Thursday, May 10, 2007

Ex Vs. Ex


"akak keliruuu..!".

itu adalah frasa atau tagline kegemaran saya akhir-akhir ini. baik di rumah, di dalam kereta, di kedai-kedai makan, frasa itu bagaikan wajib dan kadang turut membuatkan saya dan armin (teman serumah saya) ketawa pecah perut. masih terbayang gelagat dan aksi ogy bila menuturkannya di siri konsert af baru-baru ini.

nah, dude. mana hang menghilang. lama tak update blog. await... hang bawa diri ka?

no lah. saya okay! (nak sedapkan hati - konon!).

anda punya ex? erm, berapa ramai? tiga, empat- atau sepuluh mungkin?

jom kita berkongsi.

KL sentral.
6.45 petang.


dari pertemuan ringkas saya dan K*** di secret recipe, saya terserempak pula dengan encik A di tepi lrt. encik A adalah ex saya. lama kami tidak bertemu.

jelaskan- anda pernah mengalami situasi seperti saya? dari ex bertemu ex. ah, bisa berlaku di mana-mana sahaja. bukan sekali, malah berkali-kali. paling teruk, anda terpaksa 'pretend' (menyorok) perasaan sendiri, "oh, saya okay. dari kedai tadi. makan-makan. lepak sama rakan...".

"kamu benar? nampak macam menangis?". A tarik saya ke tepi. buat kesekian kalinya saya terlepas tren.

"kamu mahu ke mana?".

"klcc."

"tapi ini ke bangsar...". saya termalu seketika.

di secret recipe.

"kamu harus tahu. saya cintakan kamu. terlalu. terlalu sayangkan kamu. namun saya tak boleh. sama sekali tak boleh...".

"alasan?".

"kamu jangan marah saya. janji?".

saya angguk.

"i'm attached...".

nah, sama sekali saya tidak terkejut. malah pertemuan ini bukanlah untuk tujuan merujuk, sekadar ingin mengetahui puncanya. itu sahaja. saya puas. puas dengan apa yang keluar dari bibirnya. biarpun airmata laju menitik, ah, kejamm... saya menggetap bibir.

"please, don't cry...".

apa bezanya...?

"kamu tipu saya!".

"maafkan saya... saya terlalu cintakan kamu...".

ah, persetan! cinta-

alangkah baiknya jika kita tidak berjumpa. alangkah baiknya jika hati kamu tidak saya miliki. sekali-kali alangkah baik jika saya, kamu, saling tidak mengenali. dan alangkah baiknya jika saya mati...

"you masih menangis?". A menghulurkan sapu tangannya kepada saya.

"maaf, i dah lambat sebenarnya. ada assignment, kena balik ke tempat kerja. i'll see you next time? kita sembang panjang..?".

kelibat encik A hilang dari pandangan. saya tak pasti setelah sekian lama tidak berjumpa, dan itulah setelah hampir setahun saya cuba menjauhkan diri darinya...

"you nampak lain sekarang. senang hati ya?". hahaha! gelak saya dalam hati. encik A masih tak berubah. suka mengusik dan bergurau begitu.

saya bayangkan jika K*** pun begitu. dia tertawa, mengusik saya di depan, sekarang. terbayang juga yang dia gemar mendakap dan merangkul saya, kejap dalam pelukannya.

"saya tak bisa melepaskan kamu... sampai bila-bila."

manis betul bibir berkata-kata kan?

"kenapa tak makan? nak i suapkan?".

saya geleng, "public lah...", tukas saya lembut.

"i tak kisah...".

"dear, you're not my boyfriend...". saya memulangkan paku buah keras. K*** tersentak. saya lihat wajahnya merah.

ikut hati mahu sahaja saya berlalu dari situ dan meninggalkannya cepat-cepat. namun saya rasional. itu drama namanya. saya bukan pelakon. saya masih menghormatinya sebagai seorang 'teman' biarpun hati saya bagai dipijak-pijak olehnya.

namun saya sedar. saya bebas kini. bebas dari semuanya. dan saya harus gembira. tak perlu fikir apa-apa lagi. selesai kata orang putih. the end.

ah, teringatkan penerbangan ke bumi kenyalang besok. hati saya puas dan tidak sabar. moga saya beroleh ketenangan di sana. buat mereka-mereka yang terlalu penting dalam hidup saya... yeahh, you know who... yesss, youu... i love youu.. both of you! hanya kalian berdua yang benar-benar memahami saya. saya cinta anda!

terima kasih atas segalanya...

stabuxguy - cinta pada yang lebih menghargai itu lebih baik

3 comments:

affanazami said...

aqaq keliruuu gak! hahahaha.. kami sekuarge pun gune perkataan tu skang! =p

rudy bluehikari said...

cinta mmg indah kalau ia dimiliki dan dimiliki.

Xis said...

Stabuxguy
it's good to love someone who takes us a choice, but not as an option. How does that sound? oh well... life goes on..