Wednesday, January 20, 2010

Cerita Tahun Baru Yang Aman

Tahun baru, serba-serbi baru. Ada yang berazam, ada yang merangka-rangka rancangan- mahu lebih slim, tampil kacak bagi jejaka, oh dan lebih banyak simpanan juga ya? Ada yang mahu kahwin, jalan-jalan?

Hampir ke hujung bulan, ada yang sudah tertunai? Belum? Oh, injak ke bulan depan- Iya, iya. Ok.

Saya juga tidak terkecuali sebenarnya. Mula membuat kira-kira (cuba berjinak-jinak menggunakan planner yang baru dibeli), hampir sarat ke penghujung Mei agenda saya, buat saya tergaru-garu seketika. Dah separuh tahun tu. Duh, memang tak cukup waktu sebenarnya kita ni kan. Terasa sekejap sahaja masa berjalan.

Ke mana saya? Apa yang baru?

Bali dan Bangkok- dua destinasi utama saya untuk tahun ini. Mula merancang sedari tahun lalu, atas jemputan seorang kenalan, saya akan ke Bali Mei nanti bagi menghadiri perkahwinan beliau.

Entah kenapa sebenarnya, saya cukup sukakan Bali. Saban tahun ke sana, belum pernah sekalipun Bali menghampakan saya.

Bangkok pula antara destinasi yang belum pernah saya kunjungi. Dari bual kosong antara saya dan Sara, teman rapat saya beberapa minggu lalu, kami mula merancang percutian.

Sara yang saya kenali lebih setahun yang lalu melalui AM, kini menjadi antara mereka yang terapat dengan saya. Percutian ke Langkawi penghujung Disember lalu tambah mengikat lagi tali persahabatan kami.

Tahun baru juga tahun rezeki buat saya. Di samping kerja-kerja freelance yang berganda, tawaran kerja baru juga mencurah-curah. Bukan selektif, tetapi kesan dari beberapa peristiwa, saya cuba mencari yang terbaik.

Ada sesuatu yang saya ingin cuba. Sesuatu yang berkaitan dengan dunia belakang tabir sebuah industri. Nak tahu apa dia? Haha- nanti akan saya war-warkan kemudian.

Januari adalah permulaan yang baik untuk saya sebenarnya- memulakan tugas sebagai pereka grafik dan multimedia di salah sebuah firma kejuruteraan di Subang, saya anggap ini sebagai tanggungjawab baru untuk menjadi lebih serius dan mula memikirkan tentang komitmen-komitmen hidup. Antara cabaran yang perlu saya pikul- perlu lebih memikirkan soal diri sendiri. Sediakan payung sebelum hujan kata orang. Pengalaman benar-benar mengajar saya.

Hidup yang lebih tenang dan aman- tanpa gangguan atau perlu memikirkan kesesakkan, itu antara harapan saya untuk tahun baru. Saya berpegang pada prinsip, "Setiap orang bisa menggapai impian, cepat atau lambat- sabar. Itu kunci utama."

Itu kata-kata yang sering diucapkan kepada saya sewaktu kecewa. Saya biarkan mereka dengan kejayaan-kejayaan sendiri, terlalu suntuk untuk saya menoleh ke belakang.

Beberapa minggu kebelakangan ini adalah minggu-minggu yang begitu menyeronokkan. Masa yang terluang, setelah hampir dua tahun, saya cuba isikan dengan menghabiskan masa bersama teman-teman.

Pelbagai agenda, menonton wayang misalnya, buat saya lebih menghargai mereka. Saya tidak seharusnya menjadi seorang yang begitu pesimis seperti sebelumnya. Keluar dari kepompong yang saya sendiri tanam sejak bertahun-tahun.

Saya kira, itu adalah antara kesilapan kecil yang tidak saya sedari selama ini. Teman-teman adalah nadi saya. Kenapa agak lama saya memecilkan mereka?

Saya biarkan soalan itu bermain di fikiran.

Hidup yang mudah, pertambahan umur menjadikan saya (kian) matang. Saya cuba menari di laluan sendiri- pada yg sudi menerima, sayalah SAHABAT anda.

Mungkin ada yg membenci- Ah, saya tak mampu untuk penuhi kehendak semua orang. Tepuk dada, tanya selera. Saya bukan sempurna.

Kita masing-masih punya cerita bukan?

Nah, tahun baru yang aman- saya genggam dengan penuh harapan!

Stabuxguy.