku yang sporting...

Saya juga mengajak Zul, sepupu saya yang begitu meminati fotografi untuk turut serta makan tengahari di rumah kakaknya- boleh belajar-belajar ilmu fotografi.

Kasihan Zul, terhenjut-henjut dia dek luka kemalangan. Gara-gara jatuh motor, namun masih sanggup meluangkan masa untuk saya.

Sesi berborak selepas makan-makan...

Meriah juga sesi makan-makan keluarga kali ini. Awalnya, saya hanya sms kepada beberapa orang sahaja (mana yang dekat dan sempat), tak sangka hampir semua keluarga (sebelah ayah) di Kuala Lumpur datang. Untung juga semua dapat berkumpul macam ni. Bukan senang, tambah-tambah masing-masing sibuk dengan urusan kerja.

Pose ala hip hop dari Bil Bil...

Paling saya terhibur dengan gelagat si Nabil atau pun kami gelar Bil Bil. Anak sulung Kak Long saya ni (kakak Zul) memang petah dan lincah. Dari awal membuka pintu pagar dah sibuk memanggil, "Ayah Shah! Ayah Shah!". Hahaha, comel.

Memang penat hujung minggu saya. Macam-macam aktiviti, situ sini- namun bersama semuanya, baik rakan, teman-teman mahupun keluarga, buat saya gembira (tak terkira).

Penerbangan pulang kali ini mencatat senyuman paling manis buat saya. Masih terngiang kata-kata Ir, "tahun depan, kamu pulang ya!".

Itu saya semat ke hati yang paling dalam.

Kuala Lumpur, tunggu saya pulang!

Budak Kopi.

5 comments:

hahaha....gamba tu lo amek? adeh...x machow langsung...:P

by the way, smart la gamba nabil..bokeh nampak...cayalah..keep it up kazen..

takdir sedang berbisik..
mempertaruhkan cinta dan cita-cita...
memaksa manusia untuk memilih..
menagih satu pilihan yang kabur hujungnya..

catatan libur ... kan...
aku pun hapdet dah... tapi page aku choi laaa... not like u... hahah
k...

huhuhu mcm besh aje kash......

memang beshh punn... happening n meriah bangettt...

kawan2,

nantikan trip ke perhentian plak tahun depan ya!!

K.