Wednesday, July 15, 2009

Demam Datang Lagi (+.+)

Masuk hari ketiga sebenarnya. Awalnya saya pulang ke kampung Ir di Temerloh (jumpa ibu, abah, makan durian etc)- seronok, seronok juga. Malah 'balik kampung' yang paling seronok saya kira. Ibu tak putus-putus menyuruh saya mencuba itu, ini, dari memasak masakan kegemaran hinggalah membawa ke pasar pagi- beli macam-macam, termasuk durian.

Seronok juga pertama kali dapat bertemu 'mama', mak long Ir yang tinggal di Kuantan. Orangnya ramah, rajin soal saya macam-macam. :)

Kebetulan dia singgah di Temerloh bersama Pak Long sekembali dari kenduri di Segamat. Kagum saya, usia dah lewat enam puluhan tapi masih romantik, berkereta berdua ke sana-sini.

Dua hari di Temerloh, dua hari jugalah saya dihidangkan dengan durian. Dah lama juga tak makan betul-betul, kalau ada pun tempoyak dengan budu di Restoran Anis Corner tiap pagi Ahad tu ada la. Itupun tak banyak.

Duduk bersila bersama 'abah' (panggilan buat bapa Ir), dari satu ulas ke satu ulas- kami makan sambil berbual. Waktu tengahari, Ir tidur di sebelah. Kulit durian tu betul-betul menghala ke mulutnya. Duh, lena sungguh dia tidur, ujar saya dalam hati. Saya tersenyum dalam hati.

Hari Isnin, saya sudah mulai rasa malas-malas. "I tak larat la nak ke ofis. Nak mc-lah!".

"You demam ke? Jom I bawak ke klinik." Pi klinik, dapat mc- lega. Dapat jugak rehat kat rumah.

Dari demam-demam biasa, melarat ke demam-luar-biasa. Namun keesokkannya saya gagahkan diri juga ke ofis.

"Larat?". Soal Ir.

"Kerja banyak...". Saya teruja untuk siapkan Zoo, filem baru syarikat. Jujurnya, siang-malam asyik terbayangkan lakaran dan design title untuk filem ini nanti. Kuat juga penangan kerja ni ya.

Tak sampai jam 10 pagi, saya telefon Ir, "I nak balik lah. Tak larat. Pala pusing semacam."

Terus call bos, mintak half day. Isi borang dan terus balik. Saya ambil Ir di Subang Airport, tempat kerjanya.

"Ambil Ir, nanti Ir hantar you balik." Sementelah saya pun tak larat nak memandu. Mujur juga ofis kami agak berdekatan. USJ-Subang, sebelah-sebelah je.

Petangnya, sekali lagi saya ke klinik. Kali ni lebih serius. Ir bawa saya sebaik habis waktu kerja. Doktor dah check macam-macam. Saya risau, bertanya,"Swine flu ke doc?".

Doktor geleng. "Tidak, kamu demam biasa je. Nanti saya kasi kamu ubat ya, buat tahan beberapa hari. Besok kamu jangan kerja. Rehat. Saya kasi cuti lagi." Lega, namun dalam hati meronta-ronta untuk siapkan Zoo. Zoo, Zoo... saya pun pening fikirkan kenapa asyik soal kerja yang menerjah ke otak hari-hari. Sampai mimpi malam-malam pun saya dok terbayangkan tengah buat artwork. Paling 'menakutkan' idea tu datang mencurah-curah waktu saya tidur. Nak tak nak saya terpaksa bangun jam 3-4 pagi setiap malam. Buka laptop dan lakarkan idea.

"Hari ini rest aja ya? Jangan nak buat kerja. Ingat apa doc pesan...". Berkali-kali Ir memesan sebelum bergegas ke tempat kerja. Kasihan dia, gara-gara 'menjaga' saya semalaman, dia terlewat bangun.

Hari ni sudah plan-plan mahu buat apa. Oh, paling penting siapkan artikel Sabah. Ya, sudah makan masa berminggu-minggu tertangguh. Lagi, hmm.. lagi apa ya? Uh, gambar-gambar hari keluarga (sudah diupload di facebook dan blog famili)... sekali lagi artwork untuk Zoo bermain di kepala.

Ok, takpe. Saya siapkan dulu design-design untuk Senario. Teringat semalam si Bay meminta buatkan banner untuk Mighibur.com.

p/s : pening demam-demam pun kena fikir hal kerja...

1 comment:

El-Zaffril said...

Demam itu kan perkara biasa....