Pages

Thursday, December 31, 2009

Muallaf Yang Bijak Ditonton

Tidak banyak masa yang saya ada sebenarnya. Bangun awal pagi, telinga masih disumbat wayar pemain mp3, menyambung dengar rentetan kisah suka-duka dan perjalanan hidup KD atau Kris Dayanti menerusi duet terbaru beliau bersama diva tersohor negara, Dato' Siti Nurhaliza membuat saya hanyut terbuai.

Nukilan dan buah tangan terbaru dari keduanya ini baru sahaja dibeli malam tadi di salah sebuah kedai muzik di Sunway Pyramid. Gagal mendapatkannya dari beberapa buah kedai sejak Isnin lalu, saya dan Syafique, kami optimis meredah beberapa lagi kedai-kedai cd di keseluruhan mall.

Okay, saya tangguhkan dulu review albumnya ya- kita bercerita tentang Muallaf dahulu. Memang saya mengejar masa sekarang. Fikirkan barang-barang yang masih belum dimasukkan ke beg, mengingatkan penerbangan Langkawi petang ini buat saya sedikit kelam-kabut. Ok, saya cuba tarik nafas perlahan-lahan.

Satu-persatu.

Sebelum tu...

Al-Fatihah buah Yasmin Ahmad.

Muallaf

Perancangan asal ke Sunway Pyramid semalam untuk menonton Sherlocks Homes bersama teman-teman, Syafique dan Nadzri namun dek kehabisan tiket, kami menukar kepada Muallaf.

Jujur, hampir saya terlupa tentang kewujudan Muallaf. Bukan tidak tergerak untuk menonton, barangkali dibeku tanggapan yang sama- ah, filem-filem Yasmin, dari awal saya mengikuti Sepet hinggalah ke Talentime- sinikal, ringkas namun sarat dengan pemikiran dan falsafahnya yang luar biasa buat saya lali dan tidak bersedia. Skeptikal sangat.

Tukas saya, "Hari ni cuma nak enjoy, lepak-lepak tengok cerita dan plot-plot yang "bergerak"!".

Cerita Yasmin tidak bergerak? Haha! Bukan, bukan itu maksud saya. Naratifnya, filem-filem Yasmin terlingkung dalam komposisi yang sama, cuma diulang-ulang dan dikembangkan sedikit sahaja watak-wataknya untuk kita merasai auranya yang luarbiasa.

Lihat sahaja berapa banyak kudos yang telah kita berikan kepada Sepet, Gubra, Mukhsin selain beberapa naskah hebat Yasmin yang lain di atas pandangan dan sisi berbeza yang dipaparkan.

Muallaf bukanlah cerita seorang Cina atau bangsa asing yang memeluk Islam. Pengertian Muallaf diperluaskan lagi oleh Yasmin menjadi lebih terbuka dan universal. Ia penceritaan tentang hati dalam pencarian mencari kesempurnaan hidup (berlandaskan agama).

Tidak kira apa agama itu, pokok pangkalnya kesemuanya menjurus ke arah kesempurnaan dan kebaikan. Ia juga boleh didefinasikan sebagai mencari ketenangan.

Hati-hati jika anda mahu ke panggung. Saya saran anda buka minda luas-luas. Jangan cepat melatah dan menghukum. Nilai dan selami apa yang ingin diluahkan. Ingat, jangan nilai buku dari muka depan (haha!).

Ada waktu saya tergelak, tersenyum sinis- buat saya tidak kesal memilih Muallaf sebagai tontonan malam bersama teman-teman. Yasmin ternyata pandai bermain dengan emosi audiens, tidak mengharap babak kepala botak Amani sahaja (yag punya rasional sendiri), secara peribadi, saya fikir Muallaf sebuah filem yang bijak. Malah lebih bijak dari filem-filem Yasmin yang lain.

Bukan senang menjadikan pertembungan budaya dan agama sebagai latar filem. Berat namun mampu diringankan dengan baik oleh Yasmin.

Lakonan para pelakonnya yang bersahaja dan tampak semulajadi- lebih-lebih lagi lakonan Amani-Alesya, yang masing-masing memegang teraju utama sebagai pasangan adik-beradik yang "lari" dari rumah menambahkan lagi "seri" dan kekuatan filem ini.

Saya tertarik dengan lakonan Alesya, biarpun baru dan pertama kali menonton aksinya di layar, Alesya tidak kaku dan pandai menghayati watak. Kudos juga harus diberikan kepada Cindy (Yeo Yann Yann), biarpun kemunculannya sekejap, namun impak lakonannya buat saya begitu menyukainya.

Terfikir, dari mana Yasmin mendapat pelakon yang hebat-hebat ini?

Banyak adegan-adegan yang bisa membuat anda terkedu dan teruja, sekaligus memerah otak, berfikir dengan ringkas, mengapa demikian?

Babak Dato' Rahim Razali dan Ning Baizura (isteri Dato') sedang duduk di sofa dan meminum bir, di samping kelibat seeokor anjing di depan sebagai contoh.

Dato' seorang yang gemar meminum arak tetapi takut dan "jijik" untuk memegang anjing?

Ah, kehidupan- terlalu banyak realiti yang dinafikan bukan?

Maaf, sebenarnya saya bukanlah seorang layak untuk membincangkan apa yang dipaparkan Yasmin. Lebih banyak menjana sendiri dan tersenyum. Saya saran anda ke panggung dan menilai sendiri. Pesan saya cuma satu, Muallaf adalah tipikal Yasmin. Jangan merungut jika anda anda terasa seperti ada babak yang diulang dari filem-filemnya yang lepas.

Selamat menonton!!

p/s : Selamat Tahun Baru 2010 kepada teman-teman dan mereka yang sering singgah ke Darimejastabux. Terima kasih kerana masih bersama-sama saya sedari awal tahun hingga kini. Moga kita berubah menjadi yang lebih baik. Selamat datang tahun baru 2010!!

Kash a.k.a. Stabuxguy