Pages

Saturday, January 8, 2011

Jakarta Dan Tahun Baru Yang Lebih Bermakna


Hari ke lapan di tahun baru, belum terlambat rasanya melantunkan ucapan- semoga tahun baru lebih membawa harapan, dan kuntum-kuntum baru berbunga lebih ranum pastinya.

2011

Jatuh beberapa hari lalu genap usia saya ke 29 (Jan 4). Bakal menginjak ke angka 30 tahun hadapan, sudah berbaris perancangan yang ingin saya lakukan. Gusar? Saya senyum sebaik diajukan soalan. Sentiasa merasakan diri masih muda, opss itu rahsia saya. :)   


Ditemani alunan Obsession dari album terbaru Shayne Ward yang di beli di Jakarta minggu lalu (bagus-bagus lagunya), pagi saya saya catat di sini dengan sebuah kesimpulan, saya cuma ingin bahagia. Ya, hanya itu doa saya.

Genap setahun saya sendiri, 2010 mengajar saya erti sebuah kematangan sebenarnya. Saya mula belajar merancang dan merencana hidup. Kadang tersungkur, namun saya atur kembali menjadi persegi yang lama-kelamaan buat saya kuat dan bisa berteleku sendiri. Untung saya sahabat ada di mana-mana. Biarpun tak ramai, namun mereka kekuatan saya.

"Pertama kali ke Jakarta?". Saya angguk sebaik soalan diaju teman dua minggu lalu.

"Bola kita menang. Emosi penyokong tak menentu. Kamu hati-hati di sana." Saya senyum. Jujurnya saya tidak menonton dan mengikuti sebarang perlawanan. Bukan tidak patriotik cuma bola memang bukan minat saya.

Berjalan di terminal, terlihat begitu ramai para penyokong menyambut ketibaan skuad negara. Saya bisik Nani sambil berseloroh, "Please don't tell them that we're going to Jakarta. Mati kita..". Haha...

Jika Bali sering menjadi destinasi kesukaan saya, ajakan Nani buat saya tergerak untuk beralih angin. Jakarta sering buat saya tertanya-tanya, - oh apa yang istimewa di sana ya?

Jakarta

Jujurnya, Jakarta memberi saya satu persepsi baru. Saya sering bayangkan Jakarta sebuah kota yang sesak dan padat, itu antara fakta yang masih benar.

Namun Jakarta juga punya cerita dan kehidupan yang unik. Di balik hiruk-pikuk dan kepayahan hidup, terselit manifestasi seni yang sukar diperolehi di mana-mana. Seni wujud di mana-mana di sini. Suka saya melihat penduduknya yang kreatif dan menjadikan seni itu satu budaya. Buat saya terinspirasi.

#makan malam di hari pertama di Hotel Mulia, Jakarta 

Bertemu Zaky, Aries dan Rully, tiga orang sahabat saya di sana menambah rencah untuk saya lebih mengagumi orang-orang Indonesia. Mungkin kerana serumpun, jadinya sikap saling menghormati dan menerima tetamu dengan hati terbuka itu saling tak tumpah dengan masyarakat Melayu di Malaysia juga. Untung saya berjumpa dan berkawan dengan orang baik-baik.

 
#dari kiri : Rully, Aries dan Zaky (kredit foto : FB Rully)  

Saya di bawa berjalan dan melihat-lihat, putar-putar kata orang sana. Banyak plaza ya di sini, tukas saya. Plazanya (gedung membeli-belah) ada lebih dari lima di sana, semuanya gede-gede (besar-besar) dan seakan Pavillion di Kuala Lumpur. Syurga bagi yang gila shopping, kata Nani. Saya cuma tergelak. "Ya, gila shopping, macam you!". Kami sama-sama tertawa.

 
#bergambar di hadapan pintu masuk Plaza Grand Indonesia (dari kiri : Nani, Rully dan Zaky)  

Dari satu gedung ke satu gedung kami jelajah, Plaza Indonesia, Grand Indonesia, Pacific Place- buat mata saya melilau. Kagum dan terkedu. Macam-macam ada di sini. Dari Ted Baker hinggalah ke Zara dan Burberry. Kehidupannya moden dan lebih sophisticated. Saya akui kata-kata Nani, memang syurga tempat berbelanja (bagi yang mampu) tapi adakalanya terdetik di sudut hati, kasihan melihat mereka yang miskin dan tidak punya wang. 

