Pages

Tuesday, July 22, 2008

Kuntilanak 3 - Ve! Apa Dah Jadi?

Sekuel ketiga dari siri filem ini yang paling saya nanti. Jika dua bahagian sebelumnya saya hanya sempat menontonnya di DVD (satunya diberikan sendiri oleh Ve Handojo, teman saya dari Jakarta yang juga menulis skrip filem ini), tapi tayangan Kuntilanak 3 (K3) di Malaysia yang bermula minggu lalu tidak saya lepaskan. Ingin tahu nasib dan perjalanan Samantha (Julie Estelle) seterusnya, saya teruja ke panggung untuk menonton.

Dengan harapan menggunung, ditambah dengan war-war si Ve, "Bahagian ini lebih angker. Kamu pasti teruja!".

Ve juga memberi saya beberapa spoiler tentang skrip angker terbarunya ini sejak beberapa bulan lalu. Buat saya tambah tak sabar mahu lihat tayangannya sendiri di Malaysia.

Setiap Kisah Memiliki Akhir.

Masuk babak pertama- hati saya sudah berdebar-debar, lebih-lebih dengan lakonan bersahaja Laudya Cintya Bella (Stella), yang melakukan cameo untuk filem ini (Laudya juga pemegang watak Dinda di dalam filem Love - adaptasi Cinta di Malaysia).

Laudya membuka tirai K3 dengan babak perkhemahan bersama tunangannya di dalam sebuah hutan misteri.

Angkernya bermula sebaik Laudya bercerita perihal Kuntilanak (Pontianak di Malaysia) namun tidak dipercayai oleh tunangnya. Seakan klise, keduanya menjadi mangsa pertama pembunuhan oleh Kuntilanak di kawasan berkenaan.

Itu sahaja babak untuk Laudya.

Banyak persoalan bisa diajukan di sini, apa yang dibuat keduanya di tengah-tengah hutan misteri berkenaan (yang ceruk dan terpencil)?

Nyata berani Laudya membawa padah. Keduanya hilang menjelang pagi lalu dicari oleh sekumpulan rakan-rakannya.

Cerita sebenar bermula.

Sekumpulan anak-anak muda (yang tentunya kacak dan ganteng gitu) terdiri dari Herman, lakonan Reza Pahlevi, Darwin (Mandala Shoji), Asti (Imelda Therine) dan Petra (Laura Antonietta). Mereka yang juga merupakan anggota SAR (search and rescue) telah ditugaskan untuk mencari Stella (Laudya) dan tunangnya yang dikhuatiri telah hilang.

Misi pencarian ini telah menemukan mereka dengan Samantha (Julie Estelle), pemegang peran utama siri Kuntilanak sebelunya. Saya sukakan kostum yang dipakai kali ini. Nampak lain dan lebih bersifat gadis moden yang misteri gitu. Nak kata ala Sailormoon pun leh gak.

Samantha yang juga mempunyai misi yang tersendiri berkaitan wasiat ibunya adalah dalam perjalanan ke Desa Ujong Sedo (rujuk Kuntilanak 2). Dia bersedia membantu dan mengikuti kumpulan SAR sebaik dipujuk oleh Asti.

Tidak banyak yang dapat saya huraikan tentang filem ini. Berbeza dengan dua bahagian sebelumnya, K3 adalah sebuah adunan berbeza.

Saya sedikit hampa sebaik sahaja setengah jam pertama berlalu, tampak yang K3 hanyalah sebuah naskhah seram yang dibuat secara tergesa-gesa. Plotnya longgar dan bisa dipersoalkan (setiap babak) kenapa dan kenapa? Dan, oh- bagaimana ya?

Ibarat "aku-mesti-habiskan-ending-siri-ini-segera", nyata Ve dan sang pengarah, Rizal Mantovani telah mengecewakan saya (dan tak mustahil pengikut dan penggemar siri ini keseluruhannya).

Pada saya, lebih baik jika Kuntilanak berakhir pada siri yang kedua. K3 adalah sebuah cerita lain. Tapi ditempiaskan sedikit cerita Samantha dari sambungan sebelumnya (dan sungguh tidak perlu sebenarnya melainkan ceritanya amat-amat bagus!).

