Pages

Tuesday, January 5, 2010

CTKD : Canda, Tangis, Ketawa & Duka 2 Diva

Hampir sekian lama ternanti-nanti.

“Album ini bukanlah bertujuan untuk menonjolkan vokal siapa yang lebih hebat atau sebaliknya. Tetapi duet ini adalah sekadar melengkapi antara satu sama lain," - Siti Nurhaliza

Jika ada yang masih ingat tulisan saya minggu lalu- secebis tentang album terbaru duet dua diva tersohor, Dato' Siti Nurhaliza-Kris Dayanti, album masih panas di tangan, saya bawa ke dalam pemain mp3 ke Langkawi. Baik di dalam penerbangan, ke pantai, mahupun hanya bersantai di balkoni apartment Marina, saya ralit mendengar trek demi trek.

Mengambil tema ungu- suatu warna yang garang dan penuh kewanitaan, CTKD hadir dengan pakej yang hampir lengkap. Biarpun hanya mengandungi enam lagu duet (terbaru), namun diselitkan juga empat minus one, 'Tanpamu", "Amarah", "Hanya Dia" serta "Dalam Diamku" buat mereka yang gemar bernyanyi ataupun mahu melayan muzik instrunmental.

Mendengarkan keseluruhan album ini, ada yang meruntun, ada yang bisa buat hati saya berlagu, lebih-lebih gemersik paduan suara keduanya begitu buat saya melekat dan leka untuk terus mendengar bait-bait seterusnya.

Bukan bias, tapi album ini saya kira tepat pada masanya. Pada yang ditinggalkan cinta di tahun baru, nah, album ini untuk anda!

Saya mulakan dengan trek paling awal- Jika Kau Tak Datang.

Lagu : Audi Mok
Lirik : Krisdayanti & Riznadianka

Awas! Trek yang garang dan rancak. Buat saya jadi teruja sebaik cd terpasang. Mendengar bisikan Siti-Kris menyebut nama satu sama lain- seolah tanda amaran dan bersedia untuk trek-trek seterusnya.

Lirik yang ringkas namun catchy (jika didengar berkali-kali)- sesuatu yang jelas menangkap halwa saya di sini perkataan "gejolak" yang agak kerap disebut.

Menyala-nyala, berkobar-kobar di mana berkait dengan rasa atau perasaan yang membara keduanya.

Berikan masa- "Jika Kau Tak Datang" pasti menjadi siulan sebagaimana "Drama" dan juga "Ku Mahu", (keduanya ciptaan Audi Mok) sedikit masa lagi.

Oh, dan saya telahpun menetapkan "Jika Kau Tak Datang" sebagai nada dering terbaru di telefon bimbit!

Penilaian : 4/5

Sebagai Teman

Lagu : Sharon Paul
Lirik : Lew Mable

Anda percaya lirik yang bercakap?

Sebuah duet balada yang hebat (Siti sudah lama tidak mempunyai balada yang benar-benar bagus seperti ini)- dengarkan "Sebagai Teman". Ia seolah-olah perbualan dua sahabat, Siti dan Kris- luahan dan curahan emosi yang dicurahkan di dalam "Sebagai Teman" cukup meruntun. Kita seolah dapat menyelami isi hati KD dan juga Siti yang turut merasai 'kesengsaraan' sahabatnya.

"Sejak hari itu hatiku terluka
Namun ku sembunyi
Ku juga mengerti
Walaupun terselindung
Kau teman...
Aku fahami..."

Antara bait-bait yang dikarang Lew Mable (Siti Sound) ini ternyata begitu menyentuh. Jujur dan luhur. "Sebagai Teman" turut menjadi 'lagu kekuatan' saya saat ini.

"Oh Tuhan...
Tunjukkanlah jalanMu
Padaku untuk bahagia
Selamanya... oh..."

Penilaian : 4/5

Tanpamu

Lagu : Charly ST12
Lirik : Charly ST12

Sebuah lagi gubahan hebat hasil ciptaan Charly ST12, komposer dan juga vokalis kumpulan dari Indonesia. Merupakan satu-satunya karya luar tunggal di dalam album ini, "Tanpamu" mempunyai sedikit lenggok kemelayuan. Seakan menjadi trademark Charly, "Tanpamu" hadir sebagai antara duet terbaik di dalam album ini.

