Pages

Friday, March 12, 2010

Perjalanan ke Utara Dan Khabar Bahagia

saya dan Tok Su...

Seorang teman di FB ada meletakkan pautan Youtube lirik lagu "I'm Done" (dari nyanyian kumpulan Pussycat Dolls) hari ini - pantas menangkap halwa saya. Lebih-lebih liriknya, bukan puitis, tapi terus mengena dengan apa yang saya lalui sekarang.

Teringat tagline terbaru MB, "Hidup memang begini...". Saya barangkali bertuah kerana ada ramai yang menyokong di belakang saya, kawan-kawan terutama. Terima kasih kerana (ada yang) masih bersama-sama saya.

Jauh sekali untuk menyalahkan sesiapa, saya anggap masa dan keadaan tidak menyebelahi kami. Awal yang indah, kini "status bersendiri" membawa saya ke mana-mana. Jauh di sudut hati, saya lebih mengerti. Orang bisa bertanya, dan berkata- biarlah. Saya tahu saya gembira sekarang. Dengan rezeki yang (kian) tak putus-putus. Dia Maha mendengar (tentunya!). Amin.

Kash ke Utara!


Minggu lalu saya ke utara. Lama tidak melawat Tok Su di Perlis, sesudah turun pula ke Alor Star bermalam di rumah Mak Ngah. Mak Ngah adalah anak kepada Tok Su. Masih baik melayan saya, Mak Ngah bawa saya dan Tok Su ke Kuala Perlis menikmati laksa. Paginya juga saya dan Mak Ngah ke pasar pagi (Nat) untuk membeli "nasi ganja" dan nasi lemak ikan masin (dibungkus comel).

Puas!

Tok Su adalah orang yang paling gembira. Jika boleh saya mahu selalu ingin melawatnya. Sebaik bertemu, saya peluk kejap. Melepas rindu.

Perjalanan yang tidak dirancang sebenarnya. Dari Kuala Lumpur, saya menaiki bas petang ke Alor Star (bas ke Kangar agak lewat). Tergaru-garu juga sebaik tiba di Pudu. Tak tahu mana satu bas untuk dinaiki. Jika waktu belajar di Beseri dulu, hanya Ekspress Zuco yang menjadi pilihan saya. Tapi itu cerita 12 tahun lalu.

Perjalanan yang agak jauh tapi memberikan saya banyak masa untuk berfikir dan menenangkan diri. Banyak keputusan hidup yang bisa saya simpul.

Dah jauh malam, pesan Mak Ngah, ambil sahaja teksi ke Kangar. Sebaik membayar tambang, teksi membawa saya ke Perlis. Tak jauh, cuma kira-kira empat puluh minit lagi perjalanan dari Alor Star.

Semalam di Perlis, esoknya kami ke Alor Star rumah Mak Ngah. Terasa sekejap sahaja. Sekurang-kurangnya rindu saya untuk bertemu Tok Su terubat. Sempat juga kami singgah di Jitra rumah Kak Noya untuk minum petang.

Ahad tengahari, Mak Ngah menghantar saya ke terminal bas Alor Star. Perjalanan saya bersambung ke Butterworth sebelum mengambil feri ke jeti seberang.

Dari jeti saya mengambil teksi sekali lagi ke Queensbay Mall. Memasuki Borders di Queensbay, buat hati saya tersenyum sendiri. Antara tempat menghabiskan waktu yang paling saya gemari sewaktu di sini dulu. Memandang Pulau Jerejak di sebalik tirai cafe di Starbucks, goshhh saya betul-betul rindukan momen ini dulu (antara sebab mengapa saya menulis semua ini secara terperinci).

Hampir ke jam lima setengah petang, saya ke tingkat bawah utnuk mengambil teksi ke lapangan terbang. Lagi dua jam penerbangan saya ke Kuala Lumpur. Mahu check-in dan menunggu MB di sana.

Terima kasih kepada MB yang bergegas datang ke lapangan terbang semata-mata untuk menemui saya biarpun masih kepenatan usai dari aktiviti universiti di Taman Negara Pulau Pinang.

Banyak yang kami bualkan. Momen yang paling saya rindukan. Biarpun kadang kami sering bersalah pendapat, namun harus saya akui, hubungan kami istimewa. Tiada kata-kata.

MB pendengar saya yang setia. MB juga membawa saya kepada Tok Su, Mak Ngah dan mereka-mereka yang (significant dalam hidupnya) lain. Paling penting MB juga pernah memberikan saya harapan. Dan MB juga memberi saya sebuah kehidupan (baru) yang tidak terjangkau untuk saya gambarkan.

Saya pernah bercita-cita untuk menjadi sepertinya. Di usia yang masih relevan (wooots!), MB bukan sahaja berdiri sendiri, dia punya kebahagiaan dan kesempurnaan yang tidak mampu dimiliki oleh orang lain. Berkongsi laluan hidup yang hampir sama, buat MB cekal hati dan bervisi.

Kadang saya bersyukur di kelilingi orang-orang sepertinya. Dalam hidup saya begitu banyak mereka yang berjaya. AM juga antara mereka yang banyak memberi pengaruh (kami juga amat rapat).

Saya letak titik sebenarnya untuk perjalanan saya kali ini. Titik ke arah sebuah perjalanan (hidup) yang baru. Sedikit pun saya tidak menangis lagi. Terima kasih buat sesiapa yang pernah menjadikan saya bahagia. Juga pernah menjadi yang terindah dalam hidup saya- terima kasih.

Saya akur. Ok, I'm done.

p/s : kaki saya kini selangkah ke arah apa yang dicita-citakan. Syukur kepada perkhabaran baru yang diterima kira-kira dua hari lalu. Terima kasih buat Abang Rudy @ Hideaki di atas bantuan anda. Semoga musim bunga terus mengembang- nah, bawakan saya tona-tona bahagia!

Stabuxguy.

3 comments:

cekalkan hati dan kembali bersemangat.cayok2

berterima kasih kpd Tuhan kerna ia menunjuk jalan meskipun melalui orang lain/org yang dibenci/etc. Jangan lupa sujud kpd Dia. Rezeki juga dikira dugaan. All the best!

abang rudy

morning!!

hi lieya,

thank you. am doing fine. just fine :)

Bang Rudy,

Kash tak bencikan sesiapa. Thanks to you for the job. Kash tak lupa sampai bebila.

All the best for yr Jakarta.

K.