Jika Kuntilanak 1 lebih saya sifatkan umpama video klip Siti Nurhaliza dan Kris Dayanti, sinematografinya tip-top, terbaik- bisa dimaafkan meskipun jalan ceritanya "tak berapa seram" dan lebih fokus kepada awalan perkembangan watak Samantha dan kebolehan luarbiasanya untuk memanggil Kuntilanak.

Kuntilanak 2, cerita menjurus kepada kekuatan, sifat dan sisi hitam Samantha. Juga kematian kekasihnya, Agung (Evan Sanders) yang tragis. Plotnya menarik dan bisa merentapkan jantung anda. Evan Sanders memberikan lakonan yang jitu untuk penampilan kali kedua ini berbanding yang pertama. Lebih beremosi. Nyata Evan tidak menggunakan paras rupa sebagai tarikan semata-mata.

Jika anda pernah mengikuti siri Anak Pontianak (sambungan filem Pontianak Harum Sundal Malam 2) di TV3 sedikit masa dulu, bagi yang perasan, ceritanya lebih kurang sama dengan naskhah di dalam Kuntilanak 2. Saya tak fikir ianya kebetulan. Hmm... siapa nak jawab tu?

Tepuk dada tanya selera. Penonton Malaysia dah bijak menilai saya kira.

Berbalik kepada K3, Samantha kali ini lebih lemah dan tidak banyak bermain dengan emosi. Kebolehannya juga tidak digunakan sepenuhnya, malah trademark memanggil Kuntilanak juga tiada sama sekali dalam filem ini.

Saya berani katakan, wataknya sekadar tempelan. Tidak seperti dua siri sebelumnya, Samantha penuh dinamik dan padat dengan gaya-lakon yang berkesan. Agaknya pengarah atau pembuat filem lebih mahu menjual nama-nama hebat para model mereka yang kacak-kacak dan cantik barangkali.

Mujur juga keempat-empat karakter baru yang difilemkan kali ini mampu berlakon dan tidak kaku. Pujian harus diberikan kepada si pengarah. Selain Reza Pehlevi (Herman) yang terpaksa berendam lumpur hidup (menyerupai struktur sebenar), babak si Laura Antonietta (Petra) juga terpaksa membenamkan tangannya ke dalam perut seekor lembu (yang telah dikosongkan) untuk mengambil bayi Kuntilanak.

Saya akui, sesetengah adegan bisa menyeramkan penonton dan membuatkan jantung anda berdegup tanpa henti. Cuma bagi penggemar siri ini, saya rasakan Rizal dan Ve mampu untuk mencipta kelainan (dari segi penceritaan) dengan cara dan jalan cerita yang lebih baik.

Kemunculan nenek tua yang mengandungkan bayi Kuntilanak (kelihatan sedikit fake dan agak bodoh kostum-nya) dan penamat cerita ini amat dangkal dan tidak begitu memberi impak kepada saya. Penamat dengan moral amatlah tidak saya jangka. Kemunculan kembali Yeni, gadis kecil yang sudah mati (di dalam K2) dan sekumpulan kanak-kanak juga membingungkan saya- dari mana dan siapa mereka?

Hanya diakhir-akhir cerita barulah saya sedar pengaruh dan trademark Rizal, si pengarah (berdasarkan visual ala video klip yang ditampilkan sewaktu babak Samantha mahu terjun membunuh diri dari waterfall)- sebuah ending yang begitu menghampakan!

T
ak perlu rasanya dragging dan babak feeling-feeling begitu terlalu lama.

Pendek kata dragging filem ini di mana-mana. Dragging time-frame untuk hantu muncul, dragging untuk perkembangan watak-watak, cara mereka mati dan lain-lain. Seolah-olah untuk mencukupkan durasi sedangkan isi ceritanya sedikit sahaja.

Habis menonton, saya cuba-cuba menelefon Ve di Jakarta.

"Di mana kamu?".

"Baru keluar sinema. Nonton Dark Night buat kali ketiga!".

"Oh, okay. Btway, aku baru aja habis nonton filem K3 kamu."

"Duh! Bagus nggak? Kamu suka?".

"Nggak. Baca aja komentarnya nanti di blog aja ya!".

Stabuxguy - Dah dapat jemputan filem Susuk minggu depan. Terima kasih, Adilla (TV3).

1 comments:

nak tgk ar...!!

takut gak ... tapi x mo mcm 1st dulu

dah jd mcm kunta kinti