Menampilkan sekali lagi luahan hati Kris terhadap kisah kehancuran rumahtangganya, mungkin kebetulan, tapi dengar-dengarnya Charly sendiri menangis tatkala mendengar kedua pelantun hebat ini mengalunkan "Tanpamu" di studio. Gesekan biola oleh Hendri Lamiri menambahkan lagi emosi pada lagu ini.

"Sayang kuingatkan dirimu
Bahwaku tak bisa hidup tanpamu..."

Penilaian : 5/5

Amarah

Lagu : Audi Mok
Lirik : Dato' Siti Nurhaliza

Irama yang sedikit mengelirukan pada mulanya, seperti berlumba-lumba dan agak kelam-kabut namun lama-kelamaan sebaik anda mula menyelami bait-bait liriknya, anda pasti dapat mengikuti 'feel' lagu ini.

"Amarah" pada saya sebuah trek yang unik. Diperkuatkan dengan bunyi live strings dan rentak ala "Drama" memperkukuhkan lagi "Amarah" sebagai sebuah trek rancak yang mencabar vokal Siti-Kris.

Pesan saya, perlu dengar berkali-kali untuk dapatkan mood lagi ini.

Penilaian : 3/5

Hanya Dia

Lagu : Aubrey Suwito
Lirik : Pacha Andrian @ Fasha Osman

Sudah tiga orang teman saya menggemari lagu ini.

"Kalian dilamun cinta ya?", usik saya.

Satu-satunya trek jiwang untuk mereka yang asyik-masyuk bercinta. Permulaan yang bisa buat anda cepat-cepat menukar mood sambil tersenyum sendiri.

"Kuakui aku menggilainya
Kuakui aku menyintainya
Kisahku kisah dia
Cerita yang sama
Setiap detik hanya... dia..."

Balada yang seakan-akan lagu "Cintamu" dari album Hadiah Daripada Hati Siti ini, juga sebuah gubahan yang indah, lebih-lebih lagi jika anda dengar versi minus onenya, Oh- pada mereka yang perasan, "Hanya Dia" (versi minus one) telahpun saya jadikan lagu latar untuk blog ini sedari minggu lalu.

Penilaian : 3/5

Dalam Diamku

Lagu : Audi Mok
Lirik : Krisdayanti & Riznadianka

Awalan lagu (intro) yang dipetik dari "Für Elise", hasil gubahan Beethoven, komposer hebat dan tersohor dari German, menjadikan "Dalam Diamku" agak unik dan lari dari kebiasaan lagu Siti. Seingat saya, petikan sebegini pernah dimasukkan di dalam lagu Whitney Houston - Same Script, Different Cast (Duet with Deborah Cox) beberapa tahun dulu. Google dan cari nanti ya.

"Dalam Diamku" lebih bersifat 'melepaskan' berbanding "Tanpamu" dan "Sebagai Teman" lebih menjurus ke arah emosi yang menyesali ataupun kecewa.

"Telah ku pilih jalan ini
Meski kini ku sendiri
Renungi erti sepi
Tak lagi ada satu kata
Satu jiwa dalam cinta
Yang ada hanya hampa..."

Ia alunan mereka yang pasrah dengan keadaan dan bersedia untuk bergerak ke hadapan. Mungkin saya perlu lebih mendengar lagu ini bagi merawat perasaan sendiri berbanding 'Tanpamu".

Biarpun saya turut menyukai "Dalam Diamku", namun masih perlu masa untuk sama-sama merasai melodi dan 'rasa'nya. Mungkin jiwa saya lebih gemar melayan "Tanpamu" buat masa ini. Mungkin juga saya belum benar-benar bersedia untuk melepaskan?

"Yang hilang biarlah menjadi kenangan
Biarkanlah... lepaskanlah..."

Saya berikan CTKD 4.8/5 bintang. Jangan lupa dapatkan yang original di kedai-kedai muzik berhampiran anda ya!

Baca lain-lain ulasan (klik link) :

Anuar Kamaruddin
Fairuz Selamat
Pangeranz's
Chaq Zulfazli
Juayu

Terima kasih!

Stabuxguy