Pages

Thursday, December 11, 2008

Aidiladha Yang Penuh Memori

Masih dalam mood bercuti? Macam mana balik kampung, seronok?

Baru semalam tiba dari Kota Bharu, saya langsung gegas meyambung kerja. Sempat juga sesekali menjeling facebook dan membuka blog. Kemaskini? Duh! Kena tangguhkan dulu. Biarpun hati meronta-ronta, soal kerja lebih utama.

Dari Jumaat lalu saya gagal menulis sesuatu apatah lagi melayar ke mana-mana destinasi siber gara-gara tiada akses 3G di Tanah Merah. Mati kutu saya dibuatnya.

Apapun sepanjang hampir seminggu di Kelantan, Raya Haji dan balik kampung kali ni adalah yang paling seronok. Meriah dan begitu mengujakan. Selain dapat bertemu dengan hampir kesemua ahli keluarga, pengalaman pertama kali snappy-snappy (berfoto) menggunakan SLR dan merakam detik-detik bersama sanak-saudara adalah sesuatu yang paling tak dapat saya lupakan.

Terima kasih buat sepupu saya, Zul di atas segala tips dan tunjuk-ajar yang diberikan. Zul yang juga berkerja tetap, sudah hampir tiga tahun aktif mengusahakan khidmat fotografi buat pasangan pengantin dan individu sebagai pendapatan sampingan.

Pengalaman mengorek ilmu fotografi sana-sini nyata banyak memberi impak dan mematangkan dirinya.

Lucu juga bila sepanjang petang kami ke hulu-ke hilir memegang kamera. Habis semua benda dan orang sekeliling jadi sasaran saya. Mujur juga ada "model-model terjun" yang terdiri dari sepupu dan pak cik-mak cik saya yang sporting. Empat jam benar-benar tidak terasa!

Pagi raya, sebaik habis solat Aidiladha, saya terus mengambil kamera. Mana lagi kalau tak ke tapak sembelihan. Ada empat ekor semuanya lembu-lembu yang bakal ditumbangkan. Seekor dikongsi secara beramai-ramai antara ahli keluarga termasuk bapa saya.

Namun atas sebab-sebab sensitiviti, saya tidak dapat menyiarkan foto-foto acara penyembelihan, sebaliknya diganti dengan beberapa adegan menarik di hari berkenaan.

Oh, ya ada sedikit info buat anda yang merancang atau bercadang untuk bercuti ke Kota Bharu. Saya sempat singgah ke Pelangi Mall (terletak berhampiran Tambatan DiRaja), salah satu dari tarikan terkini yang terdapat di Negeri Serambi Mekah ini.

Bakal di penuhi dengan lot-lot kedai, gedung perniagaan, restoran dan cafe serta servis apartment bagi kemudahan pelancong dan mereka yang berkungjung ke Kota Bharu. Pertama kali di Kelantan, sebuah kawasan penempatan bertaraf hotel dan kondominium mewah dan dibina di pesisir tebing Sungai Kelantan.

Apa yang menarik, anda bisa menikmati minum petang dan makan malam sambil melihat panorama menarik di sepanjang sungai dan menghisap shisya!

Tidak jauh dari sini juga, terdapat sebuah lagi penempatan baru (bersebelahan Jambatan Sultan Yahya) yang sedang giat dibangunkan. Sejak hampir setahun yang lalu, sebuah Pasaraya Tesco telah didirikan diikuti dengan beberapa deretan bangunan serta perumahan baru.

Lama saya meninggalkan Kelantan, belajar dan berhijrah di negeri luar, beberapa perubahan ini sedikit mengejutkan saya. Kelantan nyata makin maju dan kian menginjak dari apa yang kita biasa fikirkan.

Tanpa susah-payah membawa pulang dari Pulau Pinang, saya kini boleh membeli Big Apple Donuts dengan senang hati di Tesco Kota Bharu!

Sedih meninggalkan kampung halaman, hari terakhir, bergilir-gilir dari satu keluarga ke satu keluarga mula bertolak untuk kembali ke destinasi. Saya pun tak terkecuali, teringat saat-saat dari hari pertama tiba, entah kenapa Aidiladha kali ini, tidak seperti Aidilfitri yang lalu, begitu membuai emosi. Perasaan ini saya bawa hingga ke langkah terakhir di tangga pesawat, seakan begitu berat untuk meninggalkan mereka-mereka di sini.

Nenek yang sudah tua dan kadangkala mengaduh sakit. Hanya semangat yang mampu memberi kekuatan lebih-lebih bila melihat anak-cucu pulang menjenguk.

"Kamu dah makan? Ada nenek masakkan lauk kegemaran." Perlahan saya engsot menghampiri nenek, merenung ke wajah tuanya. Memang sedari kecil saya rapat dan manja dengannya.

Terkenang pula ayah saudara yang baru pulih dari strok, sukar bercakap namun wajahnya sentiasa tersenyum. Petang-petang mengayuh basikal keliling kampung.

"Untuk cergas," antara dengar dengan tidak, hanya itu patah yang bisa dituturnya.

"Ayah Shah! Ayah Shah!", kadang-kadang terdengar adik-adik sepupu yang masih kecil memanggil. Antara generasi yang bakal menyambung warisan keluarga. Comel dan keletah, bisa buat saya terhibur tiapkali melayan mereka.

"Err, encik mahu minum?". Seorang anak kapal datang kepada saya. Jauh mengelamun, tidak sedar minuman mula dihidangkan.

"Ya, ya- boleh juga. Terima kasih!".

*Lihat gambar-gambar lain. Klik di sini. (",)

Stabuxguy

6 comments:

heyya wan kash,

em the firstto leave comment?wuhuuuuuu...

the most mahal part is ur grandma's picture.hati i pun tercuit jugak especially kita pun akan jadi like them also.

lifes is too short?agree?

hmmmmm..

seems ur Aidiladha look interresting.kewl entry..

okies.see ya around

daa

u did a great job and great shot! Syabas! Keep up ur good work! Wanna see more and more...

Salam Kash! terharu pulak baca ur entry di mana kasih sayang serta ikatan kekeluargaan masih kuat. Alhamdulillah and u had done great job on the photos taken...really nice and love it...

hej! kash...great shots and it's time to get DSLR...;-)

apabila jari ayuku menari lentik,

yalah.. hati saya juga tercuit, malah lebih lagi tersentuh tiapkali melihat foto itu. rasa nak balik kg je hari2!! huhuhu...

Zulqarnain,

thank you, dear... atas pertolongan dan sokongan anda juga... :)

Luaq Ezplanade,

kamu pun apa kurangnya... tetap hebat and antara pendorong saya untuk mendapatkan SLR... hehehe... trimass!!

[danial][ma],

danial... nak tahu rahsianya? hah, pi beli SLR cecepatt!! hahaha...

K.

kash? man...u know what?i lost your email because i lost my phone. finally found a link. guano? sihat?