Pages

Friday, May 9, 2008

Sesekali Teringat - Kenangan Di Oldenburg

keriangan saya tercuit sedikit. entah mengapa dua hari kebelakangan hati saya bagai direntap-rentap. antara teringatkan si dia (yang kini hilang entah ke mana), hari baru yang bakal menjelang, komitmen yang tak berkesudahan- berpusing-pusing namun masih di paksi yang sama.

saya keliru. sampai bila?

ingin terasa hati kembali terbang ke bumi Oldenburg yang telah hampir setahun saya tinggalkan. apa khabar sahabar-sahabat saya di sana agaknya. Martin, Frank, Omar, Beth, Wolfgang, James- *wie geht es ihnen?

*sihatkah kalian?

tiap inci kenangan di sana bagai menggamit saya. lebih-lebih lagi apabila Martin, kerap juga dia menghubungi saya sejak akhir-akhir ini. YM, telefon- bertanya khabar dan itu-ini. buat saya tak senang duduk.

"it's summer again now. we miss you, Kash!". "we" merujuk kepada dirinya dan Frank.

masih ingat kali pertama saya terkial-kial untuk menyesuaikan diri. pagi di sana seawal jam empat, saya tergaru-garu sendiri, "sudah cerah?". terasa tidur saya terganggu sedikit. siangnya panjang- buat saya bosan. kuliah hanya sampai jam lima. rutin makan malam di sana bermula jam enam. semua lorong-lorong dan jalan senyap-sunyi. menjadi budaya di Germany, makan malam harus bersama keluarga. jam sembilan masih bisa bermain bola di padang-padang. sama seperti jam enam petang di Malaysia. jam sepuluh baru malam. pelik bukan?

namun lama-lama saya okay. pada yang tak biasa, susah juga.

masih ingat, tiap kali hujung minggu, saya naik keretapi ke Bremen dari Oldenburg. dengan tambang sebanyak 10 euro, perjalanan mengambil masa kira-kira empat puluh minit untuk ke rumah Martin dan Frank, dua sahabat saya yang begitu peramah dan baik hati. pertemuan di sebuah majlis pameran lukisan di universiti langsung merapatkan hubungan kami.

merekalah yang kerap membawa saya jalan-jalan, ke Hamburg, Berlin dan lain-lain tempat yang menarik di Germany. selain bahasa dan beberapa istilah serta dialek tempatan, banyak yang saya belajar sebenarnya dari mereka.

merasai pengalaman bersarapan di garden (milik mereka) yang dijaga rapi di tepi rumah membuatkan pagi ahad saya di Bremen benar-benar bermakna. teringat Frank yang rajin menyapu mentega untuk saya.

petang-petang jika di Oldenburg pula, saya ke bandar bersama Omar dan James, rakan seuniversiti. hanya beberapa minit berbasikal dari rumah, Omar dan James membawa saya tour ke seluruh Oldenburg. pernah kami berbasikal sejauh dua puluh kilometer semata-mata kerana mahu melihat senja di Kreyenbrück. sebuah kawasan lapang yang terletak di pinggir Oldenburg. tumpuan untuk berkelah dan jalan-jalan. cantik. sangat cantik.

awal-awalnya, penat juga. tapi alah bisa tegal biasa. sementelah orang-orang di sana semuanya berbasikal jika mahu ke mana-mana. kereta umpama pengangkutan kedua. seronok juga. kami singgah makan-makan, shopping. senang.

terasa Oldenburg benar-benar memberi saya kehidupan. di sini anda bebas- bebas sebebasnya. punya pelbagai bentuk kemudahan. meskipun masyarakat Germany agak konservatif (kebanyakkan dari kalangan warga emasnya masih mengamalkan adat lama), namun mereka maju dari segi teknologi.

paling mengagumkan saya, cara hidup yang diamalkan di sini, biar semoden mana pun mereka, ikatan keluarga, didikan terhadap anak-anak tetap menjadi perkara utama. tiada jenayah (mungkin minimal) di Oldenburg mahupun Bremen.

anda bebas berpakaian mahal dan berjalan di lorong-lorong mana sekalipun. mereka juga tidak sakit hati dan berdengki sesama-sendiri. menarik juga, mereka tidak peduli jika anda seorang yang pelik atau sekaya mana anda sekalipun. masing-masing menghormati hak dan privasi individu. yang pasti, ke mana juga anda pergi, anda akan sering disapa,*"moin...! moinn...!" dengan penuh cerianya. saya suka!

*"MOIN" bermaksud "selamat pagi" atau boleh juga diguna pakai sebagai ganti "HAI".

namun setinggi-tinggi saya terbang, adakalanya susah juga jika baru nak berjinak-jinak di negara orang. bohong jika saya katakan sekilas pun saya tak teringatkan Malaysia. hanya Tuhan yang tahu betapa saya rindukan suasana dan kehidupan di sini melebihi dari apa yang saya lalui di Germany. mujur ada kak sam dan AM saya yang rajin juga menelefon sesekali- bertanya khabar dan mengubat rindu (selain dari kena bebel- haks!). hakikatnya saya mungkin setuju dengan pepatah hujan emas- betapa ia benar-benar mengajar kita menghargai asal-usul dan berpijak di bumi sendiri.

oh, ya. selamat datang diucapkan kepada Nazri dan Irwan (yang dalam perjalanan sekarang ini)- dua rakan bloggers saya dari Miri dan Temerloh ke Pulau Pinang. sungguh saya tak sangka mereka menerima pelawaan saya untuk datang berlibur di sini. saya pasti anda akan mengalami pengalaman yang indah selama di sini.

jumpa lagi!

stabuxguy.

1 comments:

Special Thanks yang tidak terhingga kepada Kash and Kak Sam for everything sepanjang kami di sana.. We had really great vacation in Penang... Tidak tahu macam mana lagi mahu di ucap kan, selain dari Terima Kasih, Terima Kasih dan Terima Kasih yang tidak terhingga.... Hope to see you again..