Pages

Wednesday, April 1, 2009

Talentime Dan Tulisan Dunia Hiburan

Samada minat saya terhadap saya makin tersasar ataupun faktor lama tidak menulis (mengulas) tentang rencah dunia hiburan tanahair - baik filem atau album baru di pasaran, acara-acara karpet merah, mahupun AF sendirinya (jujurnya saya tidak begitu mengikuti AF musim kali ini).

Sepeninggalan ke Germany dulu, membawa saya jauh dari semua-semuanya, hanya sesekali bertanya khabar, pernah Vernon (Mr. Manager) menegur, kenapa lama tidak menulis sewaktu di Germany, Ajami juga tertanya-tanya. Saya masih ingat, waktu itu kemaruk Syawal dan Dafi baru sahaja keluar dari AF dan menjalani hidup sebagai selebriti.

Dari jauh, saya hanya mengikuti perkembangan dan cerita yang ditulis oleh teman-teman, seronok membaca buat saya terlupa, oh saya juga pernah menjadi sebahagian mereka.

Beberapa kali juga Adila dari TV3 menjemput saya- dan masih setia mengundang ke tayangan-tayangan perdana filem-filem baru untuk blogger di Malaysia. Kembali dari Germany, saya hijrah pula ke Pulau Pinang. Satu lagi kembara yang mengekang saya untuk menerima tiap jemputan. Sabar, kata hati saya. Cuma setahun sahaja. Tak lama.

Tapi kita tak tahu apa kemungkinan yang bakal berlaku bukan?

Jemputan ke Talentime baru-baru ini sekali lagi terpaksa saya tolak. Terfikir, adakah saya sudah benar-benar bersedia? Jika awal-awalnya, saya anggap tugas ini cukup mudah- pergi, tunjuk muka, tonton, balik dan tulis. Itu sahaja. Namun, ianya lebih dari itu. Saya tidak bisa (dan tak mungkin) menjadi Budiey. Hanya ada seorang Budiey di Malaysia. Begitu juga SM (Sultanmuzaffar). Lihat di mana dia bertapak sekarang. Tinggal saya yang masih mencari-cari arah.

Kata seorang teman, saya memilih untuk menjadi seseorang yang lebih baik di dalam sebuah 'dunia' yang lain. Biarkan SM, Budiey mahupun sesiapa dalam dunia dan 'kepakaran' mereka masing-masing.

Saya tidak boleh menjadi mereka. Biarpun terdetik rasa rindu untuk kembali bersama dan bertemu di majlis-majlis seumpama, namun harus saya akui, cuaca hidup kami tidak sama. Entahlah. Jujurnya saya kekok bila bertemu dan berbicara tentang dunia artis. Lebih sedap jika menonton filem-filem lakonan mereka dari jauh, atau mendengar lagu-lagu dendangan mereka tanpa mengetahui kehidupan sebenar mereka, bagaimana, macam mana, dengan siapa.

Untung saya cuma satu (waktu itu), tidak perlu membeli majalah-majalah hiburan- segalanya dalam tangan!

Terlepas tayangan perdana Talentime baru-baru ini, tidak bermakna saya dingin terhadap filem terbaru Yasmin Ahmad ini. Biarpun saya mengharap untuk tidak menonton sebuah lagi Sepet, namun harus saya akui, Yasmin tetap Yasmin. Seakan menjadi trademark beliau, hubungan cinta yang melangkaui fahaman agama, budaya dan bangsa (rujuk Sepet, Gubra) di samping perjalanan cerita yang selari dengan kisah-kisah lain namun berkait (samada berbaur sinikal atau berunsur pengajaran), Talentime pastinya sebuah skrip segar yang (barangkali) tidak terfikir oleh mana-mana sutradara di Malaysia untuk menghasilkannya.

Yasmin bukan hebat. Namun dia kreatif dengan cara dan adunannya sendiri. Setiap perjalanan filem-filemnya tidak dibiarkan sepi dan terhimpit dengan persoalan-persoalan, buat penonton seperti saya gelisah dan tergaru-garu kepala sendiri setiap lima minit, menyoal, "duh, siapa si polan-si polan ni, dari mana dia datang, apa kaitan?", dan lima minit sejurus jugalah kami mendapat jawapan. Buat penonton tersenyum dalam hati.

Terpesong dengan dadah, hantu (yang tak berapa hantu), kisah rempit dan drift yang dikomersilkan tak habis-habis (maaf, bukan saya anti ya) saya kira Talentime muncul tepat pada waktunya. Filem yang sederhana, namun penuh dengan warna. Paling saya suka- antara yang terbaik saya kira di kalangan deretan filem-filem arahannya.

Talentime

Watak bisu si Mahesh (Mahesh Jugal Kishor), bermain cinta dengan 'gadis Melayu' bernama Melur (cantik namanya selepas Orkid) diperan sebaiknya oleh Pamela Chong.

Terngiang-ngiang lagu 'O Re Piya' sewaktu babak keduanya bersilang (ter)tidur di ruang tamu, juga buat airmata saya (hampir) menitis sewaktu Mahesh berlutut memohon maaf terhadap ibunya di bawah rumah. Dengan hanya berbahasa isyarat, Mahesh berjaya menterjemahkan emosinya dengan begitu baik sekali. Karakter Mahesh seakan hidup, dan babak ini segera teringatkan saya kepada tipikal filem-filem Hindustan (paling dekat Kabhi Khushi Kabhie Gham).

Namun paling buat saya terfikir (dan tersenyum juga) respon sinis salah seorang adik-beradik Melur kepada Ida Nerina (Cameo- Datin Kalsom) sewaktu dalam perjalanan ke Cameron Highlands, "Mei Ling itu masuk Islam, bukan masuk melayu... masuk arab...". Tajam tapi tepat. Fikir-fikirlah.

Err, Yasmin. Anda sebenarnya hebat.

Lain-lain ulasan :

Ajami Hashim

Akan Datang :

Merah-Putih
[klik untuk info]

Ulasan 'Matahari'
Drama Bersiri terbaru di slot Akasia, TV3

Stabuxguy- dah jumpa cinta sejati.

5 comments:

I dh nonton talentime ni. I mula2 agak it could be like typical yasmin ahmad's films. tapi nyatanya sangkaan i meleset. cerita yg tak overly exaggerated spt filem2 dia yg lepas. i benar2 terhibur ngan filem ni. Berjaya menghalau stress i mlm tu.

Setelah bikin beberapa filem, ruang utk improvement pasti sudah terisi walau tidak secara total.. and that's the way our lives should be.. Itulah yang dinamakan pengalaman..

salam bro....new template...looks elegant ;)

Yeah talentime naskah yg sangat menarik!

ngee cm best lah slot merah putih ni hehee

tq for backlink to my blog wajahwajah on Merah Puteh :). senang2 add la facebook - azmi ali