Pages

Thursday, July 7, 2011

Bahagia

 
#me & Jaja! *wink wink*

Saya lihat jam. Lagi tiga puluh minit ke angka lapan, saya tiba tenang di pejabat. Menarik nafas, saya senyum sendiri. Membuka muzik Bali, antara rutin yang saya buat pagi-pagi. Saya sandar kepala seketika. Aman. Momen yang penting sebelum melangkah keluar dari kereta.

Berihitam saya berkedip, tanda ada isyarat mesej yang masuk.

Seketika saya tersenyum. Membaca komen teman-teman di ruang sembang di telefon buat saya tertawa sendiri.

Terlalu banyak yang membuatkan saya gembira. Biarpun tekanan kerja bertimpa-timpa, namun hati saya tercalit bahagia.

Seorang teman lama menjemput saya ke rumahnya.

“Datanglah, I ada buat makan-makan. Kita masak ramai-ramai. Semua you kenal, datang tau!”.

Saya berkira-kira. Lama tidak berkumpul bersama buat saya terasa janggal seketika.

Hari yang dinantikan, saya tiba di rumah beliau. Kerana tak biasa, saya tersilap memasuki ke kondo sebelah.

“ No wonder I tunggu you tak sampai-sampai. Lain bangunan!”. Saya gelak sebaik seorang lagi teman (yang juga mahu ke tempat yang sama) menunggu.

Hampir setengah hari saya di sana, dari makan-makan (dimasak dan disediakan sendiri teman saya dan rakan-rakan yang lain) berselang-seli dengan gelak ketawa dan bertukar-tukar cerita.

Gembira diterima- berada bersama di kalangan teman-teman (yang menyenangi dan buat saya senang) adalah suatu perasaan yang dah lama tidak saya rasa.

Hampir beberapa lama saya menyendiri, saya sibukkan perjalanan sehari-hari dengan kerja dan rutin peribadi. Bukan niat untuk menjauhi, tapi ada beberapa faktor (yang saya sifatkan peribadi) yang mengekang saya untuk kembali mengharungi kehidupan yang pernah saya lalui.

Pelawaan teman saya itu ibarat satu peluang yang saya buka untuk diri sendiri.

Dunia ini bukan kejam. Jika "seseorang" boleh bergerak cepat dalam hidup sebaik meninggalkan mereka yang (pernah) dicintainya di belakang, mengapa tidak saya? Biarpun lambat, saya bersyukur kerana bisa bangkit dan melihat semua perkara dengan lebih positif dan gembira.

Teruja dengan suasana baru yang melingkari hidup saya sejak akhir-akhir ini, saya susun satu-persatu menjadi langkah yang lebih baik.

Oh, ya. Ada perancangan yang bermain di fikiran sebenarnya. Jika di entri sebelumnya (Saya, N dan I – Satu Harapan), pada yang masih ingat, saya mempunyai impian. Ada masa depan yang ingin saya corak dikemudian hari. Tak mustahil, tapi saya yakin bisa terjadi.

Tak mahu melatah, seperti yang saya katakan tadi, saya cuba menyusun satu persatu-persatu menjadi langkah yang lebih baik. 

Saya cuba lalui kegembiraan sekarang dengan hati yang terbuka. Biarpun tanpa si dia (hanya Tuhan yang tahu sunyinya saya), saya masih mempunyai teman-teman yang sudi berkongsi susah dan suka.

Buat teman-teman yang kini hampir ke dalam hidup saya, terima kasih yang tak terhingga. Kalian membuka mata saya, betapa persahabatan itu lebih dari segalanya.

Kadang-kadang pengajaran itu bisa membuatkan kita lebih matang bukan?

Selamat kembali bercuti ke tanahair Jaja, teman saya yang menuntut di Bangkok. Ted, happy belated birthday to you. Terima kasih menjemput saya ke majlis anda di Delicious minggu lalu. Acai, terima kasih juga for the makan-makan last weekend at your place. Awesome food!!   

Buat teman-teman saya di Jakarta, Aries, Rully, Zaky, Akmal, Adjie dan Bang Rudy- tunggu saya di sana. Kita jumpa esok ya!

StabuxguyDah tak sabar nak tengok Muzikal Laskar Pelangi!

2 comments:

hej! Kash...happy that you are BAHAGIA ;-)

kami nak baca review tentang Muzikal Laskar Pelangi