Jangan terkejut jika anda diserbu di tengah-tengah trafik oleh anak-anak kecil atau sekumpulan 'pemuzik jalanan'. Itu fenomena biasa di sini. Bisa lihat di merata-rata. 

 #makan malam salah sebuah restoran di Plaza Grand Indonesia sebelum sambutan tahun baru

 
#hidangan makan malam 

"Mahu tahun baru di mana? Makan malam bersama?", soal Rully buat khayal saya pecah.

"Oh, di mana-mana aja. Di luar nonton *kembang api juga bisa." Jawab saya teruja.

*kembang api = bunga api

"Duh sesak banget di sana. Macet nanti kamu. Ramai orang. Bahaya. Nonton di hotel aja. Aku sudah booking kamarnya yuk!". Begitulah baiknya Rully, awalnya yang saya kenali melalui Zaky tapi kini sudah mesra bergaul dengan kami. 

Tahun baru cuma kami berempat. Aries bersama keluarga ke Puncak, sebuah tempat peranginan (seakan Cameron Highlands) di Bandung. 

#selamat tahun baru 2011!! 

 
#muka-muka gembira dapat minum green tea di tahun baru.. haha!

 #hidangan supper selepas sambutan tahun baru di hotel

Dari tingkap kaca InterContinental Hotel, melihat ke lautan manusia dan kereta di Bundaran HI*, buat pertama kalinya saya dapat menghayati makna peralihan tahun. Sukar untuk diterjemahkan, tapi perasaan saya berbaur. Terasa benar bezanya dan sayu, memberi saya kesempatan untuk berfikir dan merencana hidup yang lebih bermakna.

*Bundaran HI (Hotel Indonesia) = bulatan di tengah-tengah kota, dikelilingi hotel-hotel mewah di Jakarta

"Kamu nangis ya, Kash?". Saya seka mata perlahan. Malu Zaky merapati.

 "Gak, cuma sedih aja. Tahun 2010 dah berlalu...".

"Yuk, kok nangis. Happy donk. Semoga tahun baru lebih sukses!", laung Zaky sambil menghulurkan minuman.

"Ya, lebih sukses dan ganteng!", balas Rully.

"Ganteng dan fabulous!", tambah saya. Hahaha.. di sambut dengan derai tawa kami berempat.

Terima kasih Jakarta kerana beri saya peluang untuk mengenali dan menyambut tahun baru buat pertama kali di sini.  

#kawan-kawan Jakarta saya di Plaza Ambassador (seakan Sg. Wang Di KL) dari kiri : Ade, Nani, Adjie dan Adam

Terima kasih teman-teman- buat Zaky, Rully, Nani, Aries, Adam dan Adjie, juga di Malaysia, abang angkat saya, Abang Man (yang tak henti melayan karenah saya dari dulu hingga kini), Sara (yang bakal melangsungkan perkahwinan Mac nanti), Karl (sahabat saya yang paling memahami), Kak Wan @ MB (yang banyak mengajar dan membawa saya ke tahap hari ini) dan mereka yang tak bisa saya nyatakan di sini semuanya (terlalu ramai kalian-), terima kasih, terima kasih kerana telah menjadi antara yang terbaik dalam hidup saya.

Selamat tahun baru dan semoga perancangan anda berjalan lancar semuanya.

Semoga hidup lebih sukses dan gembira!

#link : Teman Jakarta Yang Saya Senang

Budak Kopi @ Stabuxguy

5 comments:

i'm completely sure comment ni x lepas..

u know what!!??

U dah gemok!!!

*larikssss

Kash,
Saya tidak pernah kenal awak. Sekadar membaca blog. Suka cara awak mengisahkan kunjungan ke Jakarta. Pengalaman yang perit sedikit buat saya kerana terperangkap dalam kesesakan dan terlepas penerbangan. Apapun, selamat tahun baru. Insha Allah, 2011 janjikan yang terbaik untuk awak.

Iskandar
London

arep,

sorry late reply. tak pasan ada komen... dah gems ek? hahaha... alhamdulillah, happy!! selamat tahun baru dear...

iskandar,

salam n happy new year to you too...

thx for dropping by eh. kebetulan aje saya ke sana waktu jakarta agak sepi jadinya senang mahu ke mana2.

buat apa di london? yg terbaik buat kamu ya.

regards,
Kash

owh! miss jakarta so much!!!!
like this entry!