Pages

Wednesday, April 29, 2009

Edisi Bedah Gigi- Selamat Tinggal Kesakitan!

Tengah tahan sakit waktu ni, dalam keta masa dah balik dari hospital...

Lebih seminggu dari hari saya menjalani GA di Hospital Putrajaya, hanya duduk di rumah dan bergantung terhadap ubat sepenuhnya.

Alhamdulillah, hampir baik kata doktor. Namun entah kenapa rasa sakit yang merenggut di kedua-dua belah bahagian rahang gigi saya masih belum pulih.

Pose dengan RD malam sebelum hari pembedahan...

Kali terakhir saya melakukan pemeriksaan ialah pada 27 haribulan lalu di mana jahitan pada bahagian berkenaan di keluarkan. Perit. Jika diminta untuk GA kali kedua, sungguh saya tidak sanggup. Bukan kerana GA itu sendiri sementelah anda tidak akan sedar apa-apa, tetapi kesan selepas rawatan GA dijalankan.

21hb April 2009
7 pagi

Pose waktu dalam bilik persalinan... memang dah nervous sangat waktu ni...

Saya tiba di kaunter pendaftaran wad Day-Care di Hospital Putrajaya untuk pendaftaran masuk. Dari situ saya diarah untuk terus naik ke wad Day-Care yang terletak di tingkat 1 dan diberikan sepasang baju persalinan khas (biasa dipakai pesakit ke dewan bedah).

Selesai bersalin pakaian, saya masuk ke wad Day-Care dan diminta tunggu untuk diberi penerangan oleh beberapa orang doktor terlibat. Tidak ramai pesakit pada hari berkenaan, mungkin disebabkan waktu yang masih terlalu awal.

Tengah tunggu doktor untuk diberi penerangan. Berdebar jangan cakap la...

Beberapa ketika kemudian saya didatangi oleh dua orang doktor, seorang doktor pakar bius dan seorang lagi doktor yang bakal menjalankan GA ke atas saya.

Saya diminta menandatangani beberapa helai dokumen sebagai akuan bersetuju untuk melakukan pembedahkan. Perasaan? Hanya Tuhan yang tahu perasaan saya. Macam-macam persoalan. Pertama kali melalui semua-semua ini, bagaimana perasaan anda jika di tempat saya?

Saya cuba mengawal perasaan sebaik mungkin. Mujur Ir ada menemani saya sepanjang pagi. Demi Tuhan, saya tidak fikir saya bisa menjadi kuat tanpa kehadirannya.

Biarpun hanya menjalani GA bagi membedah dan mencabut tiga batang gigi, tanpa kehadiran ahli keluarga sendiri, terasa anda benar-benar kesepian di dunia ini.

Perasaan sama yang saya lalui sewaktu menerima scroll di majlis graduasi tidak lama dulu. Anda berjubah, memandang kiri-kanan tanpa kehadiran mana-mana ahli keluarga- apa pun itu pilihan. Dan saya terpaksa cuba melalui semua-semua itu dengan hati yang kuat. Memikirkan dalam meniti hidup, ini adalah antara ketentuan-ketentuan yang perlu saya lalui. Suka atau tidak, kena hadapi, kata saya berkali-kali kepada diri sendiri.

Saya cuba bergurau melihat Ir, dia tabah, masakan tidak saya. Meskipun diheret pelbagai asakan, saya cuba menjadi sekuat dirinya. Menerima saya menjadi seorang yang penting dalam hidupnya dan keluarga adalah antara anugerah terhebat yang pernah saya dapat.

Terbayang wajah Puan Ainon dan Encik Zulkefli, kedua ibu bapa Ir yang menerima saya ibarat anak sendiri.

"Kalau datang ke Temerloh, beritahu ibu ya, jangan segan-segan, nanti ibu masakkan gulai tempoyak ikan patin."

"Nanti selalu-selalu lah jenguk abah dan ibu di sini, kamu dah kami anggap macam anak sendiri."

Mungkin saya sedikit beremosi, namun saya fikir Ir antara manusia bertuah yang masih bisa mendapat kasih-sayang dua orang manusia terhebat dalam hidupnya.

"Encik Wan, kami akan mula meletakkan sesalur udara ini di mulut encik. Encik akan mula rasa mengantuk dan tidak sedar. Sila tarik nafas perlahan-lahan ya...". Itu kata-kata terakhir yang saya dengar dari seorang nurse terlibat.

Hampir dua jam GA dijalankan. Saya sedar sebaik mendengar suara beberapa orang nurse sedang bercakap-cakap.

"Encik ok? Mahu apa-apa?".

"Sa... saa- kitt...".

"Encik rehat dulu ya. Nanti saya panggilkan rakan encik tadi...".

Itu antara momen yang masih saya ingat.

Dari hari ke hari, alhamdulillah, kesihatan saya semakin baik namun masih bergantung kepada ubat dan painkiller sementara menunggukan luka dan kesan pembedahan pulih sepenuhnya.

Ah, terlantar di rumah, hanya melakukan kerja-kerja ringan bisa buat saya cepat bosan. Rindu mahu ke gym, jalan-jalan, menonton wayang.

"Rehat dulu. Gigi tu belum cukup baik lagi tu. Dah betul-betul baik esok, baru ke gym." Itu antara 'nasihat' yang harus saya dengar hari-hari.

Tarikh hari keluarga yang makin mendekat, menuntut saya untuk melakukan macam-macam.

"Shah, progress video macam mana? Dah siap edit? Design banner dah buat? Streamer? Oh, tag nama jangan lupa!".

Sekurang-kurangnya saya tak buang masa. Kembali mengadap kedua-dua pc dan laptop, ya, saya teruja untuk kembali menyiapkan semuanya.

Buat Ir, yang saban hari sabar menjaga dan menemani saya, terima kasih yang tidak terhingga. Pada teman-teman yang sms, telefon bertanyakan khabar, tak kurang yang datang menjenguk, juga terima kasih saya tujukan buat anda semua.

Saya sayang kalian.

Stabuxguy.

5 comments:

Good to know that you are well now. Good to know that Irwan and his family are taking good care of you and you finally have a good family now. Good to know that you are leading a good life now.
All the best for your life.

AAA

This comment has been removed by the author.

siannya.mesti sakett..get well soon k

Adeh.. Walupun sakit, muka ttap maintain.. Heehee.. Anyway, slamat mnajalani hari-hari pnyembuhan.. Huhu.. Saya drop by kejap kat sini, salam knalan yerk.. =)

cam tu ya muka sakit.mantain.hehehe